Home INDONESIA Terlanjur Menikah Sudah Seks Sudah Punya Anak Tapi Tidak Ada Rasa Cinta...

Terlanjur Menikah Sudah Seks Sudah Punya Anak Tapi Tidak Ada Rasa Cinta Kenapa?

2199
0
indonesiar.com
indonesiar.com

Memang terlalu sulit untuk dicapai dan diraih, 100 petanyaan ini dapat Menjawab Keluh Kesal Masal Cinta Bagai Kamu Atau Pasangan Suami Istri Yang Telah Menikah dan Berkeluarga Yang Harus Kita Jadikan Teladan Kehidupan Agar Menjad Keluarga yang Harmonis di Indonesia bahkan belahan dunia manapun

Bagaimana rasanya menjalani pernikahan tanpa ada rasa cinta?

  • Saya menikah di umur 30 tahun dan bisa dibilang “terpaksa” karna tuntutan ibu untuk segera menikah karna adik saya bahkan sudah punya 3 anak
  • Cewe umur segitu belum nikah udah pasti di julidin tetangga? Ya tentu saja tapi ga parah sih cuma sbatas nanya dan saya menjawab spya di doain aja
  • Saya cewek yg cuek dengan urusan ribet termasuk jodoh malah ga terlalu peduli, toh saya udh punya penghasilan tetap dan happy happy aja kd ga pernah mikirin jodoh, bahkan saya ga pernah pacaran atau ngerasain yg namanya jatuh cinta
  • Ok begini ceritanya, saya di jodohkan dengan anak temen ibu saya seorang cowo yg biasa aja menurut saya dan dia juga blm menikah di usia 33 tahun, udah mateng tapi blm menikah. Awalnya saya ga mau tapi ibu saya terus membujuk spya saya ada pendamping dan bahagia, padahal saya happy bgt hidup melajang
  • Sampe suatu malam saya bangun karna pengen pipis, dan liat ibu saya sedang shalat malam dan berdoa supaya saya segera dapet jodoh intinya, danjujur aja saya cuek aja ? karna emang ga ada niat berumah tangga, tapi lama kelamaan muncul perasaan bersalah karna tiap malem ibu bangun dan doain saya terus.
  • Setelah dipikir pikir saya akhirnya mau di jodohkan dngan anak dari temen ibu saya tapi dengan syarat jika ga cocok saya ga mau, ibu pun seneng dngernya dan langsung nelpon temennya itu.
  • Mereka ngatur supaya saya ketemuan di suatu tempat supaya bisa saling kenal, ibu memberikan jadwal ketemu lengkap dengan ciri orangnya, tempat ketemunya sama jam berapanya
  • Akhirnya pas hari H buat ketemu saya pun bersiap, ga terlalu berharap sih karna cuma iseng dan setengah hati juga tapi pas liat ibu malah girang banget ? kayak yg mau nikah besok
  • Akhirnya ketemu lah sama calon suami dan kesan pertamanya biasa aja ? saya ga terlalu mentingin fisik sih, dia agak besar tinggi 173 kulit sawo mateng wajah biasa aja, ganteng enggak jelek mendekati ? yah intinya ga mengecewakan lah.
  • Pertama ketemu akward bgt tapi jujur aja senyumnya lumayan manis, kita sama sama canggung dan ga tau mau ngomong apa sampe akhirnya dia buka obrolan ” apa kabar? astaga dlm hati gue standar bgt nanya nya, dan parahnya gw juga ga tau mau ngobrol apa harusnya lewat wa dulu baru ktmu
  • Sampe makanan abis kita ga ngobrol sama sekali sampe akhirnya dia ngajak ke tempat lain, ok gw mau karna gw kurang nyaman di tempat rame
  • Sampe di tempat lain dia mulai ngajak ngobrol hal standar kaya kerja apa atau sibuk apa, jujur aja dia enak bgt di ajak ngobrol, dari awalnya canggung sampe bner bner santai, dia canggung karna ga nyaman sama tempatnya tad
  • Ngobrol ngalur ngidul gentang kerjaan gw di kantor sbgai staf dan dia yg buka usaha konter pulsa sambil jualan online, kebanyakan cewek mungkin akan meremehkan kerjaan dia tapi gw malah penasaran dan nanya banyak sama dia.
  • Begitupun dia yg nanya banyak soal kerjaan gw dan akhirnya malah nyambung
  • Dia org yg humoris, pinter ngejokes receh dan kita punya hobi yg sama yaitu nonton film sama jalan jalan ? dari situ gw rasa ada kecocokan tapi tetep ga cinta
  • Dia mulai ngobrolin masalah perjodohan nya sama gw dan dia juga sbnernya ga ada niat menikah, mau di jodohin karna ngerasa bersalah sama ibunya. Lah alesannya malah sama ?
  • Skip skip skip akhirnya kita sepakat buat saling mengenal dulu dan nanti ketwmu lagi, kita juga akhirnya tukeran no wa tapi ga pernah chatingan sama sekali pas mau janjian baru chatingan ?
  • Pulang ke rumah di interogasi sama ibu dan bapak gimana katanya? Gw jawab biasa aja ? Mereka langsung putus asa, pas gw bilang nanti bakal ketemuan lagi soalnya pengen saling kenal dulu, mereka heboh ga karuan senengnya, ya elah mak blm tentu jd kata gw, tapi beliau udh ngarep bgt jadi
  • Skip skip skip kami berdua jadi sering ketwmuan dan nonton film bareng udh kayak orang pacaran padahal dia juga ga peduli soal perjodohan, tapi karna saya sama ibunya jadi nurut aja dan gw pun sama itung itung nyari hiburan aja
  • Ga kerasa udah 6 bulan kita saling kenal dan harus ambil keputusan, dia nanya sama gw gimana kelanjutannya dan gw jawab ” menurut lu gmna ” dia jawab “minta maaf dulu takut kesinggung” dia ga ada niat pacaran apalagi menikah tapi dia ga Enak sama ibunya, dan gw pun jawab hal yg sama. Ga ada yg terkejut sih malah kita ketawa ketiwi kaya org becanda padahal masalah serius ? Dianya juga sih orangnya suka becanda
  • Akhirnya kita bedua sepakat buat mikir dulu selama beberapa hari buat nyari solusi.
  • Seminggu lebih mikir dan akhirnya ketemu lg sama dia, gw bilang sama dia, gw mau nikah sama dia tapi bkn karna cinta tapi ga enak aja sama ibu ? kejem bgt gw
  • Dan parahnya dia juga mau nikah sama gw karna ga enak sama ibunya ?￰
  • Gw juga ngajuin syarat, pas udah nikah kita hidup normal layaknya suami istri tidur satu ranjang tapi ga ada sex dan menjalankan kewajiban masing masing sesuai posisinya
  • Dia setuju denga syarat itu dan dia juga ga keberatan buat ngasih nafkah dan menolah seks tanpa cinta
  • Ok deal dan kita putusin kita nikah segampang itu ? udah kaya mainan aja
  • bulan kemudian kita nikah dengan hajatan yg biasa aja layaknya sepasang suami istri, lihat ibu bahagia bgt jadi malah baper ikutan sneng oh gini ya namanya nikah, suami pun kaya orang yg kebawa suasana hajatan, padahal bisa dibilang kita cuma pura pura.
  • Hajatan selesai dan waktunya malam pertama, gw mau ingetin lg sama dia kalo ga ada sex di pernikahan kita, eh dia malah udah pules duluan
  • Kami mennjalani hidup rumah tangga pada umumnya, ngambil kredit rumah, pulabg kerja bareng, kadang dia leboh malem dan gw ga pernah nanyain mau selingkuh juga ga peduli ? Tapi jujur dia sangat menghormati yg namanya pernikahan, biarpun tanpa dasar cinta, dia menjalankan semua kewajibannya sebagai suami kecuali sex, oh iya dia juga pinter masak dan masakannya juara bgt favorit gw sop baso sama tumis kangkung buatan dia
  • Di ranjang pun ga ada manja manjaan kita lebih mirip temen yg lagi main di kamar, ga ada oanggilan sayang malahan pake gua kecuali kalo sama keluarga gw manggil dia mas ?
  • Setahun nikah ibu mertua sama ibu gw nanyain udah isi apa blm, lah nancep juga enggak ?,suami selalu beralasan bln di kasih dan gw nyengir aja dengernya.
  • Saat berdua pun kita malah banyak becanda tentang nikah formalitas kita sampe ga ngerasa canggung, bisa dibilang kita harmonis lah
  • Suami juga bukan org bandel atau ganjen, dia rajin dalam ibadah dan pekerja keras menurut gw, meskipun agak somplak otaknya kalo becanda kocak bgt. Kadang gw mikir ni orang kenapa ga dpt jodoh, padahal sbagai pria dia perfect dan pas sebagai suami idaman
  • Nikah udah hampir 3 tahun dan ibu ibu makin julid aja masalah momongan takut kedua anaknya udah “kering ” karna nikah tua, padahal umur gw baru 3 tahun dan suami 33, disuruh cek ke dokter dan hasilnya pun subur subur aja, iya subur tapi ga dibuahin gmna mau jadi 
  • nikah udah lama dan sedikitpun ga ada yg berubah perasaan saya sama dia ga ada cinta sama sekali, dan dia pun gitu. Tanpa momongan pun kita happy aja tapi kadang ngerasa bersalah sama ortu.
  • Sampe pada suatu hari kita lagi di mall dan habis nonton film, di parkiran kita ketemu temen kuliah suami cewek pula Ngenalin pasangan masing masing dan saat gw liat wajah suami berasa ada yg aneh, dia seperti buru buru ngobrol sambil terbata bata bawaannya pengen pulang, dan anehnya matanya sedikit berkaca kaca
  • Terdengar celetukan dari temen cewek suami, nah gitu dong nikah jangan mikirin aku terus, buset nih cewek, gw mimirnya cuma becandaan tapi pas liat wajah suami gw yg senyum agak kaku gw jadi ngerasa akward,
  • Pulang dan sampe di rumah suami masuk kamar mandi mau berak kali, dan gw beres beres juga terus tidur
  • Udah setengah jam suami ga keluar ngapain sih, gw susul ke kamar mandi terus nanya ngapain lama bgt di kamar mandi? dia cuma bilang mules kebanyakan sambel katanya, ok deh
  • Pas dia keluar gw liat matanya merah kaya orang abis nangis, gw tau dia pasti ada masalah gede sampe merah gtu tuh mata, mau nanya ga enak juga
  • Beberpa hari suami jd lbh pendiem dan rada aneh, banyak cemberut dan suka ga fokus kalo di tanya, sampe tengah malem gw denger dia lagi nangis, dalam hati gw knpa ni orang tengah malem nangis
  • dia yg selalu ceria tapi tiba tiba nangis pasti punya masalah gde bgt sampe cerianya hilang gtu, paginya gw ga berani nanya karna takut kesinggung, dan beberapa hari rumah jadi anyep bner
  • Sampe akhirnya gw beraniin nanya pas di kamar mau pada tidur, ada apa sih sampe tiap malem nangis?
  • Dia cerita kalo temen yg waktu itu ketemu di parkiran adalah mantannya dan sampe sekarang dia ga bisa ngelupain dia padahal mantannya udh nikah.
  • Gw terkejut juga sih dengernya, ternyata dia punya cinta sedalam itu sama mantannya oas gw tanya kok lu bisa gitu?
  • Gw penasaran sama kisah cinta dia karna sejujurnya gw ga pernah nanya dia pernah pacaran atau belum atau nanya kenapa ga punya lacar di usia yg udh 33, dia awalnya ga mau cerita karna pengen lupain tapi gw ngasih tau dia kalo di pendem sama dilupain itu beda.
  • Akhirnya dia mau cerita soal mantannya, Dia pacaran udah setahun lebih sejak semester akhir kuliahnya dan berencana menikah sama dia, dia jga udh bilang serius sama pacarnya tapi menyerahkan semua ke pacarnya.
  • Hubungannya bejalan baik baik saja sampe pada suatu hari dia liat pacarnya sdang berduaan dengan cowok lain ? dan dia hanya bisa nahan sakit karna ga mau kehilangan ceweknya karna udh kadung dalem cintanya, jadi dibiarin aja.
  • Dia tau ceweknya selingkuh dan diem aja, lu cowok apaan sih kata gw, mau maunya nangis buat org kaya gtu, dia bilang gw ga bakal ngertinkarna ga pernah cinta sama orang, iya juga sih
  • Cowok selingkuhannya itu bisa dibilang lbh baik dari suami gw, punya mobil, motor ninja sama ganteng ga ketulungan smentara suami gw lebih mirip kue gemblong, ? bukan gw yg ngomong tapi dia
  • Seminggu sebelum putus, dia main ke kosan ceweknya karna ceweknya minta di ajarin apalah pokoknya gw ga ngerti, pas sampe halaman kamar ceweknya, dia denger obrolan ceweknya sama temen kosannya kurang lebih begini :
  • “lu masih aja sama si A (suami gw) dia punya apa sih, konter hp kecil, mobil ga ada, motor biasa aja ga bakal bisa biayain hidup lu nanti” kira kira gitu tapi dalam bahasa daerah lah pokoknya
  • Gw yg dnger kalimat kaya gtu juga ikutan kesel, suami saat itu cuma bisa nahan perih ditambah ada omongam gni ” iya bntar lagi jga gw putusin cuma blm pas aja waktunya ” buset deh pria kualitas kaya gini ga di hargain, nganggepnya yg punya mobil selalu lbh baik.
  • Suami gw yg niatnya mau ke kosan dia tetep masuk ke kosan sambil senyum kaya ga ada kejadian apa apa
  • Seminggu kemudian ceweknya minta putus dan suami gw nerima dengan ikhlas tapi ga bisa lupain padahal udah beli cincin ?
  • Saat itu pertama kalinya gw liat suami sedih dan nangis, taunya dia punya masalah mental yg dalem juga, dan ga tau kenapa ada perasaan iba di hati gw
  • gw akhirnya tau alesan suami gw nikah hanyah pelarian semata sulaya lupa sama mantannya, gw ga kesinggung sih tapi ngenes juga liat orang di kecewain sampe segitunya
  • Beberapa hari udh lewat sejak kejadian itu tapi gw ngerasa ada yg ngeganjel di hati gw, kondisi rumah jiga udh balik normal lg suami jd lebih sering senyum kaya ga ada beban, dan gw pun ikut seneng tapi mash ada aja ganjelan di hati
  • gw selalu kepikiran cerita suami gw dan entah kenpa gw ngerasa ga terima suami gw digituin, gw jadi seeing nelpon suami gw dan nanyain lg apa atau sudah makan apa blm smpe suami heran sndiri tumben perhatian
  • Di rumah pun gw ngersa was was kalo suami pulang malem takut dia nyari pelampiasan ke cewek lain dan lupa punya istri
  • Lah kita kan formalitas doang ngapain juga gw mikir gtu, tapi malah makin hari makin takut suami knpa knpa
  • Gw curhatin sama sahabat gw dan dia bilang gw aneh, masa kya gtu aja ga ngerti, menurut dia wajar kalo istri khawatir suami pulang malem ato mau macem macem sama cewek lain itu bukti cinta namanya
  • ?CINTA?
  • gw dalam hati ngedumel gw ini cuma istri formalitasnya dia masa iya cinta gak mungkin, semakin menolak semakin besar ketakutan gw
  • Sampe pada suatu hari suami ga bales pesan wa padahal gw sering ngirim telpon ga diangkat, dan pas dia pulang gw ketusin dia sampe dia keheranan, gw nanya dengan nada ngambek dan dia bilang, Lu knpa sih? gw khawatir sama lu gw bilang gtu, gaka salah dia bilang
  • Gw langsung masuk kamar sambil cemberut dalem hati ngapain sih gw kaya gni Langsung gw tinggal tidur
  • Selesai mandi suami masuk kamar dan minta maaf kalo bikin khawatir eh gw malah senyum senyum sendiri
  • Gw malah jd sering chat sama dia, pulang jam berapa, mau makan apa, udah kaya istri bneran, lah emang bneran ?, dia bilang gw makin aneh tingkahnya tapi bodo amat gw senwng soalnya kalo liat dia ceria gtu
  • gw cerita sama sahabat gw kalo gw udah masakin apa aja buat suami, dan dia bilang gw aneh ? Kaya orang baru nikah katanya padahal udh mau 3 tahun
  • sambil nunggu suami pulang gw mikir mikir lagi knpa gw jd gini? Apa gw jatuh cinta ya sama tu gemblong ?
  • Ah bodo amat toh gw sneng ngelakuinnya ya jadi jalanin aja
  • Tiap hari makin kesemsem gw sama dia dan dia seperti biasa aja tapi gw ga peduli, jadi gini ya yg namanya jatuh cinta ?
  • Itu pertama kalinya gw jatuh cinta, dan ada rasa takut kehilangan yg amat besar samoe kadang parno juga, samoe suatu hari gw mau nyatain cinta sama dia
  • suami pulang cepet dan malamnya kita di kamar sambil nonton film di tv, becanda sana sini, gw seneng bukan kepalang sampe gw bilang sama dia
  • Gw cinta sama elu, gw bneran cinta sama elu, dan dia bilang, lu ngomong apa sih kita kan udh nikah wajar kan kalo saling cinta
  • Astaga gw serasa terbang, cinta gw berbalas cinta oleh dia, tapi boong
  • Dia cuma becanda ngomong gtu dan dia nganggep gw juga becanda, tapi gw jelasin sama dia, kalo gw bneran cinta sama dia, gw ga mau kehilangan dia, dia diam seribu bahasa dan memilih keluar rumah ga tau kmna
  • Gw chat,telpkn ga ada yg di bales, gw takut bgt dia marah sama gw karna gw sendiri yg bilang dulu kalo kita nikah ga ada cinta, gw nangis skjer kjernya dan baru sadar jd gni rasanya di tolak,
  • Akhirnya gw bawa tidur aja tuh air mata, dan pas bangun subuh suami udh tidur di samping gw
  • Setelah itu kita diem dieman selama seminggu bahkan suami tidur di kamar sebelah dan gw jadi ga masuk kerja 3 hari karna kepikiran suami gw
  • Ini masalah pertama dalam rumah tangga gw sejak 3 tahun nikah, anehnya karna istri yg cinta sama suaminya
  • pada kahirnya gw berani buka obrolan dan nanya apa dia marah sama gw?
  • Dia bilang enggak dia ga pernah marah sama gw, gw plong bgt tapi masih takut, knpa lu diemin gw? Tanya gw sama dia
  • dia bilang dia takut nyakitin gw, ? gw kaget dnger dia ngomong gtu, knpa?
  • Dia masih mikirin mantannya dan ditambah lagi dia takut kecewa kaya dlu.
  • Gw diem aja pas dia ngomong gtu terus masuk ke kamar dan nangis seharian dan diapun akhrirnya malah ngeloyor ga tau kemana
  • sampe pagi gw bangun tidur dia udh ada di samping gw, gw seneng sih karna dia udh mau seranjang lagi tapi mash ada canggung jga..
  • dia berangkat ke konternya dan gw mash ga masuk kerja, gw beres2 rmh buat ngilangin kejadian semalem tapi malah kepikiran terus, sampe akhirnya gw mikir
  • Suami gw org yg terlalu baik, dia bisa jd gtu karna di kecewain, sementara gw bberan cinta sama dia dan ga ada sdkitpun niat ngecewain, sampe akhirnya gw pada putusan buat perjuangin cinta gw
  • Malemnya gw serius berdua sama suami, intinya minta dia coba buka hati buat gw, siapa tau bisa lupain mantannya, dia bilang dia ga bisa lupain mantannya
  • Gw ngomong pake nada agak tinggi, lu bukan ga bisa tp ga mau, lu nyakitin diri sendiri tau. Dia langsung pergi tapi gw tahan tangannya dan suruh duduk, dengerin dlu apa kata gw gw bilang
  • akhirnya dia mau ngomongin soal perasaan gw dan mau coba buka hati sama gw gpp sdikit juga ? gw malah nangis terharu campur sneng dan langsung meluk suami gwBesoknya gw mulai melayani suami gw layaknya seorang istri, dari cium tangan sampe nyuciin baju dia, dulumah boro boro ?, tapi dia tetep bergeming dan ga ngaruh sama sekali
  • Udah berjalan seminggu tapi ga ada perubahan sampe pada akhirnya terlistas ide, gmna kalo sex ?
  • Gw coba rayu suami pas malam sblm tidur, dan dia malah ketawa ? katanya gw agresif bgt
  • ok gpp namanya jga berjuang pasti ada hambatannya gw coba lagi dan dia ketawa lgi, tiap pulang gw peluk dia dan dia mulai terbiasa dan bales pelukan gw ?
  • Dan pada akhirnya dia bilang, makasih ya udh mau cinta sama dia dan dia sbnernya lg belajar mencintai gw sslama seminggu ini ? astaga gw senwng bgt
  • Dia pun akhirnya mulai terbiasa sama sikap gw dan bisa menerima gw, dan dia juga bilanh cinta sama gw
  • Dia minta maaf kalo kmrn bikin sakit hati karna dia takut bgt soalnya ?dan besok malamnya gw coba isengin dia ngajakin sex dan dia mau ? padahal gw lagi PMS

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here