Seorang pria Aljazair berusia 29 tahun diadili di Paris pada hari Senin dengan tuduhan membunuh seorang wanita dan mencoba meledakkan sebuah gereja di dekat Paris, serangan 2015 yang gagal yang menurut penyelidik diatur oleh ekstremis ISIS di Suriah.

Alih-alih mengebom Misa Minggu di pinggiran kota Paris di Villejuif, Sidi Ahmed Ghlam menembak dirinya sendiri di kaki, dan segera ditangkap.

Insiden itu terjadi di tengah serangkaian serangan ekstremis pada 2015-2016 yang mengguncang Prancis.

Pengadilan Paris lainnya saat ini sedang mengadakan persidangan dua bulan hingga serangan Januari 2015 yang menewaskan 17 orang di surat kabar satir Charlie Hebdo dan supermarket halal.

Sementara semua pria bersenjata dalam serangan itu dibunuh oleh polisi, Ghlam selamat dari percobaan pengebomannya tiga bulan kemudian, dan memulai persidangan selama sebulan mulai Senin atas tuduhan pembunuhan dan percobaan pembunuhan teroris.

Ghlam, yang menghadapi hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah, membantah melakukan kesalahan.

Sembilan terdakwa lainnya sedang diadili bersamanya. Tujuh orang diyakini telah memberikan bantuan logistik seperti senjata dan rompi pelindung.

Dua lainnya adalah ekstremis yang dituduh memandu upaya serangannya, yang diyakini berada di Suriah dan kemungkinan tewas. Sponsor ketiga, Abdelhamid Abaaoud, dibunuh oleh polisi setelah diduga mengoordinasikan serangan terburuk di Prancis sejak Perang Dunia II, serangan terkoordinasi pada 13 November 2015, di aula konser Bataclan di Paris, stadion nasional Prancis, dan beberapa kafe.

Ghlam telah menjadi radar pihak berwenang di Aljazair dan Prancis karena kedekatannya dengan ISIS. Penyelidik mengatakan dia melakukan perjalanan ke Turki pada akhir 2014 dan awal 2015 di mana dia bertemu Abaaoud dan para operator lainnya.

Pada 19 April 2015, instruktur kebugaran Aurelie Chatelain ditembak mati di mobilnya, yang telah dibakar, dekat sebuah gereja di Villejuif.

Segera setelah itu, Ghlam meminta bantuan, mengaku telah menjadi korban tembakan di dekat rumahnya, di arondisemen atau distrik ke-13 Paris, tidak jauh dari Villejuif. Dokter memberi tahu polisi.

Polisi yakin Ghlam menembak Chatelain dan sebenarnya berencana melakukan serangan terhadap gereja Villejuif.

Menurut penyelidik, Ghlam harus menyerah menyerang gereja setelah secara tidak sengaja menembak dirinya sendiri di kaki saat mencoba memasukkan kembali senjatanya ke ikat pinggangnya.

Ghlam mengatakan kepada penyelidik bahwa dia sengaja menembak dirinya sendiri di bagian paha, karena dia berpikir ulang tentang rencana pembantaian itu.

Dia mengatakan Chatelain secara tidak sengaja dibunuh oleh kaki tangannya bernama “Hamza”. Tak satu pun dari tersangka lain yang menyebutkan dugaan kaki tangan ini.

Pengacara pembela Jean-Hubert Portejoie mengatakan kepada The Associated Press bahwa Ghlam “mengakui tahap persiapan dan kontak dengan kelompok ISIS” dan menyatakan bahwa dia adalah salah satu dari dua penyerang. Ghlam “seharusnya melakukan pembantaian di gereja, tetapi dia tidak dapat melakukannya, dan lebih suka menembak dirinya sendiri di kakinya,” kata Portejoie.

Banyak senjata ditemukan di mobil dan di rumah, dan komputernya sering menunjukkan tautan ke Suriah. Ghlam mengakui para penyelidik telah melakukan kontak dan dipandu oleh tiga agen ISIS: Abaaoud, Abdelnasser Benyoucef, dan Samir Nouad.

Benyoucef juga diduga menjadi sponsor Amédy Coulibaly, pria bersenjata dalam serangan supermarket halal pada Januari 2015. Benyoucef dan Nouad, anggota kelompok militan Aljazair GIA pada 1990-an, diyakini tewas dalam serangan bunuh diri di Suriah, dan diadili in absentia dalam kasus di Villejuif.


Source : alarabiya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here