Banyak negara di dunia telah menerapkan langkah-langkah ketat dan pembatasan perjalanan untuk mencegah kasus impor Covid-19 dibawa ke negara mereka. Meskipun Taiwan telah dipuji oleh banyak orang atas upaya luar biasa untuk menahan penyebaran virus selama awal wabah Covid-19, jumlah kasus mereka telah meningkat selama beberapa hari terakhir.

Pemerintah Taiwan juga mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan melarang masuk ke sebagian besar orang asing mulai tengah malam, dan semua orang yang memasuki Taiwan dari sekarang akan dimasukkan ke karantina rumah selama 14 hari.

Pembatasan perjalanan dan peringatan biasanya terhadap negara-negara yang sangat terpengaruh oleh wabah coronavirus, tetapi beberapa melarang semua kedatangan dan keberangkatan sepenuhnya.

Jelas, ini bukan waktu yang tepat bagi pekerja maskapai. Namun, terlepas dari keseriusan pandemi dan jumlah peringatan yang ada, beberapa orang masih tidak bisa hidup tanpa bepergian.

Pemerintah Taiwan akan mengambil tindakan lebih keras setelah mengetahui bahwa banyak dari penduduknya masih membuat rencana perjalanan, menurut Taipei Times.

Penyakit ini dapat menyebar di antara orang-orang hanya melalui batuk dan bersin, menjadikannya infeksi yang sangat menular. Dan itu juga dapat menyebar bahkan sebelum seseorang memiliki gejala.

Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Taiwan, Chen Shih-chung, mengatakan pada Senin, 16 Maret 2020, bahwa pandemi global COVID-19 telah berubah secara drastis dalam beberapa hari terakhir, dan bahwa kasus terakhir di negara itu adalah semua orang yang baru saja kembali ke Taiwan.

Pemerintah sekarang telah mengumumkan bahwa mereka yang memilih untuk bepergian ke tempat-tempat di bawah pemberitahuan peringatan berisiko harus membayar untuk pengujian dan perawatan mereka sendiri jika mereka mengontrak COVID-19. Dan nama-nama mereka juga akan diumumkan kepada seluruh bangsa untuk dilihat.

Sebagian Besar Kasus di Taiwan berawal dari kasus impor. Pada hari Rabu, 18 Maret, Taiwan mengumumkan 23 kasus virus corona, meningkatkan jumlah total kasus terkonfirmasi di negara itu menjadi 100. 19 dari 23 kasus diimpor, dan sebagian besar kasus baru mereka dalam beberapa hari terakhir telah diimpor juga.

Sebagian besar kasus impor terbaru berasal dari negara-negara di Eropa. 9 dari mereka (Kasus 56, 57, 65, 66, 67, 68, 69, 70, dan 73) melanjutkan tur kelompok yang sama selama liburan di Turki dari 4-13 Maret.

Denda dan Penerbitan Nama Bagi Mereka yang Tidak Mematuhi
Chen mengatakan pada hari Senin bahwa kontrol perbatasan yang diperketat akan diperluas ke seluruh wilayah saat pandemi terus menyebar.

“Kami bersimpati dengan orang Taiwan yang tertular virus di negara lain, tetapi jika orang masih bersikeras melakukan perjalanan ke negara-negara tertentu yang kami anjurkan agar mereka hindari, kami harus mengambil tindakan lebih keras,” katanya.

Aturan baru menyatakan bahwa orang yang bepergian ke negara-negara yang berada di bawah pemberitahuan peringatan level 3 tidak lagi memenuhi syarat untuk isolasi rumah pemerintah atau subsidi karantina. Mereka juga harus membayar untuk pengujian dan perawatan mereka sendiri, dan nama mereka akan dipublikasikan.

Mereka yang memberikan informasi palsu tentang Deklarasi Kesehatan dan Pemberitahuan Karantina Rumah dapat didenda hingga NT $ 150.000 (~ SGD $ 7.100), dan jika mereka melanggar peraturan isolasi karantina atau rumah mereka, mereka dapat didenda antara NT $ 100.000 (~ SGD $ 4.733) dan NT $ 1 juta (~ SGD $ 47.330).

Dan seperti yang disebutkan lagi, nama mereka juga dapat dipublikasikan untuk pelanggaran-pelanggaran itu. Diyakini virus bisa menular dari air liur dan bahkan melalui air di mata, oleh karena itu kontak dekat, ciuman, dan berbagi peralatan makan atau peralatan semuanya berisiko. Ia juga dapat hidup di permukaan, seperti plastik dan baja, hingga 72 jam, yang berarti orang dapat menangkapnya dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi.


Sumber:

channelnewsasia.com/news/asia/coronavirus-covid-19-taiwan-travel-ban-entry-12551318

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here