Etnis Kazakh merupakan suku minoritas yang terdapat di negara Kazakhstan dan merupakan etnis minoritas di negara China. Populasi etnis Kazakh terdapat sekitar 2 juta orang di Cina, dan sebagian besar tinggal di Xinjiang Utara dan di Pegunungan Tianshan. Mereka secara historis berbagi Xinjiang dengan Uyghur yang merupakan kelompok etnis terbesar. Mereka adalah penggembala di pegunungan dan padang rumput sementara orang Uyghur adalah petani.

Mereka adalah orang-orang campuran yang berbicara bahasa Turki mirip dengan bahasa Turki dan Uyghur, dan rumah leluhur mereka berada di sekitar wilayah Xinjiang Utara. Mereka adalah kelompok etnis terbesar kedua di Xinjiang setelah Uyghur, dan di masa lalu adalah penggembala, pedagang, dan perampok di Jalur Sutra.

Turis di Xinjiang menikmati kunjungan di pegunungan untuk hiking dan menunggang kuda, tinggal di rumah tradisional yang bernama yurt dan makan produk susu dan hidangan daging mereka.

Etnis Kazak di Cina terdapat di daerah Xinjiang. Di musim panas, orang Kazakh suka naik gunung di Xinjiang. Kelompok orang Kazakh sebenarnya cukup tersebar luas di seluruh Eurasia karena pada masa penaklukan Mongol, bangsa Mongol memimpin nenek moyang orang Kazakh dan Uyghur untuk menyerbu ke arah barat hingga ke Eropa. Saat ini, jumlah terbesar orang Kazakh, sekitar 16 juta, tinggal di dekat Kazakhhstan. Sekitar 2 juta dari mereka tinggal di Xinjiang, dan 1,5 juta lainnya tinggal di wilayah yang berdekatan di Rusia, Mongolia, dan Uzbekistan.

Di China, sebagian besar tinggal di Xinjiang yang merupakan tanah leluhur mereka. Mereka adalah sekitar 7% dari populasi Xinjiang. Mereka menempati padang rumput utara dan rantai pegunungan di provinsi yang luas. Mereka tinggal bersama dua kelompok etnis Muslim besar lainnya, penduduk asli Uyghur dan orang-orang Hui yang bermigrasi dari Provinsi Gansu dan seluruh Cina.

Di Xinjiang, mereka terkonsentrasi di Prefektur Otonomi Ili Kazakh, Daerah Otonomi Mulei Kazakh, dan Daerah Otonomi Balikun Kazakh. Beberapa dari mereka juga tersebar di Daerah Otonom A’ke Sai Kazakh di provinsi Gansu, di Haixi, Mongolia, dan di Prefektur Otonomi Kazakh di Provinsi Qinghai yang berdekatan.

Beberapa telah pindah untuk bekerja dan belajar di seluruh China atau telah pindah ke luar negeri, tetapi mereka umumnya kurang berpendidikan dan kaya daripada petani Uyghur. Sebagian besar lebih suka tinggal di dalam dan di sekitar tanah air mereka.

Jalur Sutra Jalur Sutra memainkan peran besar dalam sejarah Kazakh kuno.

Sebelum Penaklukan Mongol tahun 1200 M

Nenek moyang orang Kazakh telah aktif, sebelum Masehi, di sekitar wilayah utara Xinjiang. Tempat-tempat ini termasuk Gunung Altai, Pegunungan Tianshan, Lembah Sungai Ili dan Danau Issyk Kul. Mereka adalah salah satu pengeksploitasi awal Jalur Sutra kuno. Mereka merampok atau menjalankan bisnis.

Pada tahun 500-an dan 600-an M, suku Basmyl mendiami dataran rendah besar dan tanah gurun di Xinjiang utara yang disebut Cekungan Jungar. Pada 700-an, menjadi pemimpin konfederasi suku.

Ada banyak peperangan antara suku Basmyl dan negara-negara sekitarnya. Kemudian sekitar tahun 1000 M, orang-orang Basmyl dan suku-suku lainnya membentuk Kara-Khanid Khanate yang menguasai wilayah besar dari Xinjiang hingga Uzbekistan. Kashgar adalah salah satu kota besar mereka. Strategis karena menguasai koridor perdagangan utama Jalur Sutra.

Penguasaan jalur perdagangan Jalur Sutra membuat masyarakat menjadi kosmopolitan. Mereka menjadi kaya, dan secara etnis bercampur dengan orang Persia, Sogdiana, Arab, dan Cina Han. Sejak tahun 1.000 dan seterusnya, para pelancong mengagumi kekayaan dan pertanian mereka yang makmur. Negara ini berlanjut selama sekitar 200 tahun sampai invasi Mongol.

Sekitar tahun 1220, bangsa Mongol menyerbu daerah tersebut. Di bawah kendali Mongol, wilayah itu terus menjadi kaya. Ketika kerajaan besar Mongol hancur, berbagai kelompok etnis Turki muncul dari pecahan di Asia Tengah. Mereka berbicara bahasa Turki terkait.

Orang-orang Oirat dan suku-suku Mongolia lainnya mengambil alih kendali Xinjiang utara setelah berakhirnya Dinasti Yuan Mongolia (1279–1368). Kerajaan Dzungar dari umat Buddha Mongolia muncul di daerah itu pada tahun 1600-an.

Kekaisaran Qing (1644–1912) menghancurkan Kerajaan Dzungar Mongolia pada tahun 1761. Hampir semuanya terbunuh atau melarikan diri. Kemudian orang Kazakh bermigrasi kembali ke Xinjiang utara, dan Kekaisaran Qing juga memindahkan orang Uyghur untuk bertani di tanah tersebut.

Karena mata pencaharian pastoral mereka, makanan tradisional mengandung banyak daging seperti daging sapi, kambing, dan daging kuda. Mereka menyukai krim, ghee, susu, tahu susu, dan mentega. Mereka suka membuat tepung terigu menjadi kue kering goreng, pancake, kue panas, dan pancake goreng. Mereka juga makan nasi.

Minuman: Mereka suka minum susu sapi dan susu domba dan terutama “Manai Zi” yang terbuat dari susu kuda yang difermentasi. Teh dihargai. Teh bata adalah jenis favorit mereka. Susu dan garam mungkin ditambahkan untuk membuat teh susu.

Makanan khusus: Untuk perayaan khusus dan untuk tamu terhormat, mereka suka menyajikan daging kambing dan terutama daging kuda. Kebiasaan mereka adalah membawa panci dan wastafel untuk dicuci para tamu sebelum makan. Kemudian mereka meletakkan nampan di hadapan para tamu dengan kepala domba dan bagian utama daging. Setelah itu, semua orang mulai makan.

Ketika mereka selesai, orang-orang biasanya meletakkan tangan mereka di wajah untuk berdoa. Jika ada tamu pria dan wanita, biasanya mereka duduk di meja yang terpisah.

Untuk beberapa informasi lebih lanjut tentang masakan Xinjiang, lihat Makanan Cina Barat. Efek berada di Jalur Sutra adalah orang Kazakh yang kaya suka memakai sutra dan satin untuk acara-acara khusus.

Pria Kazakh mengenakan kemeja putih dengan kerah tinggi dan tepi bersulam dan mantel hitam dengan permukaan beludru. Untuk kenyamanan berkendara, mereka lebih memilih celana panjang dengan selangkangan besar dan sepatu bot kulit sapi setinggi lutut. Topi terbuat dari kulit binatang.

Wanita mengenakan gaun one-piece berwarna-warni dan rompi. Kain pakaian umum termasuk bulu, sutra, satin, beludru, katun dan bulu. Topi bermotif bunga mereka dihiasi dengan bulu burung. Celana dan lengan dibordir, dan pakaian bagian atas dihiasi dengan koin perak dan manik-manik warna-warni.

Etnis Kazakh menghormati orang tua. Mereka mengajak yang lebih tua untuk makan dan minum terlebih dahulu. Saat makan malam, para tetua duduk terlebih dahulu. Orang-orang duduk mengelilingi meja bundar dengan kaki disilangkan, atau mereka mungkin berlutut di atas kain flanel. Selama makan, daging terbaik harus dipersembahkan kepada orang yang lebih tua. Orang Kazakh memiliki banyak pantangan seperti anak muda tidak boleh minum alkohol sebelum orang tua, mereka tidak boleh melangkahi kain makan, dan mereka tidak boleh duduk di atas kotak atau benda lain yang berisi makanan.

Adat-istiadat lainnya termasuk: hindari menghitung jumlah ternak saat pemiliknya sedang mengawasi; hindari melangkahi tali yang digunakan untuk mengikat ternak; hindari menunggang kuda ke dalam kawanan; hindari memuji anak orang lain; dan khususnya jangan katakan seorang anak “gemuk”. Ini akan membawa malapetaka bagi anak.

Mengikuti hukum makanan Islam, mereka menghindari makan babi, anjing, atau daging ternak yang mati secara alami, dan darah hewan. Kazakh secara tradisional nomaden. Kebiasaan mereka adalah naik ke gunung untuk menggembalakan ternak mereka di musim panas, dan kemudian turun di musim gugur ketika cuaca dingin. Selama musim dingin, mereka berlindung di dataran rendah. Untuk gaya hidup seperti ini, mereka tinggal di yurt yang cukup hangat di musim dingin yang membekukan di Xinjiang dan cukup ringan untuk diangkut.

Desain yurt yang terasa berusia ribuan tahun. Kempa terbuat dari bulu hewan. Yurt dibagi menjadi dua bagian. Bagian bawah adalah silinder, dan bagian atas adalah kubah. Sangat cocok untuk semua musim kecuali musim dingin.

Silinder bawah diperkuat oleh kerangka kayu yang terbuat dari cabang dan tongkat yang saling terkait. Di bagian atas rumah kempa terdapat skylight yang dilapisi kain flanel bergerak untuk ventilasi. Ada pintu yang terasa. Umumnya, tingginya 1,5 meter dan lebar 0,8 meter, dan dibangun tinggi di atas tanah untuk melindungi dari salju dan dingin. Tiang kayu panjang memberikan dukungan struktural utama dan mendukung atap.

Di musim dingin yang berlangsung di Xinjiang hingga sekitar bulan April, orang mungkin tinggal di rumah-rumah tanah dengan atap datar. Mereka mencoba membangun rumah-rumah ini di daerah terlindung seperti jurang yang memberikan perlindungan dari sayap yang kuat dan mendorong salju.

Rumah-rumah umumnya berbentuk persegi, dan mereka memiliki kompor besi, oven batu bata atau setidaknya tempat api di dalamnya. Tembok rendah mungkin juga terbuat dari batu dan bata tanah liat.

Festival Kazakh terkait erat dengan agama. Festival utama mereka adalah Festival Corban, Festival Rozah dan Festival Noroz. Dua yang pertama adalah Islam, dan Festival Noroz adalah festival etnis tradisional dan paling dihormati untuk Kazakh. Menurut kalender Kazakh kuno, festival ini mewakili kedatangan Tahun Baru. Dengan demikian, festival ini mengucapkan selamat tinggal pada tahun lalu dan menyambut yang baru.

Festival Noroz jatuh sekitar tanggal 22 Maret. Pada hari ini, setiap keluarga akan memasak dan makan nasi Noroz yang terbuat dari tujuh bahan termasuk gandum, millet, beras, tepung, garam, daging, dan susu. Nasi Noroz harum, enak dan bergizi.

Orang-orang akan mengenakan kostum warna-warni untuk mengunjungi keluarga lain, saling berpelukan, dan menyampaikan salam dan harapan terbaik. Tuan rumah akan mentraktir para tamu dengan nasi Noroz. Setelah makan, orang-orang bernyanyi, menari, dan mengadakan kegiatan hiburan dan olahraga seperti menebak teka-teki, membaca twister lidah, bermain Dongbula (sejenis alat musik tradisional), dan gulat.

Festival Corban adalah festival Islam penting dalam kalender tahunan mereka. Mereka merayakannya pada hari kesepuluh bulan kedua kalender Islam.Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here