Perusahaan korporasi Microsoft dan LinkedIn telah mengumumkan inisiatif keterampilan global untuk menghadirkan keterampilan digital kepada 25 juta orang di seluruh dunia pada akhir tahun ini.

Dengan menggunakan data dari LinkedIn, keterampilan yang dibutuhkan, pekerjaan yang muncul, dan pola perekrutan global telah diidentifikasi untuk memberi orang-orang ini pelatihan yang tepat untuk pekerjaan.

Chief executive officer LinkedIn Ryan Roslansky mengatakan perusahaan telah mengidentifikasi 10 pekerjaan yang diminati dalam perekonomian saat ini dan berada dalam posisi yang baik untuk terus tumbuh di masa depan.

“Kami membuat 10 Jalur Pembelajaran LinkedIn selaras dengan pekerjaan ini tersedia untuk semua orang secara gratis. Setiap jalur pembelajaran mencakup serangkaian konten video yang bertujuan membantu individu mengembangkan keterampilan inti yang diperlukan untuk peran tertentu.

“Sumber daya ini dapat diakses di opportunity.linkedin.com, dan akan tersedia online dalam empat bahasa – Inggris, Prancis, Jerman, dan Spanyol.”

10 pekerjaan yang diminati adalah pengembang perangkat lunak, perwakilan penjualan, manajer proyek, administrator Teknologi Informasi (TI), spesialis layanan pelanggan, pemasar digital, dukungan / bantuan TI, analis data, analis keuangan, dan perancang grafis.

Chief executive officer LinkedIn, Ryan Roslansky.

LinkedIn mengatakan industri Malaysia yang telah melihat pertumbuhan pada bulan April dan Mei dalam hal jumlah jabatan termasuk di sektor barang konsumsi, energi dan pertambangan, perangkat keras dan jaringan, dan sektor keuangan. Pekerjaan teratas berdasarkan volume pada bulan April dan Mei adalah insinyur perangkat lunak.

LinkedIn mengatakan karena ada permintaan yang kuat untuk soft skill, itu akan membuat empat jalur pembelajaran, yang berfokus pada membantu para profesional untuk mempercepat pada keterampilan ini, tersedia secara gratis. Ini adalah pencari kerja, soft skill kritis, transformasi digital, serta percakapan aliansi dan inklusif.

Roslanksy mengatakan para pencari kerja membutuhkan alat ini karena akan memungkinkan mereka untuk mengakses peluang yang lebih besar dan terhubung “langsung dengan pekerjaan”.

Untuk membantu pencari kerja melalui mil terakhir pendaratan pekerjaan, LinkedIn menyediakan alat dan sumber daya gratis untuk pencarian dan penempatan kerja.

“Pengumuman ini merupakan awal yang penting untuk membantu para pencari kerja yang kehidupannya telah terkena dampak pandemi, tetapi ini benar-benar hanya permulaan. Ini bukan tantangan yang dapat diatasi oleh satu perusahaan saja. Upaya ini membutuhkan perusahaan teknologi dan pengusaha, bukan kelompok laba, dan agen tenaga kerja pemerintah untuk terhubung dan berkolaborasi.

“Saya merasa terhormat dan bersemangat untuk menjadi bagian dari inisiatif ini dan akan terus memusatkan tim kami pada cara-cara yang dapat kami bantu – segera dan untuk jangka panjang. Dengan bekerja bersama dan membantu mereka yang pekerjaannya terkena dampak ekonomi Covid-19 krisis, kita dapat membuat perbedaan dalam tenaga kerja, ekonomi, dan kehidupan kita sehari-hari. Karena kita semua dalam tim bersama, “kata Roslansky.


Source :www.nst.com.my/ Microsoft, LinkedIn launch initiative for the unemployed

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here