Di zaman sekarang ini Persia dikenal sebagai adalah negara Iran. Pada zaman dahulu Kekaisaran Persia membentang dari Mesir di barat ke Turki di utara, dan melalui Mesopotamia ke Sungai Indus di timur. Abad ke-5 SM, itu adalah kekaisaran terbesar yang pernah ada di dunia, melebihi ukuran pendahulu Asiria mereka.

Pada tahun 539 SM, Raja Kores atau dikenal dengan nama Cyrus memutuskan untuk memperluas perbatasan Persia. Dia mulai dengan menaklukkan Babel. Tidak seperti raja-raja Asyur, Cyrus dikenal karena belas kasihannya daripada kekejamannya.

Misalnya, ia mengizinkan orang-orang Ibrani, yang telah ditawan di Babel selama lebih dari lima puluh tahun untuk kembali ke kota suci Yerusalem, alih-alih mengubah mereka menjadi budak. Dia mengembalikan barang-barang suci yang dicuri dari mereka dan mengizinkan pembangunan kembali ibukota dan kuil mereka.

Cyrus juga mengizinkan orang Ibrani untuk terus hidup dan beribadah sesuai pilihan mereka. Nabi Yahudi, Yesaya, menyebut Kores sebagai “gembala Tuhan,” dan berkata bahwa “Tuhan akan pergi ke hadapannya dan meratakan gunung-gunung.”

Kemurahan hati Cyrus terhadap orang-orang Yahudi bukanlah peristiwa yang terisolasi. Dia dan penerusnya menerapkan kebijakan adaptasi dan rekonsiliasi terhadap semua mata pelajaran baru mereka. Mereka bekerja sama dengan penguasa lokal dan sesedikit mungkin ikut campur dalam hal-hal yang tidak berhubungan langsung dengan kekuasaan mereka. Mereka menghormati tradisi lokal dan bahkan mengadopsi beberapa praktik keagamaan rakyatnya untuk diri mereka sendiri.

Alih-alih menghancurkan ekonomi lokal untuk keuntungan egois mereka sendiri, Persia bekerja untuk meningkatkan perdagangan di seluruh kerajaan mereka. Mereka menstandardisasi bobot, mengembangkan mata uang resmi, dan menerapkan hukum universal.

Para pemimpin Persia membutuhkan kerja sama dan mengenakan pajak 20 persen untuk semua pertanian dan manufaktur. Mereka juga mengenakan pajak pada lembaga-lembaga keagamaan, yang meskipun kekayaan mereka sebelumnya tidak dikenakan pajak.

Raja-raja Persia khususnya Kores dan, belakangan, Darius I (522-486 SM) mengembangkan model administrasi kerajaan besar yang ditiru oleh orang lain di masa depan. Hukum dilaksanakan secara adil dan merata di antara semua rakyat yang beragam.

Persia membagi kerajaan mereka menjadi 20 provinsi yang dikelola oleh gubernur. Selain itu, mereka memberikan tanah kepada penguasa feodal sebagai imbalan kesetiaan dan jaminan tentara untuk tentara Persia. Sebagian besar orang di kekaisaran, termasuk orang Persia rata-rata, tetap menjadi petani atau pengrajin yang berjuang.

Cyrus membangun fondasi sistem kurir, atau surat. Darius I membangun jaringan komunikasi yang menghubungkan sebagian besar kekaisaran. Jalan kerajaan sepanjang 1.600 mil dibangun dari Sardis ke Susa, salah satu ibu kota administratif. Sepanjang jalan ini, ada banyak tempat untuk penginapan, di mana kurir kerajaan bisa mendapatkan kuda segar dan persediaan.

Orang Persia juga mengembangkan agama berdasarkan monoteisme, kepercayaan pada satu tuhan. Itu didirikan oleh nabi Zoroaster, yang disebut Zarathustra di Iran kuno. Banyak dari ide-idenya dikumpulkan dalam serangkaian puisi yang disebut Gatha, yang menjadi bagian dari buku paling suci agama, Avesta.

Zoroaster percaya bahwa orang-orang sedang berlatih untuk kehidupan masa depan. Dia mengajarkan bahwa dunia duniawi dicabik-cabik oleh perjuangan terus-menerus antara kebaikan dan kejahatan. Manusia harus memilih di antara keduanya sebagai persiapan untuk penghakiman terakhir ketika kebaikan akan menang atas kejahatan. Ketika ini terjadi, semua keberadaan duniawi akan lenyap. Dewa Zoroaster, Ahura Mazda, mewujudkan kebaikan dan kebijaksanaan. Beberapa cendekiawan agama percaya bahwa ide-ide Zoroaster sangat mempengaruhi perkembangan agama Ibrani dan Kristen.

Meskipun kepemimpinan Persia efektif dan damai, kerajaan mereka tidak bertahan lama. Di bawah Raja Xerxes pada tahun 480 SM, Persia berusaha memperluas kerajaan mereka ke Yunani. Negara-kota Yunani bekerja sama dan menahan ancaman Persia dan bahkan berhasil hampir melenyapkan angkatan laut Persia.

Ketika Alexander Agung naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 331 SM, ia mengakhiri impian Persia untuk memperluas kerajaan mereka. Hanya di awal dua puluhan, Alexander tidak ada bandingannya sebagai ahli strategi militer. Dia menyapu dunia kuno, menaklukkan semua Kekaisaran Persia. Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here