Perdana Menteri Yoshihide Suga pada Kamis sepakat dengan Presiden AS yang baru Joe Biden untuk memperkuat aliansi Jepang-AS dan bekerja sama erat untuk mewujudkan kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dalam pembicaraan telepon pertama mereka sejak pemimpin Amerika itu dilantik pekan lalu.

Biden menegaskan kembali “komitmen teguh” Amerika Serikat untuk melindungi Kepulauan Senkaku, sekelompok pulau tak berpenghuni yang dikelola oleh Jepang tetapi diklaim oleh China, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang dan Gedung Putih.

Suga ingin membangun hubungan dekat dengan Biden di tengah meningkatnya tantangan keamanan termasuk peningkatan militer China dan program pengembangan nuklir dan rudal Korea Utara.

“Saya ingin memperdalam hubungan pribadi saya dengan Presiden Biden dan bekerja untuk memperkuat aliansi Jepang-AS,” kata Suga kepada wartawan setelah percakapan sekitar 30 menit itu, menambahkan bahwa dia berharap untuk mengunjungi Amerika Serikat secepat mungkin di tengah tantangan. mengatasi pandemi virus corona.
Kesepakatan para pemimpin bahwa Senkakus di Laut China Timur tercakup dalam Pasal 5 perjanjian keamanan Jepang-AS tahun 1960 muncul setelah kepala pertahanan dan menteri luar negeri kedua negara mengonfirmasi hal tersebut dalam pembicaraan telepon baru-baru ini.

China pekan lalu mengesahkan undang-undang yang mengizinkan kapal penjaga pantai, yang sering dikirim ke dekat Senkakus serta ke Laut China Selatan yang disengketakan, untuk menggunakan senjata terhadap kapal asing yang dianggap terlibat dalam kegiatan ilegal.

Suga dan Biden setuju untuk bekerja dengan Australia dan India, sesama anggota dari apa yang disebut Quad dari demokrasi meningkatkan kerja sama pertahanan di tengah kekhawatiran atas meningkatnya ketegasan China di seluruh kawasan Indo-Pasifik, menurut Kementerian Luar Negeri.

Para pemimpin juga menegaskan kerja sama dalam mengatasi masalah global termasuk pandemi virus corona, yang telah menewaskan lebih dari 2 juta orang di seluruh dunia dan meningkatkan perekonomian kedua negara, serta perubahan iklim.

Suga menyambut baik keputusan Biden untuk kembali ke Perjanjian Paris 2015 tentang pembatasan emisi karbon dan tidak menarik diri dari Organisasi Kesehatan Dunia, dan pemimpin AS mengundang Suga untuk berpartisipasi dalam pertemuan puncak tentang perubahan iklim yang dijadwalkan pada 22 April, kata Kementerian Luar Negeri.

Mengenai Korea Utara, keduanya sepakat tentang perlunya denuklirisasi lengkap sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan PBB, sementara Suga menyerukan dukungan Washington dalam menyelesaikan masalah penculikan warga Jepang oleh Korea Utara pada tahun 1970-an dan 1980-an.

Biden dilantik pada 20 Januari setelah mengalahkan Donald Trump dalam pemilihan presiden November dan sejak itu melakukan serangkaian panggilan kepada para pemimpin dunia, termasuk Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here