Pasukan militer dan polisi di Guatemala mengusir ribuan migran dan pencari suaka yang menuju Amerika Serikat dari jalan raya pada Senin setelah menghalangi gerak maju mereka selama dua hari. “Saya sangat takut,” Kayla, seorang gadis transgender berusia 16 tahun dari sebuah kota di Honduras barat, mengatakan kepada Al Jazeera tak lama setelah penggusuran.

Setidaknya 8.000 orang Honduras menyeberang ke Guatemala sejak Kamis di beberapa kelompok karavan besar dan sekitar 300 orang Salvador mengejar mereka pada hari Senin. Sebagian besar berharap bisa sampai ke AS, sementara yang lain berencana tinggal di Meksiko.

Para migran Honduras dan pencari suaka mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka melarikan diri dari kehancuran akibat dua badai Kategori 4 November lalu, serta pengangguran kronis dan berbagai bentuk kekerasan di negara asal mereka.

Di Honduras, orang mengancam akan membunuh kami [transgender],” kata Kayla, yang nama belakangnya tidak digunakan karena dia masih di bawah umur. “Kami memutuskan lebih baik pergi ke tempat lain,” katanya, menambahkan bahwa dia berharap bisa sampai ke Meksiko.

Eksodus tersebut adalah yang terbaru dari beberapa karavan migran dalam tiga tahun terakhir dan terjadi hanya beberapa hari sebelum Presiden terpilih AS Joe Biden dilantik. Awalnya, beberapa kelompok besar yang terdiri dari ribuan migran dan pencari suaka berhasil mencapai perbatasan selatan AS, tetapi karavan baru-baru ini telah dihentikan oleh Honduras, dan yang terbaru, Guatemala.

Pasukan keamanan Guatemala menghentikan sekitar 6.000 orang pada hari Sabtu di Vado Hondo, sekitar enam mil (9,7 km) selatan Chiquimula, sebuah kota di tenggara negara itu. Kebanyakan migran dan pencari suaka, termasuk keluarga dengan anak kecil, hanya memiliki sedikit air atau makanan selama akhir pekan.

Lalu lintas komersial terhenti di sepanjang jalan raya, yang mengarah ke dua penyeberangan perbatasan dengan Honduras, termasuk El Florido, tempat orang-orang Honduras itu masuk dan berjalan sejauh 43 km ke wilayah Guatemala ke Vado Hondo.

Ketegangan sudah tinggi pada hari Senin ketika para pejabat sekali lagi gagal membujuk warga Honduras untuk naik bus kembali ke perbatasan. Seorang petugas imigrasi dan kemudian seorang petugas polisi mengeluarkan peringatan bagi orang-orang untuk membersihkan jalan raya.

Sebagai tanggapan, beberapa migran menyita tiga truk besar yang terjebak di belakang kelompok dan memindahkan mereka ke barisan pasukan polisi dan militer.

“Kami telah mencoba untuk bernegosiasi dengan Anda,” kata Coronel Barahona Gutierrez, seorang komandan militer dari Zacapa di dekatnya, kepada kerumunan melalui megafon ketika orang-orang berteriak kembali.

“Untuk saat ini, saya beri waktu 10 menit,” katanya. Beberapa migran dan pencari suaka, terutama mereka yang bepergian dengan anak-anak, pindah lebih jauh dari barisan militer dan polisi tetapi kebanyakan orang tetap tinggal.

Truk-truk itu dikemudikan di tengah sorak-sorai ke depan kerumunan, di mana beberapa telah memegang bendera Honduras dan AS sepanjang hari. Yang lainnya mengibarkan bendera putih darurat.

Orang-orang Honduras menyanyikan lagu kebangsaan mereka sementara polisi dan polisi militer bersiap untuk maju. Mereka memukulkan tongkat pada perisai mereka di belakang barisan depan petugas polisi berseragam biasa.

Ratusan polisi dan pasukan militer dengan cepat bergerak maju, mendorong para migran dan pencari suaka ke selatan di sepanjang jalan raya dan keluar dari jalan raya itu sendiri. Tindakan pasukan keamanan merupakan bagian dari kesepakatan sebelumnya antara berbagai badan pemerintah, juru bicara militer Coronel Ruben Tellez mengatakan kepada Al Jazeera.

Mereka dilakukan sesuai dengan undang-undang yang mengatur penggunaan kekuatan setelah upaya negosiasi dan dua peringatan, katanya. Seorang tentara dan seorang petugas polisi terluka oleh batu yang dilempar oleh para migran, kata Tellez.

Al Jazeera menyaksikan sukarelawan medis merawat seorang pria migran dengan luka di kepala yang berdarah dan seorang wanita yang tampaknya pingsan. Seorang anak kecil menangis di kakinya. Pasukan militer dan polisi membuka kembali jalan raya untuk lalu lintas, memaksa banyak orang menyusuri jalan samping ke perbatasan El Florido dengan Honduras.

Banyak migran dan pencari suaka lainnya tersebar ke daerah dan komunitas terdekat. Liseth Sierra tiba di Vado Hondo pada Senin pagi setelah berangkat hari Minggu dari Choluteca, sebuah kota di Honduras selatan.

Semuanya tenang. Kami pikir kami akan mencapai tujuan kami, ”Sierra, yang berharap dapat mencapai AS, mengatakan kepada Al Jazeera di pinggir jalan menuju El Florido. “Mereka melanggar hak kami,” katanya. “Migrasi itu benar.”

Pria berusia 30 tahun itu bekerja di sebuah pabrik tekstil di barat laut Honduras, tetapi operasinya ditutup tak lama setelah pandemi COVID-19 melanda pada Maret. “Semuanya menjadi lebih mahal – beras, kacang-kacangan, listrik – dan gaji tidak cukup,” kata Sierra.

Dia kembali ke Choluteca tetapi tidak dapat menemukan pekerjaan untuk menghidupi keluarganya. Dia meninggalkan anak-anaknya, yang berusia 6, 11 dan 16 tahun, dalam perawatan bibinya, dan pergi untuk bergabung dengan karavan migran yang sedang berkembang di Guatemala.

Sierra dan Kayla pada Senin sore tidak yakin tentang apa yang harus dilakukan. Pejabat Guatemala mengatakan bus orang akan tersedia untuk kembali ke Honduras, dan mereka condong ke arah kembali. Pada saat publikasi, petugas imigrasi Guatemala belum mengatakan berapa banyak orang yang telah dikirim kembali pada hari Senin ke Honduras dari Vado Hondo.

Dalam beberapa hari terakhir, sekitar 1.500 orang Honduras telah diusir dari Guatemala, banyak dari mereka ditangkap di pos pemeriksaan di seluruh negeri. Bahkan jika dia benar-benar kembali ke Honduras, Sierra mengatakan dia akan mencoba pergi ke utara lagi. “Kami tidak kehilangan harapan dan kami juga tidak kehilangan kepercayaan,” katanya kepada Al Jazeera.


Source : Aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here