Home Budaya JEPANG Orang Jepang di Pecat Akibat Pakai Aplikasi Zoom Saat Wabah Covid 19...

Orang Jepang di Pecat Akibat Pakai Aplikasi Zoom Saat Wabah Covid 19 Singapura

340
0

Dengan pandemi Covid-19 global yang tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti, lama, berlarut-larut panggilan Zoom telah menjadi keharusan bagi banyak karyawan yang bekerja dari rumah.

Namun, untuk karyawan yang kurang beruntung di Jepang, yang baru sebulan ke pekerjaan barunya, panggilan Zoom semacam itu menyebabkan dia dipecat.

Dia dianggap tidak sopan dan dagunya keluar dari bingkai selama panggilan Zoom, di antara alasan lainnya.

Dihentikan karena “perilaku buruk”

Menurut Soranews24, seorang lulusan dari Hosei University di Tokyo, yang diberi nama samaran Yota Yoshida, adalah salah satu dari 300 rekrut baru di sebuah perusahaan yang tidak disebutkan namanya di Jepang.

Karena kekhawatiran Covid-19 yang meningkat, semua rekrut baru diperintahkan untuk menghadiri kursus pelatihan online, yang akan berlangsung mulai April hingga Juli.

Mereka diperintahkan untuk mengenakan kemeja dan masuk ke ruang obrolan perusahaan setiap hari, yang segera dilakukan Yoshida sepanjang bulan April.

Namun, pada akhir April, Yoshida tiba-tiba diminta untuk mengunjungi kantor perusahaan, tepat sebelum liburan Minggu Emas Jepang.

Ini akan menjadi kunjungan fisik pertama Yoshida ke perusahaan, sejak dia dipekerjakan.

Ketika Yoshida sampai di kantor, dia segera diberitahu bahwa dia diberhentikan karena “perilaku buruk selama pelatihan online”.

Menurut Soranews24, perwakilan perusahaan menjelaskan bahwa Yoshida dapat terlihat mengenakan kardigan di baju bajunya, dagunya kadang-kadang keluar dari bingkai selama panggilan video, dan lututnya dapat terlihat di bingkai pada waktu yang sama juga.

“Kami adalah perusahaan IT yang sangat mementingkan sopan santun atas teknologi”, kata perwakilan perusahaan.

Berencana untuk kembali ke sekolah karena ia telah melewatkan jendela perekrutan untuk tahun ini

Yoshida dilaporkan ditawari untuk dibayar untuk bulan Mei, jika ia secara sukarela mengundurkan diri pada akhir bulan.

Dilaporkan bahwa ia menggunakan uang itu untuk membayar uang sekolah dan biaya perjalanan sebelumnya, dan saat ini melakukan crowdfunding uang sekolahnya untuk sekolah kejuruan dan biaya MacBook Air, untuk mempelajari pemrograman dan menemukan jalur karier baru.

Meskipun tindakannya mungkin tampak aneh, Soranews24 menjelaskan bahwa di Jepang, mereka yang tidak dapat menemukan pekerjaan segera setelah universitas berpotensi mengalami stigma, dan prospek pekerjaan mereka akan turun secara signifikan.

Menurut Nikkei Asian Review, sebagian besar lulusan baru memulai tahun pertama kerja pada saat yang sama pada bulan April, dan bahwa perusahaan-perusahaan Jepang sangat berfokus pada perekrutan lulusan baru selama masa ini.

Mengingat bahwa ia telah melewatkan masa perekrutan untuk tahun 2020, mungkin untuk yang terbaik ia berencana untuk kembali ke sekolah.