Vietnam berencana untuk memulai kembali penerbangan komersial internasional ke dan dari enam kota Asia mulai pertengahan September, media pemerintah melaporkan pada Kamis (3 September), mengakhiri berbulan-bulan penangguhan terkait virus corona setelah melonggarkan beberapa pembatasan pada pelancong bisnis asing.

Otoritas Penerbangan Sipil Vietnam (CAAV) mengusulkan melanjutkan penerbangan ke Guangzhou, Seoul, Vientiane, Phnom Penh, Taipei dan Tokyo, yang berarti sekitar 5.000 pelancong tiba setiap minggu, surat kabar Giao Thong yang dikelola kementerian transportasi melaporkan, mengutip deputi CAAV kepala, Vo Huy Cuong.

Mereka yang datang masih harus menjalani karantina selama dua minggu, sesuai dengan persyaratan kementerian kesehatan, kecuali durasi kunjungan mereka di bawah 14 hari. Vietnam belum dibuka kembali untuk turis. Vietnam sedang berusaha untuk menghidupkan kembali kegiatan ekonominya, terutama pariwisata dan transportasi, yang telah terpukul parah oleh pembatasan perjalanan.

Itu menghentikan penerbangan dari negara-negara tertentu pada akhir Januari sebelum menutup perbatasannya pada Maret untuk semua kecuali warga negara yang kembali dan orang asing dengan izin khusus, karena virus korona menyebar dengan cepat ke seluruh dunia.

Pengekangan perjalanan bersama dengan karantina yang ketat, pengujian dan pelacakan kontak telah membantu Vietnam menjaga total infeksi menjadi hanya 1.046 dan 34 kematian dan mencatat rekor 100 hari tanpa penularan domestik.

Langkah untuk melanjutkan penerbangan kontras dengan beberapa tetangga regionalnya, yang menderita kerugian besar akibat pembatasan ketat pada turis asing dan pelancong bisnis, termasuk Indonesia, Filipina, Malaysia, dan Thailand.

Maskapai penerbangan Vietnam Airlines, unitnya Pacific Airlines dan maskapai hemat Vietjet Air akan melakukan penerbangan dan jumlah pengunjung yang datang akan dibatasi, kata laporan itu.

Pada bulan Juli, Vietnam Airlines mengatakan akan kehilangan pendapatan 50 triliun dong (US $ 2,16 miliar) tahun ini dan mungkin masalah likuiditas.


Source : cna

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here