Bouyei merupakan penduduk asli dataran Guizhou yang ada di sana 2.000 tahun yang lalu. Mereka dulunya adalah orang yang sama dengan Zhuang, tetapi setelah Han Cina mengambil alih wilayah Zhuang, terutama dari era Dinasti Tang (618–907) dan seterusnya, perbedaan tumbuh antara mereka dan Zhuang yang kebanyakan tinggal lebih jauh ke selatan di Yunnan dan Guangxi. dan wilayah lainnya. Bahasa mereka masih sangat mirip, dan di beberapa tempat, bahasanya identik.

Mereka mundur ke lereng gunung yang terjal dan terpencil seperti yang dilakukan kelompok etnis lain di Guizhou. Pada tahun 1797, Bouyei mengalami penindasan yang parah, dan sebagian dari mereka bermigrasi ke Vietnam.

Bouyei sendiri menganggap diri mereka sebagai Zhuang. Perbedaan Zhuang/Bouyei tampaknya agak sewenang-wenang, dan pemerintah mendasarkan perbedaan pada wilayah geografis terutama.

Buyi menganggap anggur beras manis dan dua yang istimewa, memakan waktu untuk membuat makanan penting untuk setiap festival dan acara khusus.

Kue puding beras atau “nasi ketan” biasanya dibuat oleh para wanita. Pria memulai proses pembuatan ketan dengan memasukkan nasi panas ke dalam bak atau besar dan menumbuknya dengan palu menjadi bubur. Kemudian para wanita mengambil lumpur lengket dan membuat kue beras. Seringkali, mereka akan memasukkan gula dan pasta kacang dan bahan lainnya di dalamnya sebagai isian. Kemudian mereka menggorengnya dengan lemak babi dan mungkin menutupinya dengan madu dan menaburkan garam.

Panggang, daging babi asap dibuat oleh para pria. Pertama mereka menyembelih babi, dan kemudian mereka memasak daging secara tradisional di atas api terbuka. Pengasapan dan memasak dapat berlangsung selama 15 hari, dan mereka menambahkan bahan ke api seperti kulit jeruk untuk memberikan daging rasa yang lezat dan aroma yang menarik.

Anggur beras manis biasanya dibuat oleh orang tua di setiap rumah tangga. Mereka akan membuat banyak sehingga ada cukup untuk rumah tangga dan untuk berbagi dengan orang lain jika mereka bisa. Cara khusus mereka membuatnya adalah dengan melewatkan cairan panas melalui tabung bambu. Ini membuat anggur beras memiliki rasa dan aroma bambu dan juga menambahkan beberapa vitamin ke dalam anggur.

Adat dan tradisi yang cukup rumit untuk segala sesuatu tentang bagaimana dan di mana membangun rumah, pakaian, panen, menanam ladang mereka, dan mengubur orang. Ada juga adat dan tradisi khusus untuk banyak festival sepanjang tahun.

Misalnya, seorang wanita tidak boleh kembali ke rumah orang tuanya untuk melahirkan. Jika seseorang meninggal di luar rumah, jenazah tidak boleh dibawa kembali ke dalam rumah. Ketika guntur pertama terdengar setiap tahun, siapa pun dilarang melakukan pekerjaan pertanian apa pun selama beberapa hari.

The Buyi terkenal dengan pakaian berwarna nila yang diproduksi secara tradisional. Warna dan desainnya indah, dan orang Cina menganggap ini sebagai salah satu dari tiga teknologi kain celup paling terkenal di Cina kuno. Gadis-gadis mulai belajar teknik pencetakan lilin ketika mereka berusia 12 tahun. Mungkin ada pola yang jelas dari berbagai warna pada kain.

Kainnya khas karena kainnya dicelupkan ke dalam pewarna nila untuk membuatnya menjadi biru nila atau hijau giok. Warnanya menarik, dan dalam teknik tradisional, tidak ada pewarna buatan yang digunakan. Jadi kainnya tidak beracun.

Arsitektur batu tidak biasa tetapi praktis. Rumah-rumah batu tetap hangat di musim dingin dan sejuk di musim panas. Desa Buyi terletak di daerah di mana terdapat endapan batu tulis alam. Jadi mereka mengambil keuntungan dari ini dan atap rumah mereka dengan batu tulis. Mereka juga dapat membuat trotoar dari batu tulis. Mereka menggunakan jenis batu lain untuk membuat dinding desa dan gerbang lengkung.

Beberapa desa disebut “desa batu” karena penggunaan batu dan batu tulis begitu luas sehingga mereka bahkan dapat membuat meja dan tong air dan guci air dari batu. Zhenshan dan Gaodang adalah contoh penting seperti yang dijelaskan di bawah ini.

Buyi berbagi beberapa festival seperti Festival Lusheng dengan kelompok etnis lain di Guizhou. Beberapa festivalnya sama dengan Festival Zhuang. Mereka berbagi Festival Musim Semi dengan orang Cina Han.

Untuk Festival Musim Semi, mereka mengundang seorang kaligrafer senior untuk menulis bait Festival Musim Semi di kertas merah yang mereka tempatkan di setiap sisi pintu dan jendela. Orang Cina Han secara tradisional juga melakukan hal ini. Mereka juga membakar dupa, dan seperti yang masih dilakukan oleh banyak orang Han, mereka membakar uang kertas kuning (bukan uang Tiongkok asli) sebagai pengorbanan kepada leluhur mereka. Mereka suka membuat anggur beras untuk festival mereka. Orang yang lebih tua, biasanya para wanita, dari setiap rumah tangga akan membuat banyak arak untuk diri mereka sendiri dan untuk dibagikan. Para wanita membuat apa yang disebut “nasi ketan” atau puding nasi.

Untuk melengkapi kue ketan, tugas laki-laki adalah menyembelih babi dan membuat babi panggang dan asap dengan cara tradisional di atas api terbuka. Kebiasaan penting lainnya dari festival ini adalah bagi para wanita untuk mencuci kain cetakan lilin mereka.

Festival Tiaohuachang adalah salah satu yang spesial untuk ditonton di sekitar Desa Zhenshan dan daerah sekitarnya. Ini hari menari tiang khusus pada hari ke-10 bulan lunar pertama (akhir musim dingin umumnya dalam kalender Barat). Sungguh menakjubkan menyaksikan para penari tiang muda yang sangat terampil menari di antara tiang-tiang bambu yang bertepuk tangan dalam ritme yang tepat.

Saat mereka menari, mereka bernyanyi dan memainkan alat musik perkusi! Jika Anda pernah melihat pole dancing di Indonesia, maka ini mirip tapi lebih sulit. The Bouyei melakukannya dengan lebih halus dan tampaknya telah dilatih selama bertahun-tahun. Kelompok-kelompok dari mereka melakukan rutinitas tarian di antara tiang tepukan, bernyanyi dan memainkan instrumen mereka.

Festival Lusheng adalah festival yang mereka bagikan dengan tetangga mereka, Miao dan kelompok etnis lainnya. Festival ini sangat bagus untuk disaksikan oleh wisatawan karena puluhan ribu Buyi berkumpul bersama dalam serangkaian kompetisi menyanyi. Biasanya terjadi pada bulan Juli.

Festival tanggal kembali ke Dinasti Ming (1368-1644). Legenda adalah bahwa ada dua kekasih, tetapi seorang penguasa setempat membunuh pria itu dan menculik gadis itu di luar kehendaknya. Penguasa memaksanya untuk menikahinya, tetapi selama pernikahan, dia membakar rumah penguasa dan melemparkan dirinya ke dalam api.

Air Terjun Huangguoshu Air Terjun Huangguoshu berada di dekat desa Buyi di Huashishao dan merupakan salah satu yang terbesar di Asia.

Atraksi Alam Mereka

Air Terjun Huangguoshu: Saat mengunjungi daerah Buyi, Anda dapat melihat beberapa wisata alam yang luar biasa dan indah seperti salah satu air terjun terbesar di Asia, Air Terjun Huangguoshu. Tingginya 74 meter (243 kaki) dan lebar 81 (266 kaki). Ada taman luas di sekitarnya yang dapat Anda jelajahi, jelajahi, dan lihat penduduk setempat sedang bekerja, dan masih banyak tempat alami yang indah lainnya. Saat berada di sana, Anda dapat melihat desa etnis Miao dan Buyi dan mengamati perbedaan mereka.

Area Pemandangan Danau Huaxi dan Area Pemandangan Tianhetan adalah tempat indah yang dapat Anda daki. Anda dapat menyewa perahu dan menikmati Danau Huaxi. Itu dekat desa Buyi/ Miao dari desa Zhenshan yang dijelaskan di bawah ini.

Area Pemandangan Gua Longgong adalah tempat yang baik untuk mendaki, dan Anda dapat mengunjungi Gua Longgong yang dikatakan memiliki sungai bawah tanah terpanjang di Cina. Di sana juga terdapat air terjun. Jika Anda pernah mengunjungi banyak gua, gua-gua ini mungkin akan membuat Anda terkesan, tetapi Anda dapat melihatnya sebagai bagian dari perjalanan jalan kaki/tur di daerah tersebut. Gua-gua tersebut berada di dekat Air Terjun Huangguoshu.

Beberapa desa Buyi di pegunungan dan lembah masih mempertahankan budaya dan gaya hidup tradisional mereka. Mereka terkenal karena terpelihara dengan baik, memiliki sejarah panjang, dan karena mempertahankan banyak budaya tradisional. Di antaranya adalah Desa Shitou Zhai, Zhenshan dan Gaodang Buyi.

Desa-desa menarik dan terletak di daerah yang indah. Banyak wisatawan merasa senang mengunjungi mereka dan dihibur oleh penduduk setempat di rumah mereka. Suku Buyi suka membangun desa mereka di lereng bukit dan lereng gunung yang dekat dengan sungai dan aliran sungai. Di masa lalu, dan masih di desa-desa yang lebih tradisional, adalah tugas perempuan untuk mengambil air setiap hari dengan ember yang mereka bawa di pundak mereka dan berjalan kembali ke rumah dan kebun mereka. Anda dapat menonton orang-orang di pekerjaan sehari-hari mereka.

Zhenshan dikelilingi oleh pegunungan dan danau yang indah. Ini tanggal kembali ke Dinasti Ming (1368-1644). Desa ini dibangun dari batu dan batu tulis di atas pegunungan dan dikelilingi oleh air. Meskipun sebagian besar bahan bangunan adalah batu dan batu tulis, mereka juga menggunakan kayu di dalam rumah mereka.

Sekitar 75% penduduk desa adalah Buyi dan sisanya adalah Miao. Ini adalah campuran yang tidak biasa dari kebangsaan minoritas yang berbeda di satu desa. Dimungkinkan untuk makan bersama keluarga Buyi dan Miao. Sorotan China dapat membantu mengatur kunjungan Anda. Masyarakat di wilayah Zhenshan terkenal dengan tarian tiang bambunya seperti di Indonesia. Anda mungkin beruntung bisa menonton pertunjukan. Mereka juga terkenal karena membuat kain kain indigo wax terbaik, dan Anda dapat membeli kain dan kain. Saat berada di sana, Anda bisa mengunjungi Buyi Nationality Museum of Zhenshan.

Desa Gaodang Buyi adalah desa otentik dengan sejarah 600 tahun. Gaodang adalah salah satu desa Buyi yang paling terpelihara di Cina. Orang-orang masih berbicara Buyi setiap hari. Suku Buyi pandai memainkan berbagai jenis seruling seperti rimbun, dan mereka sering senang bermain untuk turis. Wisatawan mungkin mendengar musik yang bagus dan menonton banyak tarian selama pertemuan yang meriah. Anda dapat pergi ke wilayah etnis Buyi dengan Kereta Cepat Guiyang-Guangzhou.ayo, dapatkan informasi menarik lainnya di indonesiar.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here