Hampir empat dekade setelah kedatangan wanita untuk bekerja sebagai hostes di “pub Filipina”, komunitas Filipina telah menjadi salah satu komunitas yang paling berakar di Jepang – tetapi sebagian besar masih tetap wanita. Orang Filipina adalah kontingen asing terbesar keempat setelah komunitas Cina, Korea Selatan, dan Vietnam, dengan banyak yang memilih untuk menghabiskan hidup mereka di sini.

Menurut data yang dirilis oleh Kementerian Kehakiman per Juni 2020, 132.551, atau sekitar 47 persen, dari 282.023 orang Filipina yang secara resmi tinggal di Jepang memegang visa penduduk permanen – jauh lebih tinggi dari 28 persen untuk warga negara asing secara keseluruhan. Sementara itu, wanita menyumbang sekitar 70 persen dari total, meningkat menjadi sekitar 84 persen untuk mereka yang berusia di atas 35 tahun.

Profil komunitas saat ini sebagian besar mewakili mantan nyonya rumah yang tinggal setelah menikah dengan pria Jepang, kata Maria Carmelita Zulueta-Kasuya, seorang profesor riset Universitas Tokyo dan ketua Gathering of Filipino Groups and Communities, yang menyelenggarakan kegiatan terkait gereja. Tetapi pada saat yang sama, orang Filipina mulai berkembang dalam masyarakat Jepang, dengan banyak yang sekarang bekerja sebagai pengasuh atau asisten guru bahasa Inggris, atau memilih pekerjaan paruh waktu di hotel, supermarket, dan pabrik.

Kasuya, 56, yang datang ke Jepang pada tahun 1991 sebagai mahasiswa riset di Universitas Waseda, mengatakan Jepang adalah pilihan populer bagi orang Filipina yang ingin bekerja di luar negeri karena letaknya yang relatif dekat dengan Filipina, mata uang yang kuat, dan kualitas hidup yang sangat baik. Dari pertengahan 1980-an hingga 2005, mayoritas orang Filipina menggunakan visa penghibur – kebanyakan sebagai kedok untuk bekerja sebagai nyonya rumah.

Puncaknya pada tahun 2004, lebih dari 80.000 orang Filipina memasuki Jepang dengan cara ini. Namun pada tahun 2005, pemerintah memperketat aturan tentang penerbitan visa penghibur menyusul laporan yang diterbitkan oleh Departemen Luar Negeri AS, yang mengidentifikasi penyalahgunaan visa ini sebagai fasilitasi perdagangan manusia. Sejak itu, menurut Kosho Nakashima, yang menyelesaikan studi pascasarjana dalam hubungan internasional di Universitas Chubu di Prefektur Aichi, operator pub semacam itu cenderung menggunakan pernikahan palsu untuk mendatangkan wanita. Dalam bukunya, yang diterjemahkan secara longgar ke dalam bahasa Inggris sebagai “Sosiologi wanita pub Filipina,” Nakashima, 32, merinci bagaimana pernikahan palsu diatur dengan bantuan seorang perantara, dengan “suami” Jepang biasanya menjadi kroni manajer pub yang dibayar sekitar 50.000 yen ($ 480) per bulan untuk memelihara fasad.

Kontrak under-the-table wanita dengan broker biasanya berlangsung tiga hingga lima tahun dengan gaji bulanan 60.000 yen dan hanya dua hari libur sebulan. Penalti dipotong dari pendapatan wanita jika mereka meleset dari target penjualan harian mereka, dan mereka harus meminta izin dari broker mereka kapanpun mereka ingin keluar. Tapi Nakashima mengatakan para wanita pada umumnya siap untuk menghadapi kondisi yang keras dengan harapan kehidupan yang lebih baik.

“Banyak wanita menceraikan suami palsu setelah menyelesaikan kontrak dengan broker, menikahi kekasih Jepang mereka, mengubah status tempat tinggalnya lagi dan terus bekerja di pub Filipina sebagai freelancer,” katanya. Pengasuh dan pengurus rumah tangga Filipina telah muncul berkat berbagai perjanjian pemerintah dan revisi hukum di Jepang. Menurut Kementerian Tenaga Kerja, pada 2019, sekitar 588 calon perawat dan 2.004 calon pengasuh dari Filipina telah memasuki Jepang berdasarkan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Jepang-Filipina sejak dipalsukan pada 2008.

Sementara itu, pembatasan layanan rumah tangga yang disediakan oleh pekerja asing dicabut di Tokyo, Prefektur Kanagawa, dan kota Osaka di bawah undang-undang zona khusus strategis nasional yang direvisi pada tahun 2015. Langkah tersebut mendorong firma kepegawaian Jepang Pasona Group Inc. untuk meluncurkan layanan tata graha profesional pada tahun 2016 dalam kemitraan dengan Magsaysay Global Services Inc., anak perusahaan konglomerat Filipina Magsaysay.

“Kesempatan kerja untuk pembantu rumah tangga Filipina berkembang karena konsep layanan rumah tangga perlahan mendapatkan pengakuan di Jepang,” kata Makiko Sawafuji, wakil manajer umum di Pasona. Layanan, yang dikenal sebagai “Kurashinity,” merekrut orang Filipina untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga di rumah-rumah di Tokyo dan Prefektur Kanagawa yang berdekatan. Pelamar yang berhasil harus menjalani pelatihan dua bulan sebelum keberangkatan mereka dari Filipina, termasuk kursus bahasa dan budaya Jepang, ditambah satu bulan tambahan pelatihan di tempat kerja setelah tiba di Jepang.

Sekitar 13.000 warga Filipina telah mendaftar untuk program tersebut hingga saat ini, di antaranya sekitar 500 melanjutkan wawancara, sementara sekitar 100 telah menerima tawaran, menurut Sawafuji. Revisi undang-undang Maret lalu berarti orang Filipina juga dapat bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Jepang selama maksimal lima tahun, naik dari tiga tahun. Bagi laki-laki, kesempatan kerja meningkat. Sementara sebagian besar berada di bidang konstruksi di masa lalu, “beberapa tahun terakhir telah menyaksikan peningkatan insinyur yang sangat terampil dan konsultan IT serta spesialis komputer,” kata Kasuya.

Data pemerintah menunjukkan bahwa ada 8.407 orang Filipina di Jepang di bawah status visa “insinyur, spesialis dalam kemanusiaan, layanan internasional,” pada Juni 2020, naik hampir tiga kali lipat dari 10 tahun sebelumnya. Berkat beragam peran yang sekarang dimainkan orang Filipina dalam masyarakat Jepang, rasio pria dan wanita juga menjadi lebih seimbang di antara mereka yang berusia di bawah 35 tahun. Umum bagi hampir semua orang Filipina, tanpa memandang usia atau profesi mereka, adalah latar belakang Katolik yang kuat.

Artinya, komunitas cenderung berpusat di sekitar gereja. Khususnya bagi wanita Filipina, kelompok berbasis agama seperti GFGC menyediakan sistem dukungan yang kuat yang menurut Kasuya “membuat orang Filipina tetap waras dan membantunya bertahan dari tantangan sehari-hari” dari menyulap pekerjaan dan tanggung jawab keluarga. Pastor Edwin Corros, seorang pastor misionaris yang ditugaskan untuk bekerja dengan Catholic Tokyo International Center sejak 2014, mengatakan bahwa sekitar 95 persen dari umat paroki asing yang datang ke Misa di gereja-gereja yang dia bantu dalam pelayanan bahasa Inggris tahun lalu adalah Filipina.

“(Orang Filipina) juga biasanya melayani sebagai sukarelawan dalam berbagai pelayanan liturgi paroki, yang tidak disukai oleh banyak anggota komunitas asing,” kata pria berusia 59 tahun itu. Kasuya menjelaskan bahwa gereja penting bagi orang Filipina karena ini adalah tempat di mana mereka dapat menerima “dukungan moral dan emosional” dari teman-teman yang memiliki kepercayaan yang sama dan merasa “aman, nyaman dan ‘betah'” bahkan saat berada di negara asing. “Gereja adalah tempat perlindungan dan pelipur lara mereka di tengah semua hal negatif yang terjadi di dunia,” katanya.


Source : Kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here