Pengadilan Jepang pada hari Kamis menolak gugatan yang menantang larangan negara terhadap warganya untuk memiliki kewarganegaraan asing, yang diyakini sebagai keputusan yudisial pertama tentang masalah tersebut. Dalam gugatan yang diajukan ke Pengadilan Distrik Tokyo pada tahun 2018, delapan pria dan wanita berusia 30-an hingga 80-an yang lahir di Jepang tetapi sekarang tinggal di Eropa mengklaim persyaratan hukum bahwa orang Jepang yang memiliki kewarganegaraan asing harus menyerahkan kewarganegaraan mereka melanggar Konstitusi.

Pemerintah, bagaimanapun, berpendapat bahwa klaim penggugat tidak memperhatikan kepentingan nasional, karena mengizinkan kewarganegaraan ganda akan memungkinkan orang memiliki hak suara atau perlindungan diplomatik di negara lain. Kewarganegaraan ganda “dapat menyebabkan konflik dalam hak dan kewajiban antar negara, serta antara individu dan negara,” kata Hakim Ketua Hideaki Mori.

Menurut gugatan tersebut, delapan penggugat – enam yang telah memperoleh kewarganegaraan Swiss atau Liechtenstein dan dua lainnya yang berencana untuk memperoleh kewarganegaraan Swiss atau Perancis untuk memfasilitasi pekerjaan dan kehidupan mereka – berharap untuk mempertahankan kewarganegaraan Jepang mereka. Pasal 11 undang-undang kewarganegaraan menyatakan bahwa warga negara Jepang yang memperoleh kewarganegaraan non-Jepang atas dorongan mereka sendiri secara otomatis kehilangan kewarganegaraan Jepang mereka, secara efektif melarang kewarganegaraan ganda.

Penggugat mengklaim bahwa undang-undang tersebut pada awalnya dirancang untuk tujuan seperti menghindari kewajiban dinas militer yang tumpang tindih yang diberlakukan oleh banyak negara. “Pengadilan tidak secara serius mempertimbangkan perasaan orang Jepang yang tinggal di luar negeri,” kata warga Swiss Hitoshi Nogawa, 77, yang memimpin penggugat, menyusul keputusan itu. Karena banyak negara di dunia, termasuk Amerika Serikat, sekarang mengizinkan kewarganegaraan ganda, klausul mencabut kewarganegaraan Jepang melanggar Konstitusi, yang menjamin hak untuk mengejar kebahagiaan dan kesetaraan di bawah hukum, kata penggugat.

Masalah kewarganegaraan ganda di Jepang menarik perhatian global ketika superstar tenis Naomi Osaka, yang memiliki kewarganegaraan Jepang dan AS, memilih kewarganegaraan Jepang sebelum berusia 22 tahun pada tahun 2019. Ia lahir dari seorang ibu Jepang dan ayah Haiti. Undang-undang mewajibkan mereka yang memperoleh kewarganegaraan ganda di bawah 20 tahun untuk memilih satu pada usia 22, dan mereka yang memperolehnya pada usia 20 atau lebih untuk memilih satu dalam dua tahun.

Undang-undang kewarganegaraan juga mewajibkan warga negara Jepang yang memperoleh kewarganegaraan asing untuk memberi tahu pemerintah jika mereka meninggalkan kewarganegaraan Jepang. Tetapi karena tidak ada penalti, banyak orang Jepang diyakini memiliki banyak paspor setelah mendapatkan kewarganegaraan non-Jepang. Sekitar 518.000 orang Jepang diperkirakan memiliki status kependudukan permanen di negara lain per Oktober 2019, tetapi pemerintah belum dapat memastikan berapa banyak dari mereka yang memiliki banyak kewarganegaraan.


Source : Kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here