Agama Buddha merupakan agama yang memiliki peradaban tertua di dunia. Penyebaran agama Buddha juga meliputi berbagai negara di dunia termasuk di negara Cina. Dalam proses penyebaran agama Buddha di Cina tentu ada peranan seseorang yang sukses menyebarkan ajaran agama Buddha.

Berdasarkan penelusuran sejarah, An Shigao berkontribusi besar dalam penyebaran agama Buddha di China. Lantas, Siapakah An Shigao? Seperti yang dikatakan legenda, An Shigao adalah seorang pangeran Parthia dan juga dikenal sebagai Parthian Marquess. Dia kemudian meninggalkan tahta kerajaan Parthia dengan motif mengabdi di jalan Buddha.

Dia melayani sebagai biksu misionaris Buddha di Tiongkok. Mengenai awalan pada namanya, muncul banyak pertanyaan dan hipotesis tentang asal-usul dan ceritanya. Beberapa orang percaya bahwa prefiks An adalah singkatan dari Anxi. Anxi adalah nama Cina yang diberikan kepada penguasa Kerajaan Parthia di wilayah tertentu.

Tidak diketahui tentang sejarah awal tetapi beberapa riwayat hidup setelah perjalanannya di Tiongkok Selatan telah didokumentasikan dalam biografinya di CSZJJ (Chu Sanzang Jiji) dan GSZ (Gaoseng Zhuan) yang diturunkan ke ranah hagiografi. Meskipun kejadian hidupnya didokumentasikan, sebagian besar dari biografinya masih belum diketahui dan ada kebingungan tentang hal ini, seperti:

Seorang Shigao diyakini sebagai Pangeran Parthia, tidak ada dokumen tertulis yang mengidentifikasi dia sebagai Pangeran Parthia. Masih belum diketahui apakah dia seorang biksu atau orang awam. Juga tidak diketahui apakah ia mengikuti Sarvastivada atau Buddha Mahayana.

Oleh karena itu, misteri yang belum terpecahkan dipelajari dalam karya akademis Antonio Forte karena dia adalah salah satu orang yang berpengaruh dan penting dalam agama Buddha. Diketahui bahwa An Shigao adalah misionaris Buddhis pertama ke Tiongkok. Ketika bermigrasi ke Tiongkok, ia pertama kali menetap di ibu kota Han, Luoyang pada tahun 148 Masehi. Di sana, ia menghasilkan sejumlah besar terjemahan teks Buddha India. Sejak saat itu, komunitas pengikut yang sangat setia tertarik.

Telah dicatat bahwa ada lebih dari selusin karya An Shigao yang mencakup teks-teks yang berhubungan dengan meditasi, Abhidharma, dan doktrin dasar Buddhis. Tercatat juga bahwa kumpulan teksnya tidak menyertakan kitab suci berdasarkan tradisi Mahayana tetapi ia disebut sebagai Bodhisattva dalam sumber-sumber Tiongkok awal. Versi terjemahan dari karyanya menunjukkan bahwa teks tersebut lebih dekat hubungannya dengan aliran Sarvastivada.

Dalam mempelajari karya An Shigao, Erik Zurcher mempelajari karya yang dikaitkan dengan An Shigao. Dia menggunakan informasi yang diberikan oleh katalog Cina kemudian dan gaya internal. Dalam studi ini, dia menemukan bahwa yang otentik adalah satu-satunya enam belas dari hampir dua ratus terjemahan yang dikaitkan dengannya oleh katalog-katalog berbahasa Mandarin kemudian.

Tetapi Stefano Zacchetti mengusulkan setelah penelitiannya baru-baru ini bahwa tiga belas dari enam belas teks pada awalnya dianggap berasal dari An Shigao. Zacchetti juga mengusulkan bahwa tiga teks yang tersisa harus dipertimbangkan kembali. Tiga belas teks yang dianggap berasal dari An Shigao seperti yang diusulkan oleh Zacchetti adalah sebagai berikut:

  • Chang Ahan shi bao fa jing
  • Ren ben yu sheng jing
  • Yiqie liu sheshou yin jing
  • Si di jing
  • Ben xiang yi zhi jing
  • Shi fa fei fa jing
  • Lou fenbu jing
  • Pu fa yi jing
  • Ba zheng dao jing
  • Qi chu san guan jing
  • Yin chi ru jing
  • Dao di jing
  • Ah koujie shier yinyuan jing

Tiga teks lainnya adalah sebagai berikut:

  • Da anban shouyi jing
  • Chan xing fa xiang jing
  • Fa shou chen jing

Peneliti lain telah menunjukkan bahwa ada sejumlah teks tambahan yang mungkin dikaitkan dengan An Shigao. Paul Harrison menekankan bahwa An Shigao telah menerjemahkan koleksi sutra samyuktagama yang sebelumnya tidak disebutkan namanya, Za ahan jing.

Pada 1999, Kajiura Susumu menemukan dua manuskrip koleksi Kongoji di Prefektur Osaka, Jepang. Dia menyajikan empat karya yang tidak diketahui yang didasarkan pada keunikan mereka yang terlihat dan teks-teks ini diasumsikan berasal dari An Shigao.

Di antara empat teks, tiga terkait dengan praktik meditasi, sedangkan teks keempat tampaknya merupakan catatan komentar lisan tentang topik yang dibahas dalam teks sebelumnya. Teks berdasarkan praktik meditasi adalah perhatian penuh pada pernapasan dan dua belas gerbang. Jadi, An Shigao memiliki kontribusi besar dalam penyebaran agama Buddha di Cina. Ayo, dapatkan informasi menarik lainnya dari indonesiar.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here