Para menteri luar negeri Jepang, Amerika Serikat, Australia dan India menegaskan pada hari Selasa bahwa mereka akan meningkatkan koordinasi untuk mewujudkan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dengan sasaran pada apa yang disebut Washington sebagai “eksploitasi, korupsi dan pemaksaan” China terhadap negara-negara kecil di kawasan itu. .

Empat negara demokrasi Indo-Pasifik utama, yang dikenal sebagai Quad, meminta negara lain untuk bergabung dalam inisiatif tersebut, kata Toshimitsu Motegi Jepang setelah pertemuan di Tokyo dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne dan Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar.

Berbicara pada pertemuan tersebut, Pompeo berkata, “Sekarang lebih penting daripada sebelumnya bahwa kita bekerja sama untuk melindungi rakyat dan kemitraan kita dari eksploitasi, korupsi dan pemaksaan Partai Komunis China.”

“Kami melihatnya di Laut Cina Selatan dan Timur, di Mekong, Himalaya, Selat Taiwan, ini hanya beberapa contoh,” kata Pompeo pada pertemuan itu, yang kedua sejak sesi pengukuhan di New York pada September tahun lalu. .

Motegi mengatakan keempat menteri itu bertukar pandangan tentang upaya China untuk merusak pemerintahan Tokyo di Kepulauan Senkaku di Laut China Timur dan militerisasi Beijing di wilayah sengketa di Laut China Selatan, sebagai balasan terselubung terhadap upaya China untuk mengubah status quo regional secara paksa. atau paksaan.

Para menteri sepakat untuk meningkatkan kerja sama di bidang keamanan maritim, dunia maya, dan pembangunan infrastruktur berkualitas di kawasan, katanya.

Mereka juga setuju untuk mengadakan pertemuan empat tingkat menteri luar negeri secara teratur, dan mengadakan sidang ketiga pada waktu yang tepat tahun depan, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

Dalam pertemuan terpisah dengan Pompeo, Payne dan Jaishankar, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka “diakui secara luas oleh komunitas internasional sebagai visi perdamaian dan kemakmuran untuk kawasan ini.”

Suga mengatakan kebijakan dasar pemerintahnya adalah untuk “terus memajukan anggota kami hingga tujuan ini,” karena ia berjanji untuk mempromosikan penegakan supremasi hukum, kebebasan navigasi dan penerbangan, dan penyelesaian sengketa secara damai dalam kemitraan dengan tiga negara, terutama karena virus korona baru telah menyebar secara global.

Pertemuan segiempat itu berfungsi sebagai ujian diplomatik perdana bagi Suga, yang menjabat pada pertengahan September dalam pergantian kepemimpinan pertama dalam hampir delapan tahun. Itu juga pertemuan multilateral tingkat menteri pertama sejak virus melanda Jepang.

China telah mewaspadai pertemuan Quad, melihatnya sebagai upaya untuk menahan negara.

Berbicara pada pembicaraan empat tingkat menteri, Pompeo mengatakan krisis virus korona, yang pertama kali meletus di Wuhan, China tengah, akhir tahun lalu, diperparah dengan “ditutup-tutupi” oleh Partai Komunis.

“Sifat otoriter rezim membuat para pemimpinnya mengunci dan membungkam warga China yang sangat pemberani yang meningkatkan kewaspadaan,” katanya.

Dengan meningkatnya persaingan antara Washington dan Beijing, terutama beberapa minggu sebelum pemilihan presiden AS pada 3 November, pemerintahan Presiden Donald Trump telah menjadi kritikus sengit terhadap China, mengenai masalah-masalah mulai dari keamanan dan hak asasi manusia hingga perdagangan dan virus.

India dan China, meskipun secara tradisional memiliki hubungan ekonomi yang erat, juga berselisih mengenai wilayah perbatasan yang disengketakan di Himalaya yang menyebabkan bentrokan mematikan pada bulan Juni.

Hubungan antara Australia dan China juga memburuk setelah Canberra pada April menyerukan penyelidikan independen tentang asal-usul pandemi virus corona, yang memicu gesekan perdagangan.

Jepang, sementara itu, prihatin dengan klaim teritorial China atas Kepulauan Senkaku, yang disebut Diaoyu di China, di Laut China Timur. Tetapi Tokyo juga melihat keseimbangan yang rapuh antara Beijing, mitra dagang terbesarnya, dan sekutu keamanan utamanya, Washington.

Tetapi hanya Pompeo yang secara terbuka mengkritik China dalam sambutannya pada pertemuan itu, sementara Motegi, Payne dan Jaishankar tidak menyebut ekonomi terbesar kedua di dunia itu secara eksplisit.

Para menteri tidak merilis pernyataan bersama, atau mengadakan konferensi pers bersama.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here