Perkumpulan keagamaan di Cina mempromosikan pengibaran bendera nasional di setiap acara-acara keagamaan dan tempat ibadah di tengah kampanye Partai Komunis Cina untuk memperluas ideologi nasional atas kehidupan beragama.

“Mengibarkan bendera akan menekankan bahwa nasib partai, bangsa dan individu terikat erat bersama-sama,” sebuah pernyataan di situs United Front Work Department yang mengawasi perkumpulan agama di Cina, seperti dilansir Associated Press, 1 Agustus 2018.

“Mengibarkan bendera di tempat-tempat keagamaan mendukung penguatan kesadaran nasional dan sipil para tokoh agama dan kepercayaan beragama dan menciptakan rasa komunitas bangsa Cina,” kata pernyataan yang dikeluarkan setelah konferensi kelompok yang mewakili umat Buddha, Tao, Protestan, Katolik dan Muslim.

Dilansir dari Global Times, bendera nasional Cina wajib dipasang di tempat-tempat keagamaan pada Hari Nasional, Hari Buruh Sedunia, Hari Tahun Baru, Festival Musim Semi dan festival penting lainnya serta perayaan setiap agama, sesuai dengan kesepakatan di konferensi, yang hadiri oleh Wang Zuoan, wakil kepala Departemen Pekerjaan Front Front dari Komite Sentral Partai Komunis China dan direktur Administrasi Negara untuk Urusan Agama.

Kelompok-kelompok itu juga meminta tempat-tempat untuk memasang bendera nasional di lokasi-lokasi umum disandingkan bendera-bendera agama dan meletakkan bendera nasional di jajaran depan dari bendera-bendera keagamaan.

Ini juga termasuk pengibaran bendera nasional sebagai indeks evaluasi dalam kegiatan memilih kuil atau gereja yang harmonis.

Beberapa pengguna internet mempertanyakan apakah menaikkan bendera nasional di situs keagamaan merupakan pelanggaran terhadap prinsip pemisahan politik dan agama.

“Mengibarkan bendera nasional adalah cara untuk mengekspresikan jiwa patriotisme pemeluk agama. Itu tidak ada hubungannya dengan campur tangan kebebasan beragama,” kata Yan Kejia, direktur Institut Studi Keagamaan di Shanghai Academy of Social Sciences, kepada Global Times. .

Bendera nasional sendiri telah dipasang di 69 situs agama termasuk gereja-gereja Kristen dan kuil-kuil Buddha.

Partai Komunis Cina telah memperketat pengawasannya atas lima agama yang diakui secara resmi tahun ini, terutama untuk umat Kristen dan Muslim, agama yang dianggap asing bagi budaya Cina, untuk menuju “sinosisasi.

Ratusan ribu Muslim di wilayah barat laut Xinjiang telah dikurung di kamp-kamp rehabilitasi, di mana mereka diperintahkan untuk menolak Islam dan budaya Uighur tradisional mereka dan berjanji setia kepada partai. Sementara pihak berwenang telah menghapus salib dan lambang lainnya dari gereja-gereja Kristen.

source: tempo


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here