Sejak dia di taman kanak-kanak, Eita Nishitarumizu berkeliling Jepang dengan orang tua peternak lebahnya untuk mencari madu paling beraroma di negara itu.

Sekarang berusia 26 tahun, Eita, yang keluarganya menjalankan Taman Lebah Nishitarumizu yang berbasis di Minamikyushu, Prefektur Kagoshima, adalah salah satu yang diandalkan keluarganya untuk melintasi kepulauan Jepang dari rumah mereka di selatan ke Bifuka, Hokkaido, di utara untuk menghasilkan kualitas madu yang mereka jual.

Dikenal sebagai peternak lebah migran, metode mereka tersebar luas di Jepang setelah periode Taisho (1912-1926). Tetapi jumlah keluarga peternak lebah telah menyusut karena populasi yang mulai menua dan lebih sedikit tanaman yang menghasilkan nektar yang sangat penting.

Pada akhir Juli, Eita mengantre sarangnya setelah tiba di Bifuka. Sayap-sayap bertebaran saat serangga-serangga itu bergerak cepat di sekitar kotak yang berisi bingkai tempat sarang lebah terbentuk.

Ini indikasi yang baik bahwa lebah sehat jika berkilau seperti direndam minyak,” kata Eita. “Ini juga aturan praktis untuk berapa banyak madu yang ada di dalam sarang lebah,” katanya sambil tersenyum sambil mengeluarkan bingkai yang meneteskan cairan keemasan.

Kakek Eita, Tadashi, sekarang 82 tahun, memulai bisnis peternakan lebah migran keluarga sekitar tahun 1960 setelah pelatihan di bawah bimbingan seorang ahli tanaman lokal di Kagoshima. Mereka secara bertahap memperluas basis mereka ke Bifuka dan wilayah lain di Jepang.

Dikenal sebagai peternakan lebah translokasi, metode ini melibatkan sarang lebah yang didirikan di berbagai bagian negara selama musim tertentu dalam setahun, memungkinkan lebah penduduk untuk menjelajah ke pedesaan untuk mengumpulkan serbuk sari dan mencari makan nektar dari spesies tanaman yang ditargetkan yang mereka hasilkan tinggi. -grade madu.

Sistem ini memberikan kehidupan yang bebas stres bagi lebah, memungkinkan mereka untuk melakukan pekerjaan mereka sebaik mungkin, dan memberikan peternak lebah yang bermigrasi, yang mengemasi sarang mereka di akhir mekar dan pindah ke tempat berikutnya, produk yang lebih unggul dari kebanyakan produk lainnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, mereka membuat sarang di Satsumasendai, Kagoshima, pada bulan April sebelum pindah ke utara mengikuti puncak mekar di berbagai tanaman seperti jeruk mandarin di Isahaya, Prefektur Nagasaki, akasia di Odate, Prefektur Akita, dan thistle di Monbetsu, dan Bifuka, Hokkaido.

Tapi tahun ini, itu semua berubah karena wabah virus korona, yang berarti Eita, adik laki-lakinya, Jun, 20, dan neneknya yang berusia 72 tahun adalah satu-satunya tiga anggota keluarga yang melakukan perjalanan ke Hokkaido. Ini adalah pertama kalinya Eita ditugaskan di situs tersebut.

Saya merasakan betapa sulitnya memberi arahan. Secara teknis dan mental, saya kagum dengan bakat ayah dan kakek saya,” kata Eita.

Eita menyimpan banyak kenangan dari Bifuka, setelah tinggal di sana selama sekitar satu tahun di kelas tiga ketika terjadi krisis depopulasi. Eita membantu sekolah dasar setempat meningkatkan jumlah siswanya dengan tetap tinggal daripada pulang ke Kagoshima.

“Saya ingin menjadikan madu Bifuka sebagai merek Hokkaido terkenal seperti susu, sayuran, dan barang lainnya,” kata Eita.

Keluarga tersebut menggunakan empat truk – dua 20 ton dan dua 2 ton – rata-rata dalam setahun. Tahun ini, Jun mengendarai berbagai rute ke beberapa tujuan sementara Eita, bepergian secara terpisah, melakukan perjalanan langsung dari Kagoshima ke Bifuka dengan membawa 4 juta lebah.

Lebah tidak menikmati suhu tinggi, jadi Eita mengemudi hampir tanpa henti untuk membiarkan gerakan semilir itu membuat mereka tetap dingin.

Meskipun harus terus bergerak, Eita melihat sisi baiknya, mengatakan ketika dia berhenti, itu sangat berharga.

“Sebagai peternak lebah migran, saya bisa bersatu kembali dengan teman-teman dari masa kecil, dan ini menyegarkan karena semua orang baru yang saya temui di berbagai daerah,” katanya.

Menurut Kementerian Pertanian, Kehutanan dan Perikanan, ada 4.270 aplikasi dari peternak lebah migran yang ingin melintasi prefektur Jepang pada tahun 1985, tetapi jumlah itu turun menjadi 2.477 pada tahun 2018, yang menunjukkan kekurangan pengangkut. Luas tanaman penghasil nektar juga turun lebih dari dua pertiga dari sekitar 370.000 hektar pada tahun 1985 menjadi 120.000 pada tahun 2018.

Meski begitu, Eita meyakini masih banyak wilayah yang belum dipetakan bagi mereka yang membiarkan dirinya terperangkap dalam perangkap madu peternak lebah yang bermigrasi.

“Ada citra kuat tentang peternak lebah yang termasuk dalam tiga pekerjaan ‘D’ – menuntut, kotor dan berbahaya – tapi saya ingin menarik terutama generasi muda menggunakan media sosial sebagai alat. Akan sangat menyenangkan memiliki lebih banyak rekan kerja. yang memahami betapa menariknya bekerja dengan lebah madu. “


Source : Kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here