WASHINGTON – Departemen Pertahanan AS mengatakan hari Senin bahwa mereka telah mengesahkan rilis tiga video UFO yang telah beredar di kalangan publik.

Pentagon mengatakan sedang merilis klip video “untuk menjernihkan kesalahpahaman oleh publik tentang apakah rekaman yang telah beredar itu nyata atau tidak, atau ada lebih banyak video di sana.” Ia menambahkan bahwa “fenomena udara” yang diamati dalam video tetap ditandai sebagai “tidak dikenal.”

Video-video tersebut menunjukkan benda-benda terbang dan anggota-anggota layanan yang tampaknya bereaksi dengan terkejut dengan apa yang mereka saksikan, seperti dengan mengatakan “Ya ampun!” dan “Mereka semua melawan angin.”

Dari tiga video angkatan laut, satu diambil pada November 2004 dan dua lainnya pada Januari 2015. Mereka telah beredar secara online sejak dirilis tanpa otorisasi Pentagon pada tahun 2007 dan 2017, menurut juru bicara Departemen Pertahanan.

“Setelah peninjauan menyeluruh, departemen telah menentukan bahwa rilis resmi dari video yang tidak diklasifikasi ini tidak mengungkapkan kemampuan atau sistem yang sensitif, dan tidak melanggar investigasi selanjutnya atas serbuan ruang udara militer oleh fenomena udara tak dikenal,” kata juru bicara itu.

Video-video tersebut dirilis sebelumnya oleh Akademi Seni dan Sains The Stars, sebuah perusahaan yang meneliti fenomena ilmiah dan implikasi teknologinya.

Di Tokyo, Menteri Pertahanan Taro Kono mengatakan pada hari Selasa bahwa pilot Pasukan Bela Diri tidak pernah mengalami UFO.

“Sejujurnya, aku tidak percaya pada UFO,” kata Kono pada konferensi pers.

Menteri mengatakan dia akan mempertimbangkan protokol untuk pilot SDF jika bertemu, termasuk bagaimana menanggapi, mencatat dan melaporkan setiap insiden.


Sumber: Reuters

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here