Penduduk desa di Sulawesi Barat di Indonesia kekurangan makanan dan air setelah mengungsi di perbukitan setelah gempa mematikan pada Jumat pagi, dan kekhawatiran akan gempa susulan yang dapat memicu tsunami.

Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter yang melanda Kabupaten Majene dan Mamuju yang menyebabkan banyak orang tertidur telah menewaskan 84 orang, dengan puluhan orang masih dikhawatirkan hilang dan lebih dari 19.000 kehilangan tempat tinggal.

“Kami sangat membutuhkan persediaan untuk bayi dan anak-anak seperti susu, bubur, selimut, dan popok,” kata Muhammad Ansar Tahir dari Gerakan Pemuda Ansor Nahdlatul Ulama, organisasi Islam terbesar di Indonesia, kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan kelompoknya sejauh ini telah mengidentifikasi sekitar 30 kamp darurat di daerah tersebut. Hanya sehari sebelum gempa, gempa berkekuatan 5,9 skala Richter juga melanda daerah tersebut, merusak rumah dan bangunan lainnya.

Irlan Suhendra, mahasiswi ekonomi berusia 23 tahun, telah berada di kamp pengungsian di pegunungan di pinggiran Desa Tubo Selatan di Mamuju sejak Kamis. “Kami sebenarnya telah pergi ke kamp pada malam sebelum gempa pertama, tapi kami pikir aman untuk kembali, jadi saya sedang tidur di rumah saat gempa kedua melanda.

Saya bangun dan mencoba membuka pintu depan tetapi dindingnya terlalu bergetar dan saya tidak bisa, “katanya kepada Al Jazeera. Akhirnya, setelah gemetar berhenti, Suhendra berhasil melarikan diri dari rumahnya bersama adik dan neneknya. “Kami takut likuifaksi seperti di Palu,” katanya.

Pada 2018, lebih dari 4.300 orang tewas atau dinyatakan hilang ketika gempa berkekuatan 7,5 skala Richter dan tsunami susulan melanda Palu di Sulawesi Tengah, mengubah tanah menjadi lumpur cair yang menelan bangunan.

Suhendra menghabiskan Jumat malam di bawah terpal yang dibawa penduduk desa dari rumah dan mengatakan bahwa tidak ada yang bisa tidur karena hujan lebat dan ketakutan akan gempa susulan. Mereka telah berada di kamp sejak saat itu dengan 44 orang berbagi empat tenda.

Tenda terbuat dari terpal tunggal yang digantung di antara pepohonan dan terkadang tidak mencapai tanah sehingga air hujan dan serangga masuk ke dalam.

Sementara mereka secara sporadis kembali ke rumah mereka, yang terletak sekitar 300 meter (984 kaki) menuruni bukit curam untuk membawa makanan dan botol gas ke kamp, pasokan gas mereka sekarang telah habis dan hujan lebat telah membuat air untuk memasak atau memanaskan air.

Suhendra mengatakan kepada Al Jazeera bahwa selama ini mereka hanya menerima sedikit bekal dari pemerintah daerah, seperti mie dan air minum, tetapi harus makan mie tersebut tanpa dimasak. Hujan muson telah melanda pulau Sulawesi sejak Jumat, menghambat upaya bantuan dan memperlambat operasi pencarian dan penyelamatan.

Hujan diperkirakan akan terus berlanjut selama sisa minggu ini. Ade Chandra, Wakil Kapolres Pasangkayu, Mamuju Utara, yang berjarak enam jam perjalanan dari episentrum gempa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kerusakan di daerah setempat membuat logistik pengiriman bantuan menjadi sulit.

Kami mendatangkan bantuan melalui pelabuhan lokal dan dari Palu. Sayangnya, jalan dari Makassar rusak dan longsor terus terjadi, ”ujarnya. “Fokus kami sekarang adalah pada keamanan di daerah tersebut dan pengiriman bantuan.

Kami berfokus pada penyediaan kebutuhan sehari-hari bagi mereka yang berada di kamp dan terutama produk bayi seperti susu formula. ”

Kelompok relawan seperti Tahir juga turun tangan untuk membantu respon pemerintah, dan mengatakan bahwa mereka berfokus pada dua jenis dukungan dalam hubungannya dengan Badan Penanggulangan Bencana dan Badan Pencarian dan Penyelamatan Indonesia: membantu evakuasi dan mengirimkan persediaan dan sumbangan ke kamp.

Kami menggunakan alat berat dalam beberapa kasus karena banyak bangunan yang runtuh memiliki tinggi beberapa lantai dan terlalu berat untuk diangkat. Dalam kasus lain, kami telah menggali dengan tangan kami untuk mengeluarkan orang. Kami menemukan ada orang yang luka ringan, luka berat dan ada juga yang meninggal, ”ujarnya.

“Jika kami menemukan orang dengan luka ringan, kami mengarahkan mereka ke salah satu kamp.” Tahir juga mengatakan bahwa mereka telah menerima sumbangan pribadi berupa persediaan dari bisnis lokal dan individu, dan bahwa mereka bekerja keras untuk mengidentifikasi lokasi berbagai kamp untuk mengirimkan sumbangan secepat mungkin.

Karena kamp-kamp tersebut didirikan oleh masyarakat lokal dan bukan oleh pemerintah, sulit untuk menemukan mereka semua dengan cepat dan mudah, katanya, dan relawan harus melakukan pembersihan lapangan di daerah setempat.

Suhendra mengatakan keluarga dan tetangganya di kamp “trauma dan masih panik” dengan kejadian beberapa hari terakhir. Desanya di Tubo Selatan adalah rumah bagi 270 keluarga, yang tersebar ke berbagai kamp di pegunungan.

Dia menambahkan, hoax media sosial yang menggambarkan tsunami yang melanda daerah sekitarnya hanya menambah trauma mereka. “Saya belum kembali normal. Saya dihantam batu ketika saya berlari untuk menghindari gempa dan mereka mengoyak kulit di kaki dan kaki saya, ”katanya kepada Al Jazeera.

Saya baru saja menggunakan plester yang menempel untuk menutupi pendarahan. Saat Suhendra berbicara kepada Al Jazeera, gempa berkekuatan 4,2 melanda 10 km (6,2 mil) dari Mamuju, memicu kepanikan di kamp tersebut.

Dengan keluarga dan tetangganya yang sedang mempersiapkan malam kelima mereka di kamp, ​​Suhendra mengatakan dia punya “saran” untuk pemerintah. “Mereka perlu masuk ke desa-desa. Semua bantuan terpusat di Kota Mamuju. Kami membutuhkan beras dan susu untuk bayi-bayi itu tetapi bantuan tidak sampai kepada kami. Orang-orang kami membutuhkan bantuan. ”


Source : Aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here