Seorang penghobi pertanian Lebanon telah menanam labu terbesar di Timur Tengah dan Afrika Utara tahun ini di desa Kayfoun di selatan ibu kota Beirut.

Saat musim gugur mulai menetap di desa pegunungan Lebanon, Abdul Salam Mohammad al-Mughrabi memanen seberat 341 kg. labu yang telah tumbuh selama 120 hari di ladangnya di belakang townhouse-nya.

Saya menanam benih khusus yang saya beli dari Amerika Serikat pada Mei 2020 dan melakukan proses bertani dengan sangat baik dan khusus… [dan] pada 20 September kami mengumpulkan labu terbesar di kawasan itu dengan berat 341 kg,” kata Abdul Salam kepada Al Arabiya bahasa Inggris.

Seorang penggemar pertanian, Abdul Salam telah menanam labu selama empat tahun terakhir. Tahun ini, dia memecahkan rekor pribadinya, yang dia catat pada 2019 ketika dia memanen labu 89 kilogram.

Ayah tiga anak berusia 55 tahun ini mewarisi pertanian cinta dari ayahnya yang berusia 90 tahun, Mohammad al-Mughrabi, yang juga seorang petani dan masih mengelola lahan pertaniannya sendiri di Saida, sebuah kota di selatan Lebanon.

Ketika ditanya apakah dia dapat mengonfirmasi bahwa labu miliknya adalah yang terbesar di wilayah MENA, dia menjawab dengan mengatakan, “Pasti.”

Sebenarnya saat saya memanen labu raksasa yang beratnya 89 kilogram pada 2019, tidak ada yang menuai buah labu yang lebih besar dari itu. Labu tahun lalu mendapat publisitas besar-besaran secara lokal tetapi tidak di MENA, tidak seperti tahun ini yang terbesar, “katanya. “Jika salah satu Googles labu terbesar di wilayah itu, catatan akan menunjukkan 341-kg. labu.”

Abdul Salam mengatakan dia terus-menerus menghubungi Ron Wallace, seorang petani labu pemegang rekor dunia yang berbasis di AS, yang memasok benih dan tip kepada petani labu Lebanon tentang cara menanam sayuran raksasa.

Dia selalu memberi saya tip dan memberi saya solusi jika saya menghadapi kendala saat menanam labu. Ketika, dan jika, terjadi kesalahan selama pertumbuhan, Ron terus-menerus memberi saya kiat dan solusi yang tepat. ”

Abdul Salam mengatakan dia menanam benih pada bulan Mei setiap tahun, tetapi tahun ini, cuaca yang hangat membuat proses penanaman menjadi sulit, terutama di bulan Agustus yang panas.

Menanam benih labu membutuhkan prosedur dan teknik khusus. Saya pertama kali menanam benih ini dan merawatnya di Beirut karena cuaca yang hangat selama hampir dua minggu sebelum memindahkan pot kecil ke Kayfoun pada bulan Mei… dan [saya] merawatnya secara ekstra hingga panen pada bulan September, ”jelasnya.

Di mana lebah biasanya menyerbuki labu secara alami, Abdul Salam akan menutupi bunga jantan dengan kertas timah dan akan menyerbuki bunga yang akan tumbuh menjadi labu dengan tangan.

Saya biasanya bangun pagi-pagi sekali untuk waktu balapan dan menutupi bunga jantan untuk melindunginya dari penyerbukan lebah terbang,” katanya kepada Al Arabiya English, memastikan bahwa dia tidak menggunakan pupuk kimia apa pun.

Menunjukkan kesulitan yang dia hadapi saat menanam labu raksasa, Abdul Salam mengatakan itu bukanlah tugas yang mudah, karena membutuhkan sistem irigasi khusus dengan dripper dan pengatur waktu untuk menyiram benih.

Setelah dipetik dari pokok anggur, jembatan besi harus dipasang di atap rumahnya untuk menggulingkan labu raksasa dari petak ke balkon.

Kejuaraan Labu Raksasa

Untuk mendapatkan catatan labu raksasanya yang diakreditasi di AS di antara labu raksasa lainnya, dia mengatakan bahwa otoritas terkait memberi tahu dia bahwa dia harus menerbangkan labu itu ke sana untuk didaftarkan secara resmi.

Sementara itu, saya menghubungi [petani labu] di Great Pumpkin Commonwealth Jerman yang meminta saya untuk mengirimkan foto dan video pencapaian saya dan mereka [mengatakan mereka] akan memeriksanya. Namun, dia menyarankan saya untuk membuat Kejuaraan Labu Raksasa [GPC] saya sendiri di ruang lokal saya, ”tambahnya.
Abdul Salam mengatakan tidak ada seorang pun dari pemerintahnya sendiri atau Kementerian Pertanian yang menghubunginya tentang pencapaian pertaniannya. Masih menemui jalan buntu atas pembentukan Kabinet, pemerintah Lebanon hampir tidak berfungsi akhir-akhir ini.

Labu, dan tanaman lainnya, terancam

Seperti kebanyakan industri utama Lebanon, industri pertanian dan pertanian sangat menderita selama setahun terakhir karena menghadapi berbagai ancaman, termasuk keruntuhan ekonomi, devaluasi mata uang, dan sekarang virus corona.

Membeli pasokan impor menjadi sangat sulit karena harus dibayar dalam dolar, yang telah menipis di Lebanon sejak pertengahan 2019.

Menurut petani berusia 90 tahun dan putranya, harga sumber daya yang dibutuhkan, yang sebagian besar diimpor, telah meningkat dan menjadi tidak terjangkau sejak lira Lebanon kehilangan hampir 80 persen nilainya terhadap dolar AS.

Baca lebih banyak:

Krisis ekonomi sangat mempengaruhi misi kami. Saya membeli dari luar negeri pupuk dan pestisida yang dulu harganya $ 600, yang sama dengan 900.000 pound Lebanon [dengan nilai tukar resmi], ”katanya. “Saat ini, harganya mahal. Saya memang membeli pasokan dari pasar lokal tetapi dalam hal kualitas dan sertifikasi, pasokan impor lebih efisien. ”

Dia mengatakan krisis ekonomi telah mempengaruhi musim tanam petani lokal, terutama mereka yang menggunakan bahan impor dan harus membayar dalam dolar dengan kurs pasar gelap, yang telah mencapai 8.000 lira per dolar AS ketika tarif resmi masih secara teknis 1.507 lira. untuk dolar.

Mohammad mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa dia memberi banknya manifes yang diperlukan dan faktur yang dicap untuk mendapatkan dolar dengan nilai tukar 3.900, yang telah ditetapkan untuk impor tertentu, tetapi bank tersebut menolak.

Barang saya macet. Saya mengunjungi bank tetapi mereka menolak memberi saya dolar dengan tarif itu, ”katanya.

Mohammad mengatakan setelah memeriksa dengan bank sentral dan Kementerian Pertanian dan setelah enam minggu menunggu, masalahnya tidak terselesaikan.

Petani tidak bisa mengandalkan janji kementerian pertanian dan keuangan,” kata Mohammad, yang akhirnya membayar tarif pasar gelap yang jauh lebih tinggi untuk mengimpor pasokannya.


Source : alarabiya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here