Menteri Lingkungan Jepang, Shinjiro Koizumi pada Kamis mengatakan pejabat pemerintah Jepang akan “melakukan yang terbaik” untuk memulihkan alam Mauritius dan menyelidiki kerusakan yang disebabkan oleh tumpahan minyak dari kapal curah milik Jepang yang kandas di negara pulau Samudra Hindia pada Juli.

Selama pertemuan online, Koizumi mengatakan kepada mitranya dari Mauritian Kavydass Ramano bahwa Jepang bermaksud untuk mengirim lebih banyak ahli ke lokasi kecelakaan, menurut Kementerian Lingkungan. Sejak Agustus, Jepang telah mengirimkan tiga tim bantuan bencana untuk membantu pengambilan minyak dan menilai kerusakan lingkungan termasuk hutan bakau.

“Jepang dan Mauritius setuju untuk bekerja sama erat,” kata Koizumi kepada wartawan setelah pertemuan online. Ramano mengatakan kebocoran minyak telah berdampak pada pariwisata Mauritian dan sektor perikanan, dan negara sedang melakukan upaya pemulihan dengan mendapatkan dukungan internasional, menurut Koizumi.

Kapal curah berbendera Panama Wakashio, dimiliki oleh Nagashiki Shipping Co. dan dioperasikan oleh Mitsui O.S.K. Lines Ltd., kandas pada 25 Juli, menumpahkan lebih dari 1.000 ton minyak ke lingkungan asli. Mauritius mengumumkan keadaan darurat lingkungan pada 7 Agustus, mengutip kekhawatiran tentang dampaknya pada spesies yang terancam punah seperti burung dan penyu. Penangkapan ikan di lepas pantai yang terkena dampak tumpahan saat ini dilarang.

Menurut dokumen pemerintah Mauritian, negara tersebut mengusulkan agar pihak Jepang membayar total 1,34 miliar rupee Mauritian, setara dengan sekitar 3,6 miliar yen ($ 34 juta), untuk membantu komunitas nelayan setempat yang terkena dampak tumpahan minyak.

Secara terpisah, Mauritius mengatakan akan meminta kompensasi atas tumpahan minyak dari Nagashiki dan telah menyerukan pengajuan klaim oleh mereka yang mengalami kerugian atau kerusakan akibat kontaminasi. Nagashiki mengatakan akan menangani “dengan itikad baik” dengan masalah kompensasi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here