Jumlah kematian global dari COVID-19 telah melampaui 1 juta, dengan infeksi yang dikonfirmasi lebih dari 33 juta, penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins di Amerika Serikat menunjukkan pada hari Senin.

Jumlah kematian COVID-19 dalam sembilan bulan sejak kasus pertama infeksi virus korona baru dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia melebihi kematian tahunan sekitar 400.000 akibat malaria dan 690.000 karena AIDS, menurut angka terbaru.

COVID-19 telah menyebabkan 100.000 kematian setiap beberapa minggu sejak totalnya mencapai 100.000 di seluruh dunia pada 10 April dan jumlah kematian dapat melebihi 1,5 juta kematian tahunan akibat tuberkulosis pada akhir tahun.

Tetapi angka mingguan sekitar 30.000 hingga 40.000 kematian tidak meningkat pesat sejak infeksi meningkat pesat di bulan Juni.

Sekitar 2 juta infeksi baru dikonfirmasi dalam seminggu hingga 14 September, dua kali lipat peningkatan mingguan pada 15 Juni, sedangkan angka kematian naik sekitar 10 persen selama periode yang sama, menurut data WHO.

Tingkat kematian sejauh ini sekitar 3 persen, di bawah angka kematian untuk sindrom pernapasan akut parah, atau SARS, sekitar 10 persen dan untuk sindrom pernapasan Timur Tengah, atau MERS, sekitar 34 persen, keduanya disebabkan oleh virus corona.

Penyebaran COVID-19 telah mendapatkan momentum pada bulan September, dengan lebih dari 300.000 infeksi harian baru dikonfirmasi dalam beberapa hari, sehingga total kumulatif menjadi 30 juta pada 18 September, dibandingkan dengan 10 juta pada 28 Juni.

Amerika Serikat tetap yang paling parah terkena dampak dengan lebih dari 200.000 kematian, diikuti oleh lebih dari 140.000 di Brasil, lebih dari 95.000 di India, lebih dari 76.000 di Meksiko dan lebih dari 42.000 di Inggris.

India paling terpukul pada September dengan 8.166 kematian, atau 22 persen dari kematian global, penghitungan mingguan terbaru WHO pada 20 September menunjukkan.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here