Korea Utara pada Senin menuduh Dewan Keamanan PBB memiliki standar ganda karena komite sanksinya mengkritik uji coba rudal negara itu baru-baru ini sebagai pelanggaran resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa. Korea Utara meluncurkan jenis baru rudal balistik taktis jarak pendek minggu lalu, mendorong Washington untuk meminta pertemuan komite sanksi Dewan Keamanan PBB (DK PBB).

Pada pertemuan komite pada hari Jumat, Amerika Serikat menyerukan untuk menjatuhkan sanksi tambahan dan memperketat pelaksanaan tindakan yang ada, mengecam tes tersebut sebagai pelanggaran resolusi PBB, menurut Jo Chol Su, direktur jenderal organisasi internasional di kementerian luar negeri Korea Utara.

Jo mengatakan pertemuan itu “dirancang untuk meniadakan hak negara kita untuk membela diri”, memperingatkan itu akan menyusun “tindakan balasan”. “Ini merupakan penolakan terhadap negara berdaulat dan standar ganda yang jelas menjadi isu DK PBB, atas dasar ‘resolusi’ PBB – produk langsung dari kebijakan bermusuhan AS,” kata Jo dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita resmi KCNA.

“Tidak masuk akal bahwa hanya tindakan pertahanan diri kita yang benar yang harus dipilih untuk dikecam, ketika banyak negara lain di seluruh dunia menembakkan semua jenis proyektil untuk tujuan meningkatkan kekuatan militer mereka.” Pyongyang mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah meluncurkan jenis baru “proyektil taktis” jarak pendek yang mampu membawa muatan 2,5 ton, sehari setelah AS, Jepang dan Korea Selatan mengatakan bahwa uji senjata telah dilakukan di lepas pantai timur laut negara itu.

Jepang mengatakan senjata yang diuji adalah rudal balistik, yang mendarat di laut. Korea Utara dilarang melakukan pengujian di bawah sanksi PBB. Pyongyang menghindari penggunaan kata-kata “rudal” atau “balistik” dalam konfirmasinya pada tes tersebut, yang mendapat kecaman keras.

Pada hari Sabtu, Korea Utara mengatakan tanggapan atas ujian yang dilakukan oleh pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengungkapkan “permusuhan yang mendalam” terhadap Korea Utara.


Source : Aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here