Seorang wanita Amerika yang bekerja untuk kedutaan besar AS di Kyiv tewas dalam serangan yang nyata ketika dia sedang jogging di ibu kota Ukraina.

Sebuah pernyataan polisi mengatakan korban ditemukan tidak sadarkan diri karena cedera di kepala rel kereta api dekat Kyiv’s Nyvky Park dan di distrik yang sama dengan kedutaan AS. Dia meninggal di rumah sakit. Pernyataan itu mengatakan polisi sedang mencari seorang pria tinggi berambut hitam dengan celana pendek, kaos oblong dan sepatu lari, berusia sekitar 30 tahun.

Seorang juru bicara polisi, Anna Zubreva, mengatakan kepada Kyiv Post bahwa pemeriksaan forensik sedang dilakukan untuk menentukan penyebab kematian.

“Kami sangat sedih melaporkan kematian seorang anggota komunitas Kyiv di Kedutaan Besar AS,” kata pernyataan kedutaan. “Pejabat dari Kedutaan Besar AS Kyiv saat ini sedang bekerja dengan pihak berwenang untuk menentukan keadaan kematian tersebut.”

Menurut salah satu sumber AS, wanita yang dibunuh adalah istri seorang petugas dinas luar negeri AS, dan memiliki pekerjaan non-diplomatik di kedutaan.

Kyiv dipandang oleh diplomat Amerika sebagai tempat yang relatif aman untuk ditempatkan. Ada insiden pelecehan dan pembobolan, kata sumber itu, biasanya dikaitkan dengan intelijen Rusia yang bekerja di Ukraina, tetapi tidak ada serangan fisik dalam beberapa tahun terakhir.

Untuk menentukan penyebab kematiannya, jenazah dikirim ke pusat pemeriksaan medis forensik, kata juru bicara kepolisian kepada Kyiv Post.

Kedutaan Kyiv telah menjadi fokus perjuangan politik AS selama dua tahun terakhir. Upaya Donald Trump untuk menekan pemerintah Ukraina agar menghasilkan materi yang memalukan atau memberatkan penantangnya untuk kursi kepresidenan, Joe Biden, menyebabkan pemakzulan presiden.

Mantan duta besar AS untuk Kyiv, Marie Yovanovitch, yang menolak untuk bekerja sama dengan kampanye tekanan, dipecat atas perintah Trump pada Mei 2019, dan menjadi saksi penting melawannya dalam persidangan pemakzulan. Trump dibebaskan oleh Senat yang dikelola Partai Republik pada Februari tahun ini.

Ukraina terus menjadi sumber intrik dalam pemilihan AS ketika Partai Republik menargetkan Biden atas peran putranya, Hunter, di dewan perusahaan energi Ukraina, menggunakan bahan yang sebagian dipasok oleh seorang pengusaha Ukraina yang diidentifikasi oleh otoritas AS sebagai orang Rusia. aset intelijen.


Source : theguardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here