Sudah beberapa tahun, tetapi Felicia Tan masih bisa mengingat pakaian yang diberikan kepadanya oleh seorang perawat untuk bayinya, Dominic, yang meninggal beberapa menit setelah dilahirkan lebih awal pada 23 minggu.

Itu ukuran terkecil untuk bayi yang baru lahir, tetapi meskipun begitu, “ukuran terkecil masih sangat besar”, kata Felicia.

“Tapi setidaknya dia punya sesuatu untuk dikenakan.”

Diperkirakan satu dari empat hingga enam kehamilan berakhir dengan keguguran1.

Dan terkadang, orang tua yang bayinya prematur – seperti Felicia – harus mengubur anak-anak mereka dengan pakaian yang terlalu besar untuk mereka.

Untuk mengatasi ini, sekelompok wanita membentuk Angel Gowns Singapore pada tahun 2016, dengan susah payah memakai kembali gaun pengantin yang disumbangkan dan pakaian pengantin lainnya menjadi potongan-potongan kecil pakaian penguburan, yang disebut gaun malaikat.

Sejauh ini, Angel Gowns – sekarang dikenal sebagai Angel Hearts – telah memberikan hampir 1.000 gaun, bungkus, topi dan beanies kepada orang tua yang berduka, dijahit oleh sukarelawan yang berdedikasi.

Felicia akan menderita keguguran sekali lagi, sebelum akhirnya mengandung dan melahirkan putranya Titus pada tahun 2015.

Dengan menjadi sukarelawan bersama Angel Hearts, ia telah menemukan cara untuk mengubah kesedihannya menjadi sumber dukungan bagi orang tua lainnya. Sementara Felicia tidak menjahit, ia membantu dengan logistik dan dokumen kelompok.

Dia juga menjangkau orang tua dalam kelompok yang berduka untuk menawarkan telinga yang mendengarkan. “Saya kehilangan bayi saya Dominic sebelum waktunya, tetapi sekarang saya menggunakan pengalaman saya untuk mendukung orang lain melalui perjalanan yang sama,” katanya.

Angel Hearts sekarang menawarkan kursus menjahit untuk orang tua yang ingin menjahit dan membantu membuat gaun malaikat. Itu juga berencana untuk mengadakan program pemulihan kesedihan yang dijalankan oleh konselor untuk mendukung orang tua lebih lanjut.

Gaun itu diberikan kepada orang tua melalui berbagai rumah sakit, tetapi dari waktu ke waktu, sukarelawan mendengar dari orang tua yang berterima kasih.

Satu orang tua menulis surat dengan suara anaknya, yang meninggal pada usia 14 minggu, menggambarkan rasa sakitnya karena harus memutuskan apakah akan melihat anaknya untuk yang terakhir kalinya. “Tapi pada akhirnya, Mama yang melakukannya,” surat itu berbunyi.

“Dia tahu dalam hatinya bahwa dia akan menyesal jika dia tidak melihatku untuk yang terakhir dan satu-satunya waktu.

Terima kasih telah membuatkanku gaun dan beanie malaikat yang indah. Itu membuat Papa dan Mama sangat terhibur, melihatku mengenakan pakaian itu.

“Karena kamu, aku bisa dikirim ke surga dengan mengenakan martabat.”


Source : Ourbetterworld

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here