Saad al-Jabri, mantan pejabat tinggi Saudi yang saat ini berada di pengasingan, dan sekelompok pria yang dipimpinnya ketika ia bekerja di Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi menghabiskan $ 11 miliar dana pemerintah, menurut laporan oleh Wall Street Journal.

Sumber-sumber agen intelijen AS yang berbicara kepada Wall Street Journal mengatakan al-Jabri, yang saat ini berada di pengasingan di Kanada, menjalankan dana khusus Kementerian Dalam Negeri yang difokuskan pada upaya anti-terorisme tingkat tinggi. Koran itu mengatakan dia telah salah membayar $ 11 selama 17 tahun untuk membayar dirinya sendiri, keluarganya, dan kenalannya dalam bonus.

“Bapak. Jabri, yang berusia 61 tahun dengan gelar doktor dalam ilmu komputer, adalah No 2 yang efektif di Kementerian Dalam Negeri Saudi, yang dijalankan bertahun-tahun oleh Mohammed bin Nayef. Bpk. Jabri menjalankan dana kementerian khusus yang mencampur pengeluaran pemerintah untuk upaya-upaya antiterorisme prioritas tinggi dengan bonus untuk Bpk. Jabri dan yang lainnya, menurut dokumen yang ditinjau oleh Jurnal dan wawancara dengan pejabat Saudi dan orang-orang kepercayaan Jabri, “laporan WSJ membaca .

Dalam 17 tahun ia mengawasi dana itu, $ 19,7 miliar mengalir melaluinya. Pemerintah mengklaim $ 11 miliar dihabiskan secara tidak layak melalui pembayaran lebih pada kontrak atau dialihkan ke tujuan termasuk rekening bank di luar negeri yang dikendalikan oleh Tuan Jabri, keluarganya dan rekan-rekannya, termasuk Mohammed bin Nayef, ”tambah laporan itu.

Dokumen yang dilihat oleh WSJ dan dikuatkan oleh pengajuan perusahaan di Arab Saudi menunjukkan bahwa dana yang berasal dari unit khusus disalurkan melalui sebuah perusahaan bernama Technology Control Co. yang didanai oleh kementerian itu sendiri tetapi juga dimiliki oleh saudara al-Jabri, keponakannya dan dua rekan dekatnya.

Laporan WSJ menjabarkan bagaimana Technology Control Co. telah menyalurkan uang dan kadang-kadang membebani pemerintah Arab Saudi, pada gilirannya menghasilkan keuntungan yang tidak semestinya.

Kontrol Teknologi dialihkan ke pemerintah. Penyelidik Saudi menemukan bahwa Kementerian Dalam Negeri membayar perusahaan lebih dari $ 11.000 masing-masing untuk 2.000 sambungan telepon rumah dan ponsel yang berharga $ 500, menurut orang yang akrab dengan penyelidikan. Peralatan itu kemudian dibuang karena tidak berfungsi dengan baik, ”WSJ melaporkan mengutip orang yang akrab dengan investigasi dari Arab Saudi.


Source : Alarabiya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here