Nepal pada Rabu meluncurkan upaya vaksinasi terhadap virus korona baru yang sejauh ini telah menewaskan sedikit lebih dari 2.000 orang di negara Himalaya itu. Pada tahap pertama, hampir 430.000 orang, seperti petugas kesehatan, petugas sanitasi, petugas keamanan, operator ambulans dan tahanan, akan diinokulasi menggunakan 1 juta dosis yang baru-baru ini disumbangkan oleh negara tetangga India.

Vaksin yang digunakan dalam kampanye tersebut adalah Covishield – yang dikembangkan oleh pembuat obat Inggris AstraZeneca Plc dan Universitas Oxford, dan diproduksi oleh Serum Institute of India. Awal bulan ini, Nepal menyetujui vaksin untuk penggunaan darurat. Negara itu bertujuan untuk menyuntik 70 persen dari sekitar 29 juta penduduknya.

Perdana Menteri Khadga Prasad Sharma Oli berterima kasih kepada India pada Rabu karena memungkinkan Nepal untuk mulai memvaksinasi rakyatnya lebih awal. Oli mengatakan pemerintah sedang berupaya untuk mendapatkan lebih banyak vaksin untuk melanjutkan ke fase kedua, ketiga dan keempat. “Saya yakin kami akan dapat memvaksinasi semua orang dalam tiga bulan,” kata Oli. Nepal memiliki 270.092 kasus virus korona yang dikonfirmasi.


Source : Kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here