Penerimaan bioskop dan pendapatan box-office di Jepang mengalami penurunan bersejarah pada tahun 2020, karena penundaan dalam rilis besar dan orang-orang yang tinggal di rumah karena wabah virus corona, kata badan industri film, Rabu.

Sebuah film animasi berdasarkan serial manga blockbuster “Demon Slayer”, bagaimanapun, memberikan lapisan perak bagi industri film negara itu, menghasilkan sekitar 22 persen dari total pendapatan, menurut Asosiasi Produser Film Jepang.

Pada tahun pelaporan, jumlah penonton teater tahunan mencapai 106,14 juta, jatuh ke level terendah sejak 1955, ketika asosiasi tersebut diluncurkan. Pendapatan box-office juga mencapai titik terendah di 143,29 miliar yen ($ 1,38 miliar) sejak statistik yang sebanding tersedia pada tahun 2000, kata badan itu.

Pada 2019, pendapatan gabungan tahunan untuk film domestik dan impor mencapai level tertinggi yang pernah ada di 261,18 miliar yen, tetapi tahun berikutnya, dilanda pandemi, angkanya turun 45,1 persen, data menunjukkan.
Situasinya bisa lebih buruk jika film “Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba – The Movie: Mugen Train,” tidak dirilis. Film tersebut, yang menceritakan tentang seorang remaja laki-laki yang melawan setan pemakan manusia, telah menjadi film berpenghasilan kotor tertinggi di Jepang, setelah meraup sekitar 32,5 miliar yen pada akhir Desember.

Keishi Kobayashi, seorang pejabat asosiasi, mengatakan penerimaan bioskop adalah “yang terburuk di era pascaperang Jepang.”

“Sekalipun orang mungkin tidak kembali ke bioskop setelah epidemi virus corona terkendali, kami hanya harus terus meyakinkan mereka bahwa bioskop aman dan tindakan pencegahan terhadap infeksi telah dilakukan,” kata Kobayashi.

Jumlah penonton bioskop tahunan terendah sebelumnya adalah 119,58 juta orang pada tahun 1996, menurut asosiasi tersebut.

Film domestik menyumbang lebih dari 76 persen dari pendapatan box-office tahunan tahun lalu, melampaui yang diimpor selama 13 tahun berturut-turut, katanya.
Pendapatan box-office untuk film Jepang turun menjadi 109,28 miliar yen, turun lebih dari 23 persen dari tahun sebelumnya, menurut data.

Sedangkan untuk film asing, pendapatan turun menjadi 34 miliar yen, turun 71,4 persen dari tahun sebelumnya, karena banyak film besar Hollywood menunda rilis teatrikalnya.

Bioskop di seluruh Jepang telah ditutup di bawah keadaan darurat pertama yang diumumkan oleh pemerintah musim semi lalu untuk membendung penyebaran virus. Bahkan setelah dibuka kembali, mereka menghadapi kendala untuk beroperasi dengan kapasitas penuh, dengan tempat duduk terbatas.

Di antara film-film impor yang diputar di bioskop-bioskop di negara itu yang kembali beroperasi setelah deklarasi itu dicabut, “Tenet” memperoleh jumlah tertinggi pada 2,7 miliar yen, kata asosiasi itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here