Pemeran dan kru serial streaming populer yang dibintangi bintang Bollywood Saif Ali Khan meminta maaf setelah politisi dari partai yang berkuasa menyebut acara itu tidak peka terhadap umat Hindu. Drama Amazon Prime Tandav – jika dibandingkan dengan serial House of Cards di Amerika Serikat – menuai kritik dari anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) nasionalis Hindu setelah dirilis pada Jumat.

Beberapa politisi BJP menyerukan agar pertunjukan itu dihapus, dengan mengatakan itu “sengaja mengejek dewa-dewa Hindu” dan tidak menghormati sentimen agama. Salah satu adegan yang dikritik menggambarkan drama universitas di mana dewa Hindu Siwa berbicara tentang “aazadi” (kebebasan), seruan dari protes anti-pemerintah tahun lalu di ibu kota.

Kementerian Informasi dan Penyiaran mengatakan kepada para pemeran dan kru bahwa mereka menerima “sejumlah besar keluhan dan petisi … dengan keprihatinan dan kekhawatiran serius” atas serial tersebut, sutradara Ali Abbas Zafar menulis dalam sebuah posting di Instagram dan Twitter pada hari Senin. “Tandav adalah karya fiksi dan kemiripan apa pun dengan tindakan, orang, dan peristiwa adalah murni kebetulan,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

“Para pemain dan kru ‘Tandav’ … meminta maaf tanpa syarat jika secara tidak sengaja telah melukai perasaan siapa pun.” Polisi terlihat ditempatkan di luar rumah Khan di Mumbai pada hari Minggu di tengah pertengkaran, surat kabar Hindustan Times melaporkan.

Platform streaming terkemuka, termasuk Netflix, Amazon, dan Disney’s Hotstar, telah memperluas kehadiran mereka di negara berpenduduk 1,3 miliar itu, termasuk dengan menugaskan konten lokal. Layanan streaming TV tidak tunduk pada aturan sensor ketat negara yang secara teratur mengakibatkan pemotongan adegan dari acara dan film.

Tetapi ada seruan yang meningkat, terutama dari politisi BJP, agar acara online menjadi sasaran pengawasan yang sama. Kontroversi terbaru melibatkan versi TV BBC dari novel laris epik pengarang Vikram Seth, A Cocok Boy, yang disiarkan di Netflix, di mana seorang gadis Hindu mencium seorang anak laki-laki Muslim di depan sebuah kuil Hindu.

Seorang politisi BJP negara bagian pada November mengajukan pengaduan ke polisi dengan mengatakan pertunjukan itu telah melukai sentimen agama umat Hindu.


Source : Aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here