Kementerian kesehatan Vietnam telah mendaftar untuk membeli vaksin COVID-19 Rusia, televisi pemerintah melaporkan pada hari Jumat (14 Agustus), ketika negara Asia Tenggara itu memerangi wabah baru virus korona setelah berbulan-bulan tidak ada kasus lokal.

Rusia pada Rabu mengatakan gelombang pertama vaksin COVID-19 pertama di dunia akan diluncurkan dalam dua minggu, menolak sebagai “tidak berdasar” kekhawatiran keamanan yang disiarkan oleh beberapa ahli atas persetujuan cepat Moskow terhadap obat tersebut.

“Sementara itu, Vietnam masih akan terus mengembangkan vaksin COVID-19 di negaranya sendiri,” kata penyiar pemerintah Vietnam Television (VTV), mengutip pernyataan Kementerian Kesehatan.

Vietnam telah menandatangani 50 sampai 150 juta dosis vaksin, surat kabar Tuoi Tre melaporkan. Beberapa akan menjadi “sumbangan” dari Rusia, kata Tuoi Tre, dengan Vietnam membayar sisanya.

Kementerian tidak mengatakan kapan mereka akan menerima vaksin, atau berapa biayanya. Bulan lalu, kementerian mengatakan Vietnam akan memiliki vaksin yang ditanam sendiri yang tersedia pada akhir 2021.

Vietnam dipuji karena menekan penularan sebelumnya melalui pengujian agresif, pelacakan kontak, dan karantina, tetapi sekarang berlomba untuk mengendalikan infeksi di beberapa lokasi yang terkait dengan kota liburan populer Danang, tempat wabah baru terdeteksi pada 25 Juli.

Kementerian kesehatan Vietnam pada hari Jumat melaporkan 24 kasus baru COVID-19 dan satu kematian, sehingga totalnya menjadi 929 kasus dengan 21 kematian.

Dari kasus baru tersebut, 17 pasien terkait dengan pusat kota Danang.

Lebih dari 175.000 orang dikarantina di negara itu, termasuk 5.000 di rumah sakit, sekitar 25.000 di pusat karantina terpusat dan sisanya di rumah, tambahnya.

Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc telah memperingatkan bahwa risiko penyebaran virus yang lebih luas “sangat tinggi”, dan mengatakan bahwa beberapa hari ke depan akan menjadi “kritis” dalam memerangi wabah tersebut.

Kepala satuan tugas virus korona Vietnam, Vu Duc Dam, mengatakan pada hari Jumat bahwa Vietnam sekarang tidak punya pilihan selain “hidup aman dengan virus”.

“Kami menerapkan langkah-langkah anti-virus di negara miskin, jadi setiap orang harus tetap waspada dan tahu bagaimana melindungi diri mereka dari virus,” kata Dam, menurut media pemerintah.


Source : cna

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here