Ini adalah penghinaan nyata bagi Komisi Eropa: para hakim Eropa membatalkan keputusan institusi itu pada hari Rabu, 15 Juli 2020, yang telah memanggil Apple pada musim panas 2016 untuk mengganti Irlandia 13 miliar euro sebagai imbalan. pajak dianggap tidak pantas oleh Brussels. Komisi, yang dengan demikian mengalami kemunduran besar, telah gagal menunjukkan “keberadaan keuntungan ekonomi selektif”, menurut keadilan Eropa. Merek apel langsung senang dengan keputusan ini.

Penilaian yang sudah lama ditunggu-tunggu ini muncul sehari sebelum keputusan lain dalam file yang sama sensitifnya, kali ini mengenai Facebook dan transfer data pribadi dari Eropa ke seluruh dunia. Dalam kasus Apple, kasus ini terjadi pada 30 Agustus 2016: Margrethe Vestager kemudian memutuskan untuk menyerang perusahaan multinasional. Menurut penyelidikan Komisi, Apple telah memulangkan ke Irlandia antara tahun 2003 dan 2014 semua pendapatan yang diperoleh di Eropa (juga di Afrika, Timur Tengah dan India), karena perusahaan mendapat manfaat dari perlakuan pajak yang menguntungkan berkat perjanjian dengan otoritas Dublin. Komisi mengklaim bahwa kelompok itu telah lolos dari hampir semua pajak yang seharusnya dibayarkan selama periode ini, atau sekitar 13 miliar euro, menurut perhitungannya.

Keuntungan yang, menurut Brussels, merupakan “bantuan negara” ilegal karena itu mengorbankan perusahaan lain yang kondisinya kurang menguntungkan. Tetapi Apple – yang omset tahunan terakhirnya adalah 260,17 miliar dolar, atau 227,569 miliar euro – seperti Irlandia telah membantah argumen ini. Dan mereka berdua mengajukan banding atas keputusan Komisi. Apple telah menjelaskan bahwa mereka membayar pajak 37 miliar dolar (32,364 miliar euro) kepada otoritas pajak Amerika untuk keuntungan yang dihasilkan di luar Amerika Serikat, termasuk 21 miliar dolar (18,369 miliar euro) di judul periode yang dicakup oleh Komisi. Bagi Dublin juga, tidak ada yang ilegal. Dikenal karena posisi “pro-bisnis” nya, Irlandia telah menarik banyak perusahaan multinasional di pulau itu, yang menyediakan pekerjaan, berkat perpajakan yang menguntungkan.

Membalikkan untuk “petugas pajak”

Untuk Vest Denmark Margrethe, penyair tua Gafa dan dijuluki “petugas pajak” oleh Presiden AS Donald Trump – tepatnya karena kasus Apple – keputusan ini merupakan kemunduran yang sangat besar dalam kebijakannya terhadap serangkaian perusahaan multinasional yang memiliki diuntungkan dari perlakuan pajak yang dianggap terlalu menguntungkan. Dalam dua kasus yang serupa, para hakim Eropa memberi pada bulan September 2019 tinjauan pertama analisis mereka. Mereka telah membantah argumen Komisi Eropa tentang rantai kopi Starbucks Amerika, yang diperintahkan untuk membayar kembali 30 juta euro dari pajak balik di Belanda. Di sisi lain, dalam kasus Fiat, mereka telah memutuskan mendukung Brussels, yang menuntut dari kelompok Italia pembayaran ke Luxembourg dari jumlah yang sama untuk keuntungan pajak yang tidak semestinya.

Kasus ini muncul dalam konteks yang sangat spesifik, di mana beberapa negara Eropa, termasuk Perancis, ingin mencapai perpajakan yang lebih baik terhadap raksasa digital, di mana pun mereka mendapat untung. Namun, di UE 27, di mana semua masalah pajak diputuskan dengan suara bulat, tidak mudah bergaul.


Source : lepoint

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here