Seorang pria Jepang mengaku bersalah pada Rabu karena membunuh, memotong-motong, dan menyimpan mayat sembilan pemuda di apartemennya dekat Tokyo dalam kasus tahun 2017 yang melibatkan para korban yang telah menyatakan pikiran untuk bunuh diri melalui Twitter.

Takahiro Shiraishi, terdakwa berusia 29 tahun, mengatakan kepada Pengadilan Distrik Tokyo cabang Tachikawa bahwa tuduhan terhadapnya “benar.”

Tim pembelanya, bagaimanapun, mengambil sikap yang berbeda dari Shiraishi, berpendapat bahwa dia membunuh para korban – delapan wanita dan satu pria berusia 15 hingga 26 tahun – dengan persetujuan mereka karena mereka telah menyatakan pikiran untuk bunuh diri di media sosial, dan karena itu bersalah. tuduhan pembunuhan yang lebih rendah dengan persetujuan.

Menurut dakwaan, Shiraishi mencekik dan memotong-motong korbannya dari Tokyo dan empat prefektur lainnya dari Agustus hingga Oktober 2017. Mayat mereka ditemukan di dalam wadah seperti kotak pendingin di apartemennya di Zama, Prefektur Kanagawa.

Shiraishi diduga telah mencuri uang dari mereka dan melakukan pelecehan seksual terhadap semua korban perempuan. Dia berutang pada salah satu wanita sekitar 360.000 yen ($ 3.410).

Setelah lima bulan menjalani tes psikiatrik, jaksa menyimpulkan Shiraishi dapat dimintai pertanggungjawaban pidana dan mendakwanya pada September 2018.

Pada sidang pertama persidangannya di bawah sistem hakim awam, nama korban tidak diungkapkan dan malah disebut dengan huruf A sampai I sesuai permintaan anggota keluarganya, mengingat sensitifitas kasus tersebut.

Pengadilan telah memisahkan para korban menjadi tiga kelompok secara kronologis dengan total 24 persidangan, yang dijadwalkan berlangsung selama 77 hari. Keputusan tersebut akan dijatuhkan pada 15 Desember.

Pembunuhan berantai ini pertama kali terungkap pada Oktober 2017 ketika petugas polisi mengunjungi apartemen Shiraishi dan menemukan beberapa kotak pendingin berisi bagian tubuh selama pencarian mereka untuk seorang wanita Tokyo berusia 23 tahun yang hilang, yang kemudian ternyata menjadi salah satu korban.

Shiraishi diyakini telah mendekati orang-orang yang mengungkapkan pikiran untuk bunuh diri di Twitter dengan nama akunnya yang diterjemahkan secara longgar sebagai “Hangman” dan mengundang mereka ke rumahnya, mengatakan dia akan membantu mereka mati, menurut sumber investigasi.

Dia rupanya mencari di internet cara memutilasi tubuh dan membeli alat seperti helikopter dan gergaji, sambil berlatih cara mengikat simpul tali, kata sumber tersebut.

Kasus tersebut mengejutkan banyak orang di masyarakat Jepang dan mendorong pemerintah serta bisnis layanan jejaring sosial untuk meningkatkan dukungan bagi kaum muda yang membutuhkan bantuan.

Menyusul insiden tersebut, Twitter Jepang mulai mengizinkan pengguna untuk ditautkan ke organisasi nirlaba dalam upaya pencegahan bunuh diri setiap kali kata-kata yang terkait dengan bunuh diri dicari.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here