Tim peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengungkap kandungan mikroplastik di ikan teri atau Stolephorus sp. Jumlahnya mencapai 0,25-1,5 partikel per gram ikan. Persentasenya mencapai 58-89 persen.

Tim ilmuwan LIPI melakukan kajian sampah di laut. Studi tersebut dilakukan di 18 pantai di Indonesia yang dijadikan area monitoring setiap bulan untuk pemantauan sampah terdampar dan 13 pesisir di Indonesia dijadikan area sampling mikroplastik di permukaan air. Serta delapan lokasi untuk mikroplastik di sedimen dan satu genus ikan (Stolephorus sp) dari 10 lokasi se-Indonesia.

Walaupun jumlah mikroplastik di ikan teri relatif rendah, tapi hal ini perlu diwaspadai. “Mengingat dampak lain dari mikroplastik yang belum banyak diketahui,” kata peneliti Pusat Penelitian Oseanografi LIPI Muhammad Reza Cordova, dalam keterangan tertulis, Rabu, 12 Desember 2018.

Mikroplastik ditemukan pada seluruh lokasi kajian baik pada permukaan air, sedimen maupun pada tubuh ikan. Mikroplastik terbanyak ditemukan di permukaan air Sulawesi Selatan dan Teluk Jakarta. Di dua daerah tersebut terdapat 7,5 sampai 10 partikel per meter kubik. Pada sedimen ditemukan lebih dari 100 partikel per kilogran di Aceh, Sulawesi Selatan, dan Biak.

Selain itu, studi tersebut juga mengungkap jenis sampah yang ditemukan. Di antaranya, yakni kategori plastik dan karet, logam, kaca, kayu (olahan), kain, lainnya, serta bahan berbahaya. “Perhitungan kasarnya dengan asumsi sederhana diperkirakan 100 ribu hingga 400 ribu ton plastik per tahun yang dikonsumsi masyarakat Indonesia masuk ke laut,” ujar Reza.

Sampah dominan berasal dari plastik sekitar 36 hingga 38 persen di seluruh area kajian. Hasil tersebut menggambarkan bahwa penggunaan plastik masih sangat tinggi. Berdasarkan hasil penelitian, ditemukan adanya korelasi positif antara kepadatan penduduk dengan sampah plastik serta mikroplastik pada lingkungan. Selain itu, plastik dan mikroplastik yang ditemukan didominasi dari jenis plastik sekali pakai.

“Dalam menganggulangi permasalahan sampah laut, khususnya sampah plastik dan mikroplastik diperlukan peran seluruh pihak, dari pemerintah, perguruan tinggi, pihak swasta dan industri serta LSM untuk mengurangi konsumsi plastik,” kata Reza.

source: tempo


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here