Editor Singapore Press Holdings (SPH) pada hari Rabu (13 Mei) meminta maaf kepada seorang mahasiswa Universitas Teknologi Nanyang (NTU) karena menjalankan sebuah artikel yang secara salah mengklaim telah mewawancarainya tentang pengalamannya sebagai pasien Wuhancoronavirus  Covid-19.

Mahasiswa pasien coronavirus yang bernama Quah Zheng Jie, sebelumnya telah menolak permintaan wawancara oleh seorang jurnalis Lianhe Wanbao, yang merupakan kenalannya via Facebook.

Tetapi jurnalis Singapore ini justru kemudian berdasarkan laporan 7 Mei yang bertajuk “Mahasiswa NTU bingung bagaimana dia tertular virus Covid meskipun tidak meninggalkan rumah selama periode pemutus sirkuit” pada posting media sosial Mr Quah, sambil menyampaikannya sebagai wawancara dengannya.

“Kami dengan tulus meminta maaf kepada Tuan Quah, karena kami seharusnya tidak mengaitkan cerita yang kami jalankan dengan wawancara dengannya ketika ia secara tegas menolak permintaan wawancara itu,” Ms Han Yong May, editor di SPH Chinese Media Group NewsHub, menulis dalam surat terbuka diterbitkan di Lianhe Wanbao pada hari Rabu.

Dia mengatakan bahwa perusahaan telah membentuk komite disiplin independen untuk meninjau kembali kasus ini, dan akan memutuskan hukuman yang akan dijatuhkan.

“SPH, sebagai pemberi kerja dari reporter, akan mengambil tanggung jawab dengan mengatasi kesalahan, dan mengambil langkah-langkah untuk menghindari pengulangan lebih lanjut.”

APA YANG Terjadi?

Wartawan, yang tidak disebutkan namanya oleh Han, “relatif baru dalam pekerjaan itu, baru saja bergabung dengan ruang berita Singapura ini dua bulan lalu”.

Dia telah mendekati Mr Quah untuk wawancara setelah melihat posting Instagram-nya di mana dia mengaku telah terinfeksi Covid-19 meskipun dia telah tinggal di rumah.

“Terlepas dari keengganan Mr Quah untuk diwawancarai, reporter kami menggunakan metode yang salah untuk melaporkan cerita, dengan membingkai artikel sebagai wawancara ketika sebenarnya ditulis berdasarkan posting IG Mr Quah dan pemahaman pribadinya tentang Mr Quah,” kata Ms Han.

Wartawan itu tidak memberi tahu atasan langsungnya bahwa dia belum mendapatkan persetujuan Tuan Quah untuk wawancara itu.

“Ruang berita memiliki protokol dan prosedur yang ketat untuk memastikan bahwa standar pelaporan berita kami ditegakkan. Dalam hal ini, reporter tidak mengikuti prosedur dan protokol yang diharapkan dari semua jurnalis kami, ”kata Han.

Dia menambahkan bahwa sementara keadaan keluarga dan nama keluarga Quah diubah dalam laporan dalam upaya untuk mengaburkan identitas aslinya, tidak ada izin yang diberikan untuk melakukannya dan wartawan juga tidak menunjukkan bahwa alias digunakan untuk melindungi identitas pembuat berita. , seperti yang dipersyaratkan oleh aturan SPH.

Quah turun ke media sosial pada 7 Mei untuk menuduh wartawan itu melakukan perilaku tidak etis sebelum mengirim email ke ruang berita keesokan harinya, kata Han.

“Manajemen ruang berita menanggapi tuduhannya dengan serius, dan setelah memastikan bahwa reporter yang bersangkutan tidak mewawancarai Quah, kami menjawab kepada Quah yang mengatakan bahwa ‘kami telah mencatat laporan dari situs web kami dan media sosial setelah penyelidikan internal’,” dia menambahkan.

“Kami selanjutnya menjelaskan kepada Bapak Quah bahwa reporter telah menulis cerita berdasarkan posting media sosial Mr Quah, dan bahwa reporter ‘telah membuat kesalahan dan penilaian yang salah untuk disebutkan dalam artikel yang Anda wawancarai terlepas dari fakta bahwa Anda mengatakan kamu tidak mau. Kami mohon maaf atas atribusi yang salah dan ketidaknyamanan yang ditimbulkan ‘. ”

Pada 10 Mei, Mr Quah memasang di posting Facebook yang mencakup tangkapan layar dari pertukaran online dengan jurnalis di mana ia menolak beberapa permintaan untuk diwawancarai.

Berjudul “Wawancara surat kabar nasional mengarang berdasarkan pengalaman Covid-19 saya”, itu juga menuduh Lianhe Zaobao mengarang pengalamannya, tuduhan yang dibantah oleh Ms Han.

“Ceritanya tidak dibuat-buat. Detailnya didasarkan pada kutipan dari posting media sosial Mr Quah, ”tulisnya, menambahkan bahwa sementara artikel itu diterbitkan oleh Lianhe Wanbao, artikel itu juga dimuat di situs web Lianhe Zaobao.

Sehari setelah memasang posting Facebook terbarunya, Quah mengirim email ke ruang berita untuk mendesak para editor untuk mempertimbangkan pemberhentian jurnalis, kata Han.

“Meskipun reporter itu memang melakukan kesalahan, reporter itu jujur ​​dalam mengakui kesalahannya dan menyatakan penyesalannya karena menyesatkan pembaca dan berdampak pada reputasi koran,” tambahnya.

“Kita perlu hati-hati mempertimbangkan jika ada faktor yang meringankan bagi seseorang yang baru memulai karirnya.”

Dia mencatat bahwa perusahaan memiliki sistem disipliner, dan jika seorang jurnalis diduga telah melanggar kode etiknya, dia memiliki hak untuk proses investigasi dan dengar pendapat yang tepat.

“Insiden ini berfungsi sebagai pengingat tepat waktu bagi kami, bahwa kami harus terus-menerus meninjau prosedur kerja kami dan menegaskan kembali kepada rekan-rekan kami tentang pentingnya berpegang pada prinsip dan proses jurnalistik.”


Sumber : today online

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here