Ishmael Toroama, mantan komandan militer separatis yang berubah menjadi pembawa damai dan petani kakao, telah terpilih sebagai presiden wilayah otonom Bougainville PNG, sebagai penyemangat lebih lanjut untuk dorongan provinsi tersebut untuk kemerdekaan dari Papua Nugini.

Kami melakukan kampanye bersih, kami tidak memberikan uang kepada para pemilih dan kami tidak mengintimidasi setiap pemilih: orang telah menggunakan kebijaksanaan yang diberikan Tuhan untuk memilih kandidat yang tepat,” kata Toroama setelah kemenangannya diumumkan.

Saya akan membela kemerdekaan di Bougainville… sekarang saatnya untuk bekerja sama.”

Dalam kampanyenya, Toroama menekankan pemulihan hukum dan ketertiban adalah prioritas, dan mengatakan masalah kemerdekaan provinsi perlu diselesaikan dengan cepat. Dia telah mengusulkan jangka waktu dua hingga tiga tahun.

Terkenal karena perannya sebagai komandan Tentara Revolusioner Bougainville (BRA), Tororama berada di garis depan sebagian besar perang saudara BRA selama satu dekade melawan pemerintah PNG.

Konflik dan blokade militer berikutnya – yang dipicu oleh kerusakan lingkungan yang ditimbulkan oleh tambang tembaga Panguna yang besar di Rio Tinto, serta perselisihan tentang bagian terbatas dari keuntungan tambang yang diberikan kepada penduduk pulau itu – menyebabkan kematian hingga 20.000 orang antara tahun 1988 dan 1998.

Terluka oleh granat berpeluncur roket pada tahun 1997, Toroama kemudian meletakkan tangannya untuk membantu menengahi Perjanjian Perdamaian Bougainville yang akhirnya ditandatangani pada tahun 2001, dan merupakan pendukung utama dalam proses pelucutan senjata sebelum kembali ke tanahnya di pusat Bougainville untuk menanam kakao .

Dia sekarang akan memimpin pembicaraan dengan pemerintah PNG tentang persyaratan kemerdekaan pulau itu.

Pemilihan umum adalah yang pertama sejak Bougainville sangat memilih untuk merdeka dari PNG pada akhir tahun lalu. Lebih dari 98% pemilih mendukung kemerdekaan dalam referendum yang tidak mengikat, tetapi kemerdekaan itu sekarang perlu dinegosiasikan dengan pemerintah pusat PNG yang enggan kehilangan provinsi yang kaya sumber daya itu.

Bougainville, sekelompok pulau di timur PNG yang memiliki hubungan dekat dengan tetangganya Kepulauan Solomon, telah terhambat pasca konflik oleh kemajuan ekonomi yang buruk selama bertahun-tahun, meskipun sumber daya alamnya melimpah.

Di jalur pemilihan, surat kabar Bougainvillean melaporkan kampanye Toroama yang mengatakan: “Saya berdiri untuk menjadi perubahan. Perubahan yang diinginkan orang, perubahan yang dapat dilihat dan dirasakan orang, perubahan yang telah didambakan orang, perubahan yang diharapkan orang dan perubahan yang tidak pernah terjadi selama tiga parlemen pertama di Bougainville ”.

Setiap pembukaan kembali tambang Panguna – yang akan sangat kontroversial di provinsi tersebut – adalah keputusan bagi pemilik tanah itu, kata Toroama.

Perdana Menteri PNG James Marape mengucapkan selamat atas kemenangan “konklusif” Toroama.

“Saya menawarkan dukungan saya untuk bekerja sama dengan Anda guna memenuhi komitmen saya ke Bougainville,” katanya. “[Dan] kepada orang-orang Bougainville, terima kasih atas kedamaian dan ketenangan Anda saat Anda memutuskan pemerintahan Anda. Menantikan untuk bekerja dengan para pemimpin Anda termasuk presiden. ”

Tetapi pemerintah Marape berhati-hati untuk tidak berkomitmen memberikan kemerdekaan Bougainville setelah referendum.

Marape mengatakan pemerintahnya bersedia berbicara dengan para pemimpin Bougainville, tetapi telah membingkai diskusi seputar penentuan nasib sendiri dan “kemerdekaan ekonomi”, sambil dengan hati-hati menghindari komitmen terhadap kemerdekaan politik.

Toroama mengalahkan 24 calon presiden lainnya, berusaha menggantikan John Momis yang telah pensiun yang mendominasi politik Bougainville, sebagai gubernur dan presiden, selama beberapa dekade.

Momis telah mencari masa jabatan ketiga – bertentangan dengan konstitusi Bougainville yang membatasi dua presiden – tetapi kalah di hadapan mahkamah agung. Toroama berada di urutan kedua setelah Momis pada pemilihan sebelumnya.

Pemilihan parlemen yang paralel dengan pemilihan presiden menandai perubahan signifikan dari status quo dalam politik Bougainville. Banyak anggota lama DPRD provinsi kehilangan kursi karena pemimpin muda generasi milenial, seperti Theonila Matbob, yang lahir selama perang saudara, dan terpilih menjadi daerah pemilihan Ioro, rumah bagi tambang Panguna yang sudah tidak digunakan lagi. Toroama akan dilantik pada hari Jumat.


Sotrce : theguardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here