Sebuah kelompok Muslim di India mengatakan akan memulai pembangunan sebuah masjid di kota Ayodhya di India utara pada 26 Januari, hari ketika negara Asia Selatan merayakan Hari Republiknya.

Proyek ini merupakan bagian dari penyelesaian kasus seputar pembongkaran Masjid Babri oleh gerombolan Hindu pada tahun 1992, yang menyebabkan beberapa kekerasan agama terburuk yang pernah disaksikan India, menewaskan lebih dari 2.000 orang, dan pertempuran hukum yang berlarut-larut di berbagai tempat dan pengadilan.

Kelompok sayap kanan, termasuk Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, mengklaim Kaisar Mughal Babur membangun masjid pada abad ke-16 di tempat yang tepat di mana dewa Hindu Dewa Ram lahir. Pada November 2019, Mahkamah Agung India menyerahkan situs tersebut kepada kepercayaan Hindu untuk pembangunan kuil Ram, sementara Badan Wakaf Pusat Sunni yang dikendalikan pemerintah diberi situs alternatif sejauh 25 km (15 mil) untuk membangun masjid.

Selanjutnya, pengurus mengumumkan pembentukan amanah Indo-Islamic Cultural Foundation (IICF) untuk melaksanakan pembangunan masjid. Menurut pernyataan yang dikeluarkan pada Minggu malam, kepercayaan IICF mengatakan pembangunan masjid akan secara resmi dimulai pada 26 Januari, Hari Republik India, yang menandai hari berlakunya konstitusi India pada tahun 1950.

Badan tersebut mengatakan bendera nasional akan dikibarkan di sebidang tanah seluas lima hektar yang disebut Proyek Masjid Dhannipur pada pukul 8:30 pagi (03:00 GMT), diikuti dengan penanaman pohon. “Diputuskan bahwa Indo-Islamic Cultural Foundation akan merayakan Hari Republik India tahun ini dengan dimulainya Proyek Masjid Dhannipur, yang meliputi rumah sakit, museum, perpustakaan, dapur komunitas, Pusat Penelitian Kebudayaan Islam, dan rumah penerbitan dan masjid, ”kata sekretaris IICF Athar Hussain dalam pernyataannya.

Awal formal proyek harus dengan penanaman anakan pohon di lahan seluas lima hektar. Seperti yang dibayangkan dalam proyek ini, area hijau, yang akan memiliki tanaman dari seluruh dunia – dari hutan hujan Amazon hingga area yang mengalami kebakaran semak di Australia – dan dari semua wilayah geografis berbeda di India akan dikembangkan untuk menciptakan kesadaran tentang ancaman yang akan segera terjadi. perubahan iklim, ”tambah pernyataan itu.

Sementara itu, sebuah kampanye telah diluncurkan oleh kelompok-kelompok Hindu untuk mengumpulkan dana untuk kuil Ram di Ayodhya. Laporan media India pekan lalu mengatakan Presiden Ram Nath Kovind menyumbangkan 500.001 rupee ($ 6.823), memicu kritik oleh kelompok dan aktivis Muslim atas langkah di negara yang resmi sekuler itu.

Banyak pemimpin BJP lainnya juga berkontribusi, dengan kepercayaan Hindu mengatakan mereka juga akan menghubungi Perdana Menteri Narendra Modi dan pejabat pemerintah lainnya untuk meminta dana.

Sementara itu, laporan media India mengatakan hampir $ 13 juta telah dikumpulkan oleh trust, yang mengatakan mereka bertujuan untuk membangun kuil sebelum 2024 – tahun pemilihan umum berikutnya akan jatuh tempo.

Media lokal juga melaporkan ketegangan agama di beberapa tempat karena upaya untuk mengumpulkan dana untuk kuil dilakukan di seluruh negeri, dengan kelompok-kelompok sayap kanan Hindu dituduh mengangkat slogan-slogan yang menghasut dan melecehkan Muslim.


Source : Aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here