Pemerintah Mozambik mengatakan puluhan warga sipil tewas dalam serangan pekan ini di kota utara Palma, termasuk tujuh orang yang konvoi kendaraannya disergap ketika mereka berusaha melarikan diri. Omar Saranga, juru bicara pasukan pertahanan dan keamanan, mengatakan kepada wartawan pada Minggu bahwa ratusan orang lainnya – penduduk lokal dan asing – diselamatkan dari Palma, pusat logistik untuk proyek gas internasional di provinsi Cabo Delgado.

“Sekelompok teroris menyelinap ke … Palma dan melancarkan aksi yang mengakibatkan pembunuhan secara pengecut terhadap puluhan orang yang tak berdaya,” kata Saranga. Jumlah pasti orang yang terluka dan terbunuh, atau masih belum ditemukan, tetap tidak jelas, sementara sebagian besar komunikasi dengan Palma terputus.

Kota berpenduduk sekitar 75.000 orang ini sebelumnya menjadi tempat perlindungan bagi orang-orang yang melarikan diri dari ketidakamanan dan kekerasan yang semakin meningkat di tempat lain di provinsi tersebut. ‘Di segala arah’ Para penyerang menyerang Palma pada hari Rabu, dalam serangan yang tampaknya terkoordinasi dari beberapa arah. Human Rights Watch mengatakan para penyerang tanpa pandang bulu menembak warga sipil di rumah mereka dan di jalanan.

Para saksi menggambarkan mayat di jalanan, beberapa di antaranya dipenggal. Banyak penduduk lari ke hutan tropis lebat di sekitar kota untuk menghindari kekerasan, menurut laporan berita Mozambik. Tetapi beberapa ratus pekerja asing dari Afrika Selatan, Inggris dan Prancis berkumpul di hotel-hotel yang dengan cepat menjadi sasaran serangan pemberontak.

Diperkirakan 200 pekerja asing berada di Hotel Amarula. Pada hari Sabtu, sekelompok dari mereka dengan 17 kendaraan melaju bersama untuk mencoba mencapai pantai, di mana mereka berharap bisa diselamatkan, tetapi konvoi mereka diserang tembakan hebat, menurut laporan setempat. “Pasukan pertahanan dan keamanan mencatat hilangnya tujuh nyawa dari sekelompok warga yang meninggalkan hotel Amarula dalam konvoi yang disergap oleh teroris,” kata Saranga. “Kami memahami bahwa banyak warga sipil melarikan diri dari ketidakamanan dan kekerasan,” kata Laura Tomm-Bonde, dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, pada Minggu pagi.

Laporan awal menunjukkan bahwa penduduk sipil telah melarikan diri dari Palma ke segala arah, beberapa sampai ke Tanzania, sementara yang lain bergerak ke selatan di Cabo Delgado ke daerah-daerah seperti distrik Nangade, Mueda dan Pemba.” Beberapa penduduk melarikan diri ke semenanjung, rumah dari proyek gas bernilai miliaran dolar yang sedang dibangun oleh Total Prancis dan perusahaan energi lainnya. Sebuah kapal yang meninggalkan Afungi pada hari Sabtu mendarat di ibu kota provinsi Pemba sekitar tengah hari, menurut polisi yang berpatroli di pelabuhan kota. Laporan mengatakan ada “sekitar 1.400” orang di dalamnya.

Para pengungsi termasuk staf non-esensial dari total dan penduduk Palma yang mengungsi di pabrik gas. Beberapa kapal kecil lainnya yang penuh dengan orang-orang terlantar sedang dalam perjalanan ke Pemba dan diperkirakan akan tiba semalam atau Senin pagi, menurut badan bantuan kemanusiaan. Pejabat bandara di Pemba mengatakan penerbangan bantuan kemanusiaan telah ditangguhkan untuk mengosongkan ruang bagi operasi militer.

Emilia Columbo, rekan senior di Program Afrika dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional, mengatakan warga sipil yang melarikan diri dari Palma menghadapi situasi yang “sangat mengerikan”. “Menurut informasi PBB, daerah di sekitar Palma tidak dapat diakses oleh pekerja kemanusiaan pada bulan Januari. Saya menduga situasi itu memburuk selama bulan Januari dan Februari karena pertempuran pemberontak meningkat di sepanjang beberapa koridor transportasi utama, ”katanya kepada Al Jazeera dari San Rafael di negara bagian California, AS.

Warga sipil yang melarikan diri dari Palma menuju ke daerah di mana mereka tidak akan menerima bantuan. Mereka harus menempuh ratusan mil melalui darat atau laut untuk menemukan organisasi yang dapat meminjamkan mereka jenis makanan, obat-obatan, dan dukungan psikologis yang pasti mereka butuhkan. ” Saranga, juru bicara pasukan keamanan, mengatakan pasukan pemerintah telah memprioritaskan “penyelamatan ratusan warga, warga negara dan orang asing” selama tiga hari terakhir. Dia tidak merinci angkanya, dan menambahkan bahwa pasukan keamanan sedang berusaha untuk “melenyapkan beberapa kantong perlawanan”.

‘Pemberontakan yang terkoordinasi dengan baik’ Pertempuran di Palma menyoroti krisis militer dan kemanusiaan di Mozambik utara, di mana kampanye bersenjata selama tiga tahun oleh kelompok bersenjata bayangan telah membuat sekitar 670.000 orang mengungsi, menurut PBB. Kekerasan yang memburuk telah menewaskan sedikitnya 2.600 orang, setengah dari mereka adalah warga sipil, menurut badan pengumpul data Lokasi Konflik Bersenjata dan Data Peristiwa (ACLED) yang berbasis di AS.

Para pejuang tersebut dikenal secara lokal sebagai al-Shabab, meskipun mereka tidak memiliki hubungan yang diketahui dengan kelompok bersenjata Somalia dengan nama itu. NJ Ayuk, anggota Kamar Energi Afrika, mengatakan bahwa Mozambik membutuhkan “perhatian yang kuat” dan “dukungan yang diperlukan” dari komunitas internasional karena serangan tersebut menjadi jauh lebih canggih dan sering terjadi pada tahun lalu.

Kami melihat pemberontakan yang terkoordinasi dengan baik. Mereka dibiayai dengan sangat baik, dan ini bukan sesuatu untuk Mozambik (yang harus ditangani) sendirian, “katanya kepada Al Jazeera dari ibu kota Mozambik, Maputo. “Mozambik sebagai sebuah negara telah berjuang untuk [membantu] orang keluar dari kemiskinan,” katanya, menambahkan bahwa militer “tidak terlalu kuat untuk menghadapi beberapa pemberontakan ini, yang [menggunakan] taktik gerilya.” Amerika Serikat mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya “terus memantau situasi mengerikan di Palma”.

Kedutaannya mengumumkan awal bulan ini bahwa personel militer AS akan menghabiskan dua bulan untuk melatih tentara di Mozambik. Total mengatakan pada hari Sabtu pihaknya membatalkan rencana dimulainya kembali konstruksi pada perkembangannya setelah serangan itu dan akan mengurangi tenaga kerjanya ke “minimum yang ketat”. Perusahaan menarik sebagian besar tenaga kerjanya pada Januari karena masalah keamanan. Kelompok hak asasi manusia mengatakan para pejuang di Cabo Delgado telah melakukan eksekusi mati, pemenggalan kepala, penggerebekan di desa-desa, penjarahan, dan perusakan infrastruktur, termasuk sekolah dan fasilitas medis.

Pasukan pemerintah juga terlibat dalam pelanggaran HAM berat selama operasi di provinsi tersebut termasuk penangkapan sewenang-wenang, penyiksaan, penggunaan kekuatan yang salah terhadap warga sipil dan eksekusi di luar hukum.


Source : Aljazeera

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here