Membuat pendingin udara dan lemari es lebih hemat energi dan menggunakan pendingin yang lebih ramah iklim secara signifikan dapat memperlambat pemanasan global, menurut laporan yang didukung oleh U.N yang dirilis Jumat.

Laporan yang diterbitkan oleh Program Lingkungan AS dan Badan Energi Internasional mengklaim efisiensi yang lebih besar dan penggantian refrigeran berbahaya dapat mencegah setara dengan empat hingga delapan tahun emisi gas rumah kaca global saat ini selama empat dekade ke depan.

Permintaan untuk peralatan pendingin diperkirakan hampir empat kali lipat pada tahun 2050 karena planet ini memanas dan lebih banyak orang membutuhkan pendingin udara. Tetapi perangkat murah sering mengkonsumsi banyak listrik yang dihasilkan dari pembangkit listrik tenaga batu bara atau gas, yang pada gilirannya memicu pemanasan global.

“Pendingin udara adalah pedang bermata dua,” kata Durwood Zaelke, seorang pengacara lingkungan berbasis di AS yang berkontribusi pada laporan tersebut. “Anda membutuhkannya karena dunia sedang memanas, tetapi berkontribusi terhadap pemanasan kecuali Anda membuatnya sangat efisien.”

Masalah lain dengan perangkat pendingin adalah bahwa banyak yang masih menggunakan hydrofluorocarbon, atau HFC, sekelompok gas rumah kaca yang kuat tetapi berumur pendek. Para ahli mengatakan membuangnya adalah salah satu cara tercepat untuk mengekang pemanasan global – hingga 0,72 derajat Celsius (0,72 Fahrenheit) pada akhir abad ini.

Pada tahun 2016, negara-negara menegosiasikan perjanjian yang mengikat untuk menghapus HFC yang dikenal sebagai Amandemen Kigali – ditempelkan ke Protokol Montreal yang sangat sukses yang membantu memperbaiki lubang ozon. Tetapi pencemar utama seperti Amerika Serikat, Cina, India dan Rusia belum meratifikasinya.

Bahkan negara-negara yang telah meratifikasi perjanjian itu untuk menindak penyelundupan refrigeran ilegal. Awal bulan ini, unit anti-penipuan Uni Eropa OLAF mengumumkan bahwa Belanda telah menyita 14 metrik ton HFC – dengan dampak lingkungan yang potensial setara dengan 38 penerbangan balik dari Amsterdam ke Sydney.

Penulis laporan baru ini menyerukan “rencana aksi pendinginan nasional” yang mencakup standar kinerja energi minimum dan pelabelan perangkat yang jelas untuk membantu konsumen memilih pendingin yang paling efisien dan ramah iklim.

Mereka juga mendesak pemerintah untuk mempromosikan cara-cara mengurangi kebutuhan pendingin, dengan bangunan hemat energi, penanaman pohon ke kota-kota dingin dan sistem pendingin di seluruh kabupaten.

Hasil lanjutan dari pendingin udara yang lebih efisien, menurut penulis laporan setebal 48 halaman ini: triliunan dolar dalam penghematan biaya listrik pada pertengahan abad


Source ABCNews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here