Menteri Kesehatan Indonesia Terawan Agus Putranto mengumumkan bahwa negaranya harus memanfaatkan pijat “pembesaran penis” mereka dalam upaya untuk meningkatkan pariwisata medis negara tersebut.

Dikenal secara lokal sebagai Mak Erot, pijatan ini diyakini sebagai pengobatan alternatif untuk memperbesar kejantanan seseorang.

Selain mempromosikan pantai-pantainya yang masih asli dan pulau-pulau eksotis, Indonesia juga ingin menjadi pusat perawatan alternatif dan menarik lebih banyak wisatawan medis.

Dari menenangkan punggung yang sakit hingga mengobati penyakit mental dan bahkan spiritual, metode penyembuhan tradisional atau tidak konvensional negara ini tampaknya memiliki jawaban untuk hampir semua jenis penyakit.

Dalam upaya untuk meningkatkan pariwisata medis negara itu, Menteri Kesehatan Indonesia Terawan Agus Putranto baru-baru ini mengumumkan bahwa negaranya harus memanfaatkan pijat “pembesaran penis” mereka.

Dikenal secara lokal sebagai Mak Erot, pijatan ini diyakini sebagai pengobatan alternatif untuk memperbesar kejantanan seseorang.

Menurut Wakil Indonesia, Bapak Terawan telah menyebut Mak Erot sebagai aset nasional dengan potensi besar untuk menarik wisatawan medis dari luar negeri.

“Kita harus mempopulerkan ide obat tradisional untuk pariwisata.

“Kami memiliki industri jamu yang luar biasa yang tidak ada yang tahu tentang di luar Indonesia,” katanya.

Dia juga mengutip Tongkat Ali (daun yang dikatakan untuk meningkatkan kinerja atletik dan massa otot), Purwaceng (zat seperti Viagra), dan Mak Erot sebagai layanan potensial untuk meningkatkan pariwisata medis.

“Jika kita mengemasnya dengan benar, orang asing akan tertarik,” katanya.

Bapak Terawan juga secara khusus mengangkat Kerok, perawatan koin dan salep, sebagai daya tarik yang layak untuk pariwisata medis.

Dikenal manfaatnya bervariasi di antara penduduk setempat, Kerok adalah metode mengobati berbagai penyakit dengan menggosokkan koin ke kulit punggung dengan salep mentol, yang diasumsikan meningkatkan sirkulasi darah dan oksigen.

“Jangan meremehkan Kerok. Jika kita memiliki 100 kamar dan butuh 20 menit per orang, bayangkan berapa banyak pendapatan yang akan dihasilkan.

“Ada banyak permata budaya lain yang belum kita eksploitasi karena kita anggap remeh, tetapi bagi orang asing, itu adalah sesuatu yang menarik,” tambahnya.


Sumber: malaymail.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here