Presiden Prancis Emmanuel Macron, dalam kunjungannya ke Lebanon, telah menawarkan untuk membantu memberikan bantuan penting kepada negara yang dilanda krisis itu jika para politisinya berhasil dalam reformasi yang telah lama tertunda.

Berbicara di kediaman duta besar Prancis di Beirut dari tempat Lebanon Besar diproklamasikan oleh kolonial Prancis 100 tahun lalu, Macron mengatakan pada Selasa bahwa dia akan menggalang bantuan internasional pada konferensi donor Oktober yang bertujuan membangun kembali ibu kota setelah ledakan dahsyat bulan lalu dan menghentikan kehancuran ekonomi negara.

Tapi “kami tidak akan memberikan Lebanon sebuah carte-blanche, atau cek kosong,” tambahnya, sambil mencatat bahwa semuanya tergantung pada apakah para pemimpin negara yang terpecah dapat bersatu untuk menghadapi perubahan.

Bahkan sebelum ledakan tanggal 4 Agustus yang menewaskan sedikitnya 190 orang, melukai lebih dari 6.000 orang, dan merusak sebagian besar wilayah Beirut, Lebanon telah tenggelam dalam krisis ekonomi.

Pemerintahnya mencari $ 20 miliar dalam bantuan keuangan, setengah dari program Dana Moneter Internasional (IMF) dan setengah lainnya dari dana pembangunan yang dijanjikan oleh sejumlah negara donor pada konferensi donor 2018. Jumlah tambahan hampir $ 5 miliar sekarang dibutuhkan untuk rekonstruksi Beirut, serta bantuan kemanusiaan.

Macron mengatakan para pemimpin Lebanon telah berjanji untuk membentuk pemerintahan dalam 15 hari, yang kemudian harus melaksanakan sejumlah reformasi dalam satu hingga tiga bulan.

Sebelum pertemuan pada hari Selasa, kedutaan Prancis membagikan “rancangan program untuk pemerintah baru”, kepada para kepala blok politik, yang diperoleh Al Jazeera.

Rancangan proposal Prancis membahas rincian kebijakan publik di Lebanon, menggarisbawahi beberapa undang-undang dan proyek dan mengesampingkan yang lain.

Inilah poin utamanya:

COVID-19 dan situasi kemanusiaan

Pemerintah akan mempersiapkan dan menyebarluaskan rencana pengendalian pandemi virus korona “yang mencakup dukungan untuk masyarakat yang paling rentan”.

Ini akan memperkuat program jaring pengaman sosial bagi penduduk.

Setelah ledakan Beirut

Pemerintah akan memfasilitasi distribusi bantuan kemanusiaan – yang disediakan oleh komunitas internasional dan dikoordinasikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa – dengan “cara yang cepat, transparan dan efektif”.

Ini akan menerapkan mekanisme tata kelola yang memungkinkan pencairan bantuan dengan “cara yang transparan dan dapat dilacak”.

Ini akan memulai rekonstruksi berdasarkan penilaian kebutuhan oleh Bank Dunia, Uni Eropa dan PBB yang memperkirakan nilai kerusakan yang disebabkan oleh ledakan hingga $ 4,6 miliar.

Pemerintah akan segera meluncurkan tender untuk pembangunan kembali pelabuhan Beirut sesuai dengan standar “netral”.

Ini akan melakukan “penyelidikan yang tidak memihak dan independen” ke dalam ledakan pelabuhan “yang memungkinkan kebenaran yang sepenuhnya ditetapkan mengenai penyebab ledakan, dengan dukungan dari mitra internasional Lebanon … dalam jangka waktu yang wajar”.

Reformasi

Pemerintah secara teratur akan bertukar pandangan dengan masyarakat sipil mengenai programnya dan reformasi yang diperlukan.

Ini akan segera melanjutkan negosiasi yang macet dengan IMF dan dengan cepat menyetujui langkah-langkah yang diminta oleh pemberi pinjaman, termasuk undang-undang kontrol modal dan “audit penuh” atas rekening Bank Sentral.

Proposal Prancis juga meminta persetujuan jadwal untuk bekerja dengan IMF dalam waktu 15 hari sejak pemerintah mendapatkan kepercayaan.

Ia kemudian mengusulkan batas waktu untuk reformasi sektor tertentu.

  • Sektor kelistrikan

Dalam satu bulan, pemerintah akan:

Menunjuk pejabat pada Badan Pengatur Ketenagalistrikan Nasional menurut UU 462/2002 “tanpa amandemen”, dan memberikan sumber daya kepada Otorita untuk melaksanakan tugasnya.

Peluncuran tender untuk pembangkit listrik berbahan bakar gas untuk menutup celah energi yang sangat besar di Lebanon.

“Abaikan” proyek pembangkit listrik Selaata yang kontroversial dalam bentuknya saat ini. Proyek tersebut adalah salah satu yang ditekankan oleh Presiden Michel Aoun dan partainya Gerakan Patriotik Bebas.

Dalam tiga bulan, pemerintah akan:

Mengumumkan jadwal untuk menaikkan harga listrik, “asalkan hal ini pertama-tama akan mempengaruhi konsumen yang paling kaya secara finansial”.

  • Kontrol modal

Dalam satu bulan:

Parlemen harus menyelesaikan dan menyetujui rancangan undang-undang tentang pengendalian modal yang harus “segera dilaksanakan untuk jangka waktu empat tahun” setelah disetujui oleh IMF.

  • Peraturan pemerintahan, peradilan dan keuangan

Dalam satu bulan, pemerintah akan:

Mengadakan pertemuan untuk menindaklanjuti konferensi donor 2018 di mana komunitas internasional menjanjikan $ 11 miliar dalam bentuk pinjaman lunak, dan meluncurkan situs web yang didedikasikan untuk menindaklanjuti proyek, pembiayaan, dan reformasi terkait.

Penunjukan yudisial, keuangan dan administrasi yang lengkap, termasuk anggota Dewan Kehakiman Tertinggi, Otoritas Pasar Modal dan badan pengatur di sektor kelistrikan, telekomunikasi dan penerbangan sipil, “sesuai dengan standar berbasis transparansi dan kompetensi”.

  • Menyetujui Parlemen undang-undang tentang independensi peradilan.

Meluncurkan studi tentang administrasi publik Lebanon oleh “lembaga internasional independen” seperti Bank Dunia atau Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) “dengan kantor khusus”.

  • Memerangi korupsi dan penyelundupan

Dalam satu bulan, pemerintah akan:

Tunjuk anggota Komisi Anti-Korupsi Nasional dan berikan sumber daya untuk meluncurkan pekerjaannya.

Meluncurkan jalur untuk menyetujui perjanjian OECD 1997 tentang pemberantasan korupsi.

  • Menerapkan reformasi bea cukai dengan segera.

Dalam tiga bulan, pemerintah akan:

Membangun “gerbang kendali” dan memperkuat pengawasan di pelabuhan Beirut dan Tripoli dan di bandara Beirut, serta di perlintasan perbatasan lainnya.

  • Reformasi pengadaan publik

Dalam satu bulan:

Parlemen akan mempersiapkan, mengadopsi dan melaksanakan RUU tentang reformasi pengadaan publik.

Pemerintah akan memberikan Dewan Tinggi Privatisasi kemampuan manusia dan keuangan yang diperlukan untuk melaksanakan tugasnya.

  • Keuangan publik

Dalam satu bulan:

  • Mempersiapkan dan memberikan suara pada “RUU keuangan korektif yang secara eksplisit menjelaskan status akun untuk tahun 2020”.

Di akhir tahun:

Persiapkan dan setujui anggaran yang “diselaraskan” untuk tahun 2021.

Pemilihan

“Pemerintah akan memastikan pemilihan legislatif baru diselenggarakan dalam jangka waktu maksimal satu tahun.”

“Undang-undang pemilu akan direformasi dengan melibatkan masyarakat sipil secara penuh, memungkinkan Parlemen untuk lebih mewakili aspirasi masyarakat sipil.”

Namun, dalam pidatonya pada Selasa malam, Macron tampaknya menarik kembali proposalnya untuk pemilihan awal, dengan mengatakan “tidak ada konsensus” tentang pemilihan awal dan bahwa reformasi lain adalah prioritas.


Ource : aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here