Jumlah kasus virus korona novel terkait perjalanan di Jepang meningkat hampir tujuh kali lipat setelah pemerintah memulai program subsidi yang bertujuan untuk mempromosikan pariwisata domestik pada Juli, sebuah studi baru-baru ini menemukan. “Meskipun gelombang epidemi kedua di Jepang mulai menurun pada pertengahan Agustus, peningkatan pariwisata domestik mungkin telah berkontribusi pada peningkatan kasus COVID-19 terkait perjalanan,” kata peneliti Universitas Kyoto, Hiroshi Nishiura dan Asami Anzai dalam studi tersebut, yang diterbitkan Kamis di Journal of Clinical Medicine. Mereka menganalisis nomor virus harian sebelum dan setelah kampanye “Go To Travel”, yang dipelopori oleh Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang secara efektif menutupi setengah biaya perjalanan.

Program tersebut diluncurkan pada 22 Juli untuk mendukung industri pariwisata setelah terkena dampak pandemi yang parah. Tetapi pemerintah menangguhkan kampanye secara nasional pada akhir Desember karena infeksi yang meningkat tajam, meskipun Suga enggan mengubah arah sampai menit terakhir. Para peneliti menganalisis pergerakan perjalanan sekitar 4.000 orang dari 24 prefektur Jepang yang tertular penyakit COVID-19 yang disebabkan oleh virus corona baru antara Mei dan Agustus tahun lalu. Sebanyak 817 telah melintasi perbatasan prefektur atau telah melakukan kontak dengan mereka yang pernah.

Mereka membandingkan jumlah kasus virus sebelum – antara 22 Juni dan 21 Juli – dan setelah skema perjalanan diterapkan. Jumlah infeksi harian terkait perjalanan di Jepang meningkat sekitar tiga kali lipat setelah dimulainya kampanye, studi tersebut menemukan. Dalam kasus virus yang terkait dengan pariwisata, dibandingkan dengan yang terkait dengan perjalanan bisnis, mereka meningkat maksimal 6,8 kali lipat. “Wajar jika meningkatkan mobilitas manusia di wilayah geografis yang lebih luas akan memfasilitasi kontak tambahan” dan menyebarkan virus, katanya.


Source : Kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here