Publik tidak akan melihat rekor Gedung Putih Donald Trump selama bertahun-tahun, tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa koleksinya tidak akan pernah lengkap – meninggalkan lubang dalam sejarah salah satu kepresidenan Amerika yang paling kacau.

Trump bersikap angkuh tentang undang-undang yang mewajibkan penyimpanan catatan. Dia memiliki kebiasaan merobek dokumen sebelum membuangnya, memaksa pekerja Gedung Putih menghabiskan waktu berjam-jam untuk merekamnya kembali.

Staf Gedung Putih dengan cepat mengetahui tentang Trump yang mengabaikan dokumen saat mereka menyaksikannya merobek dan membuangnya. “Direktur saya mendatangi saya dan berkata, ‘Anda harus merekam ini bersama-sama,'” kata Solomon Lartey, mantan analis catatan Gedung Putih.

Dokumen pertama yang dia rekam kembali adalah sepucuk surat dari Chuck Schumer, pemimpin Partai Demokrat di Senat, tentang penutupan pemerintah. “Mereka menyuruh [Trump] untuk berhenti melakukannya. Dia tidak mau berhenti. ” Lartey mengatakan kepala kantor staf Gedung Putih mengatakan kepada presiden bahwa dokumen tersebut dianggap sebagai catatan kepresidenan dan perlu dilindungi undang-undang.

Sekitar 10 staf rekaman berakhir dengan tugas rekaman Scotch, dimulai dengan hari-hari pertama Trump di Gedung Putih hingga setidaknya pertengahan 2018. Presiden juga menyita catatan penerjemah setelah berbicara dengan Vladimir Putin – sebuah percakapan di mana topik-topik yang dicurigai termasuk campur tangan Rusia dalam pemilu 2016.

Trump memarahi penasihat Gedung Putihnya karena membuat catatan pada pertemuan selama penyelidikan Rusia oleh penasihat khusus Robert Mueller. Pejabat eksekutif puncak harus diingatkan untuk tidak melakukan bisnis resmi pada email pribadi atau sistem pesan teks, dan menyimpannya jika mereka melakukannya.

Sekitar pemakzulan pertama Trump dan masalah sensitif lainnya, beberapa praktik alur kerja normal dilewati, kata seseorang yang akrab dengan proses tersebut. Rupanya khawatir tentang kebocoran, atasan dan pengacara Gedung Putih menjadi lebih terlibat dalam memutuskan materi mana yang dikatalogkan dan dipindai ke dalam jaringan komputer Gedung Putih.

Staf Trump juga terlibat dalam praktik yang dipertanyakan dengan menggunakan email pribadi dan aplikasi perpesanan. Mantan penasihat Gedung Putih Don McGahn pada Februari 2017 mengirim memo yang menginstruksikan karyawan untuk tidak menggunakan aplikasi pesan teks tidak resmi atau akun email pribadi.

Jika ya, katanya, mereka harus mengambil tangkapan layar dari materi dan menyalinnya ke akun email resmi, yang disimpan. Dia mengirim memo itu kembali pada September 2017. Di Gedung Putih Trump “tidak hanya pencatatan tidak menjadi prioritas, tetapi kami memiliki banyak contoh tentang upaya untuk menyembunyikan atau menghancurkan catatan itu”, kata Richard Immerman, dari Society for Historians of American Foreign Relations.

Dan sekarang klaim tak berdasar Trump atas penipuan pemilih yang meluas – yang menunda selama berminggu-minggu pengakuan atas kemenangan presiden Joe Biden – telah menunda transfer dokumen ke Administrasi Arsip dan Catatan Nasional, yang semakin meningkatkan kekhawatiran tentang integritas catatan.

Kurangnya catatan lengkap juga dapat menghalangi penyelidikan Trump, dari persidangan pemakzulannya dan penyelidikan federal prospektif lainnya hingga penyelidikan di negara bagian New York.

Bahkan dengan permintaan anggota parlemen dan tuntutan hukum oleh kelompok transparansi pemerintah, ada pengakuan bahwa ketidakpatuhan terhadap Undang-Undang Catatan Presiden membawa sedikit konsekuensi bagi Trump. Dalam membuang satu gugatan tahun lalu, hakim wilayah AS David Tatel menulis bahwa pengadilan tidak dapat “mengatur secara mikro kepatuhan presiden sehari-hari”.

Undang-undang tersebut menyatakan bahwa presiden tidak dapat menghancurkan catatan sampai dia meminta nasihat dari arsiparis nasional dan memberi tahu Kongres. Namun undang-undang tidak mengharuskan dia untuk mengindahkan nasihat arsiparis. Itu tidak mencegah presiden untuk terus maju dan menghancurkan catatan.

Kebanyakan catatan kepresidenan saat ini adalah elektronik. Pakar catatan memperkirakan bahwa sistem komputer cadangan otomatis menangkap sebagian besar catatan, tetapi tidak dapat merekam catatan yang dipilih Gedung Putih untuk tidak dibuat atau masuk ke sistem tersebut.

Ketika Trump kalah dalam pemilihan November, staf catatan berada dalam posisi untuk mentransfer catatan elektronik dan mengemas yang kertas untuk dipindahkan ke Arsip Nasional pada 20 Januari seperti yang diwajibkan oleh hukum. Tapi keengganan Trump untuk menyerah berarti mereka akan melewatkan tanggal itu. Arsip Nasional mengatakan masih akan menahan mereka.

Pemerintahan Biden dapat meminta untuk melihat catatan Trump segera, tetapi undang-undang mengatakan publik harus menunggu lima tahun sebelum mengirimkan permintaan kebebasan informasi. Meski begitu, Trump – seperti presiden lain sebelumnya – menerapkan pembatasan khusus untuk akses publik atas catatannya hingga 12 tahun.

Arsip Keamanan Nasional, dua asosiasi sejarah dan Warga untuk Tanggung Jawab dan Etika di Washington telah menggugat untuk mencegah Gedung Putih Trump menghancurkan komunikasi atau catatan elektronik yang dikirim atau diterima di akun non-resmi, seperti email pribadi atau WhatsApp.

 Mereka menuduh Gedung Putih kemungkinan besar telah menghancurkan materi kepresidenan. Pengadilan menolak mengeluarkan perintah penahanan sementara setelah pengacara pemerintah memberi tahu hakim bahwa mereka telah menginstruksikan Gedung Putih untuk memberi tahu semua karyawan untuk menyimpan semua komunikasi elektronik dalam format aslinya sampai gugatan itu diselesaikan.

Saya yakin kami akan menemukan bahwa akan ada lubang besar dalam catatan sejarah presiden ini karena saya pikir mungkin ada ketidakpatuhan serius terhadap Undang-Undang Catatan Presiden,” kata Anne Weismann, salah satu pengacara yang mewakili kelompok dalam gugatan mereka.

Saya tidak berpikir presiden Trump peduli dengan rekornya dan apa yang dikatakannya. Saya pikir dia mungkin peduli, tentang apa yang mungkin dikatakan tentang kesalahan kriminalnya. ” Trump menghadapi beberapa tantangan hukum ketika dia meninggalkan Gedung Putih.

Ada dua pertanyaan negara bagian New York apakah dia menyesatkan otoritas pajak, bank, atau mitra bisnis. Juga, dua wanita yang menuduh dia melakukan pelecehan seksual, menuntutnya.

Catatan kepresidenan dianggap sebagai milik pribadi presiden hingga tahun 1978, ketika Kongres mengesahkan Undang-Undang Catatan Kepresidenan karena khawatir Richard Nixon akan menghancurkan rekaman kaset Gedung Putih terkait Watergate yang menyebabkan pengunduran dirinya.

Setelah itu, catatan kepresidenan dianggap milik rakyat Amerika – jika disimpan. Anggota parlemen telah memperkenalkan undang-undang yang mewajibkan audit penyimpanan catatan Gedung Putih dan kepatuhan terhadap hukum.

Publik Amerika seharusnya tidak perlu menunggu sampai seorang presiden meninggalkan jabatannya untuk mengetahui masalah dengan praktik pencatatan presiden itu,” kata Weismann.


Source : Guardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here