Sophia sang robot telah menjadi viral sejak ia diluncurkan pada 2016. Sekarang perusahaan di belakangnya memiliki visi baru: memproduksi ribuan robot secara massal pada akhir 2021. Selebriti cybernetic telah membuat ketenarannya di acara larut malam, muncul di sampul majalah mode, dan ditunjuk sebagai “Juara inovasi” non-manusia pertama PBB.

Sophia, yang secara kontroversial diberi kewarganegaraan resmi di Arab Saudi pada tahun 2017, adalah bintang dan gagasan Hanson Robotics, dan dia diciptakan untuk mempromosikan empati dan kasih sayang manusia-ke-mesin.

Ketika ditanya tentang pandemi global yang sedang berlangsung, Sophia mengaku khawatir.

Saya hanya berharap manusia ingat virus tidak peduli dengan garis di peta, kita semua bersama-sama,” kata Sophia.

Tim yang berbasis di Hong Kong di belakang robot mirip manusia mengatakan empat model, termasuk Sophia, akan mulai diluncurkan dari pabrik pada paruh pertama tahun 2021, tepat ketika para peneliti memperkirakan pandemi akan membuka peluang baru bagi industri robotika.

Jadi mereka meniru bentuk dan sosok serta interaksi manusia, dan kemudian itu bisa sangat berguna selama masa-masa ketika orang sangat kesepian dan terisolasi secara sosial, dan orang-orang perlu diisolasi satu sama lain,” kata David Hanson, pendiri dan CEO Hanson Robotics.

Namun Sophia belum mencapai pasar konsumen yang luas. Di antara banyak fungsinya, Sophia dapat melakukan percakapan dan menampilkan berbagai ekspresi wajah emosional. Pembuat kontennya mengembangkan lebih banyak fungsi “perawatan kesehatan” untuknya, yang mencakup kemampuan untuk mengukur suhu tubuh seseorang menggunakan kamera termal kecil di dadanya, dan memimpin latihan aerobik.

Tetapi solusi robotik untuk krisis kesehatan tidak terbatas pada perawatan kesehatan. Hanson berpikir robotnya dapat membantu pelanggan dalam industri yang sedang berjuang seperti ritel dan maskapai penerbangan juga, bekerja sama dengan orang, tetapi tanpa menularkan virus.

Seorang profesor robotika sosial, yang penelitiannya mencakup pekerjaan dengan Sophia, mengatakan meski teknologi masih dalam tahap awal, pandemi dapat mempercepat hubungan antara manusia dan robot.

Pandemi sebenarnya akan membantu kami mendapatkan robot lebih awal di pasar karena orang akan mulai menyadari bahwa tidak ada cara lain dalam arti tertentu,” kata Johan Hoorn dari Universitas Politeknik Hong Kong.

Hanson Robotics meluncurkan robot baru tahun ini, bernama Grace, yang dikembangkan khusus untuk perawatan kesehatan. Pemain besar lainnya di industri juga memperhatikan. Robot Pepper SoftBank Robotics dikerahkan untuk mendeteksi orang yang tidak memakai topeng. Di Cina, perusahaan robotika CloudMinds membantu mendirikan rumah sakit lapangan yang dijalankan robot selama wabah di Wuhan.

Hanson sendiri sangat positif dengan pasar robot untuk tahun 2021.

Perkiraan saya untuk tahun 2021 akan menjual ribuan robot, baik besar maupun kecil, dan membantu orang-orang dalam pendidikan dan perawatan kesehatan, dan sangat berharap menyentuh hati orang-orang untuk menginspirasi mereka untuk masa depan di mana mesin dapat menjadi teman kita, teman sejati kita teman, mereka mungkin menjadi hidup. Dan saya pikir hubungan itu menjadi sangat penting. 2021 menurut saya adalah awal dari masa depan yang sangat positif, ”kata Hanson.

Kemunculan robot sudah di jalur sebelum pandemi. Menurut sebuah laporan oleh Federasi Robotika Internasional, penjualan robot layanan profesional di seluruh dunia telah melonjak 32% menjadi $ 11,2 miliar antara 2018 dan 2019.


Source : Reuters

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here