Liga Jepang memutuskan hari Senin untuk menunda rencana peningkatan jumlah penggemar yang diizinkan masuk ke dalam stadion setelah kebangkitan kasus coronavirus di Jepang.

Liga membuat keputusan untuk menunda meningkatkan jumlah penonton maksimum dari 5.000 per pertandingan menjadi sekitar 50 persen dari kapasitas stadion dari 1 Agustus selama pertemuan online eksekutif tim.

Liga berencana untuk tetap dengan batas saat ini hingga setidaknya 10 Agustus. Ini juga akan menunda penerimaan penggemar dan mengangkat larangan sementara pada penjualan alkohol di stadion.

Fans memeriksa suhu mereka sebelum memasuki Showa Denko Dome di Oita, Jepang barat daya, pada 11 Juli 2020. Sepak bola J-League mulai menerima penonton untuk pertandingan papan atas pada hari yang sama untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar empat setengah bulan setelahnya. hiatus yang dipimpin oleh corona. (Kyodo)

Mereka akan meninjau rencananya Senin depan pada pertemuan panel medis ahli yang dibentuk bersama dengan Nippon Professional Baseball untuk menanggapi krisis coronavirus.

Sementara liga sejauh ini sebagian besar mengikuti rekomendasi pemerintah tentang langkah-langkah keamanan coronavirus, keputusan terakhir telah memperhitungkan sentimen publik yang kuat, menurut ketua Liga-J Mitsuru Murai.

“Situasinya terasa sangat serius. Masyarakat tampaknya menginginkan tingkat kehati-hatian yang tinggi,” kata Murai.

Sementara beberapa klub beroperasi dengan kerugian di bawah batas penonton saat ini, tidak ada keberatan untuk menunda kenaikan.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here