Home Motivasi Kisah Sukses Pendiri Perusahaan Sepeda Motor Piaggio Italia

Kisah Sukses Pendiri Perusahaan Sepeda Motor Piaggio Italia

0
1745
indonesiar.com
indonesiar.com

Didirikan di Genoa pada tahun 1884 oleh Rinaldo Piaggio yang berusia dua puluh tahun, Piaggio awalnya melakukan pemasangan kapal mewah sebelum melanjutkan untuk memproduksi gerbong kereta api, van barang, pelatih dan mesin mewah, trem dan badan truk khusus.

Perang Dunia I membawa diversifikasi baru yang membedakan kegiatan Piaggio selama beberapa dekade. Perusahaan mulai memproduksi pesawat terbang dan pesawat amfibi. Pada saat yang sama, tanaman baru bermunculan.

Pada tahun 1917 Piaggio membeli pabrik baru di Pisa, dan empat tahun kemudian mengambil alih pabrik kecil di Pontedera yang pertama kali menjadi pusat produksi aeronautika (baling-baling, mesin dan pesawat terbang lengkap, termasuk Piaggio P108 yang canggih di versi penumpang dan bomber).

Sebelum dan selama Perang Dunia II, Piaggio adalah salah satu produsen pesawat terbang top Italia. Karena alasan ini, pabriknya merupakan target militer yang penting dan pabrik-pabrik Piaggio di Genoa, Finale Ligure, dan Pontedera rusak parah akibat perang.

Penemuan 1946

Putra Rinaldo Piaggio Enrico dan Armando memulai proses memulai kembali produksi industri segera setelah perang. Tugas terberat jatuh pada Enrico, yang bertanggung jawab atas pabrik Pontedera yang hancur. Dia mengatur agar sebagian dari mesin yang ditransfer ke Biella di Piedmont untuk dibawa kembali.

Enrico Piaggio memilih untuk melakukan pembaruan industri, dengan fokus pada mobilitas pribadi di negara yang muncul dari perang. Dia memberi bentuk pada intuisinya, membangun kendaraan yang ditakdirkan untuk menjadi sangat terkenal, berkat karya desain luar biasa dari insinyur penerbangan dan penemu Corradino D’Acanio (1891-1981).

Vespa: Kelahiran Legenda

Vespa (yang berarti “tawon” dalam bahasa Italia) adalah hasil dari tekad Enrico Piaggio untuk menciptakan produk berbiaya rendah untuk massa. Ketika perang berakhir, Enrico mempelajari setiap solusi yang memungkinkan untuk membuat produksi di pabriknya kembali – mulai dari Biella, tempat skuter diproduksi, berdasarkan pada sepeda motor kecil yang dibuat untuk penerjun payung.

Prototipe, yang dikenal sebagai MP 5, dijuluki “Paperino” (nama Italia untuk Donald Duck) karena bentuknya yang aneh, tetapi Enrico Piaggio tidak menyukainya, dan dia meminta Corradino D’Acanio untuk mendesain ulang.

Perancang aeronautika tidak menyukai sepeda motor. Dia mendapati mereka tidak nyaman dan tebal, dengan roda yang sulit diganti setelah ditusuk. Lebih buruk lagi, rantai penggerak membuat mereka kotor. Namun, pengalaman aeronautika-nya menemukan jawaban untuk setiap masalah.

Untuk menghilangkan rantai itu, ia membayangkan sebuah kendaraan dengan tubuh yang tahan stres dan sambungan langsung; untuk membuatnya lebih mudah untuk dikendarai, dia meletakkan tuas persneling pada stang; untuk membuat penggantian ban lebih mudah, ia mendesain bukan garpu, tetapi lengan pendukung yang mirip dengan gerbong pesawat.

Akhirnya, dia mendesain tubuh yang akan melindungi pengemudi sehingga dia tidak menjadi kotor atau berantakan. Puluhan tahun sebelum penyebaran studi ergonomis, posisi mengendarai Vespa dirancang untuk membuat pengendara duduk dengan nyaman dan aman, tidak seimbang dengan berbahaya seperti pada sepeda motor roda tinggi.

Gambar Corradino D ‘Ascanio tidak ada hubungannya dengan Paperino: desainnya benar-benar asli dan revolusioner dibandingkan dengan semua alat transportasi roda dua lain yang ada. Dengan bantuan desainer favoritnya Mario D’Este, Corradino D’Acanio hanya membutuhkan beberapa hari untuk mempersiapkan sketsa Vespa pertamanya, yang pertama kali diproduksi di Pontedera pada April 1946.

Ia mendapatkan namanya dari Enrico Piaggio sendiri yang, melihat prototipe MP 6 dengan bagian tengahnya yang lebar tempat pengendara duduk dan “pinggang” yang sempit, berseru, “Itu terlihat seperti tawon!” Maka lahirlah Vespa.

Paten Vespa Pertama

Pada tanggal 23 April 1946 Piaggio & CSpA mengajukan paten ke Kantor Paten Pusat untuk penemuan, model dan nama merek di Departemen Perindustrian dan Perdagangan di Florence, untuk “siklus motor dengan kompleks organ dan elemen yang rasional dengan tubuh dikombinasikan dengan spatbor dan kap yang menutupi semua bagian mekanik “. Dalam waktu singkat Vespa disajikan kepada publik, memprovokasi reaksi yang kontras.

Namun, Enrico Piaggio tidak ragu untuk memulai produksi massal dua ribu unit Vespa 98 cc pertama. Kendaraan baru ini memulai debut masyarakatnya di Klub Golf Roma yang elegan, di hadapan General Stone A.S. yang mewakili pemerintah militer Sekutu.

Orang Italia melihat Vespa untuk pertama kalinya di halaman Motor (24 Maret 1946) dan di sampul hitam dan putih La Moto pada 15 April 1946. Mereka melihat kendaraan yang sebenarnya di acara Milan tahun itu, di mana bahkan Cardinal Schuster berhenti untuk melihatnya, penasaran dengan kendaraan futuristik.

Dari Skeptisisme ke Realitas

Dua versi Vespa 98cc mulai dijual dengan dua harga: 55.000 lira untuk versi “normal” dan 61.000 liras untuk versi “mewah” dengan beberapa opsi termasuk speedometer, dudukan samping, dan ban putih bergaya. Produsen dan pakar pasar terpecah: di satu sisi orang-orang yang melihat Vespa sebagai realisasi ide cemerlang, dan di sisi lain skeptis, yang segera berubah pikiran.

Masalah awal membuat Enrico Piaggio menawarkan Count Parodi, yang memproduksi sepeda motor Moto Guzzi, hak distribusi untuk Vespa untuk memasukkan kendaraannya ke jaringan ritel merek yang lebih terkenal. Count Parodi langsung menolak, memperkirakan bahwa Vespa akan jatuh, dan skuter itu pada awalnya dijual melalui jaringan Lancia.

Pada bulan-bulan terakhir tahun 1947 produksi meledak dan tahun berikutnya Vespa 125 muncul, model yang lebih besar yang segera mapan sebagai penerus Vespa 98 pertama.

“Keajaiban” Vespa telah menjadi kenyataan, dan hasilnya terus tumbuh; pada tahun 1946, Piaggio menempatkan 2.484 skuter di pasar. Ini menjadi 10.535 pada tahun berikutnya, dan pada 1948 produksi telah mencapai 19.822. Ketika pada tahun 1950 penerima lisensi Jerman pertama juga memulai produksi, output mencapai 60.000 kendaraan, dan hanya tiga tahun kemudian 171.200 kendaraan meninggalkan pabrik.

Pasar luar negeri juga menyaksikan kelahiran skuter dengan penuh minat, dan baik publik maupun pers mengungkapkan rasa ingin tahu dan kekaguman. The Times menyebutnya “produk yang sepenuhnya Italia, seperti yang belum kita lihat sejak kereta Romawi”.

Enrico Piaggio terus gigih untuk mendorong penyebaran Vespa di luar negeri, menciptakan jaringan layanan yang luas di seluruh Eropa dan seluruh dunia. Dia mempertahankan perhatian yang konstan dan minat yang meningkat di sekitar produknya, dengan sejumlah inisiatif yang mencakup landasan dan penyebaran Klub Vespa.

Vespa menjadi produk par par excellence, sementara Enrico secara pribadi menguji prototipe dan model baru. Prospek bisnisnya melampaui batas-batas nasional dan pada tahun 1953, berkat tekadnya yang tak kenal lelah, ada lebih dari sepuluh ribu titik layanan Piaggio di seluruh dunia, termasuk Amerika dan Asia.

Pada saat itu Klub Vespa menghitung lebih dari 50.000 anggota, semuanya menentang Innocenti Lambretta “baru lahir”. Tidak kurang dari dua puluh ribu penggemar Vespa muncul di “Hari Vespa” Italia pada tahun 1951. Mengendarai Vespa identik dengan kebebasan, dengan eksploitasi ruang yang gesit dan dengan hubungan sosial yang lebih mudah.

Skuter baru telah menjadi simbol gaya hidup yang meninggalkan bekas pada usianya: di bioskop, dalam sastra dan dalam iklan, Vespa muncul tanpa henti di antara simbol paling signifikan dari masyarakat yang berubah.

Pada tahun 1950, hanya empat tahun sejak debutnya, Vespa diproduksi di Jerman oleh Hoffman-Werke dari Lintorf; lisensi tahun berikutnya dibuka di Inggris Raya (Douglas dari Bristol) dan Prancis (ACMA Paris); produksi dimulai di Spanyol pada tahun 1953 di Moto Vespa Madrid, sekarang Piaggio EspaƱa, segera diikuti oleh Jette, di luar Brussels.

Tanaman bermunculan di Bombay dan Brasil; Vespa mencapai AS, dan popularitasnya yang luar biasa menarik perhatian Reader’s Digest, yang menulis artikel panjang tentangnya. Tapi periode ajaib itu hanyalah permulaan. Segera Vespa diproduksi di 13 negara dan dipasarkan di 114, termasuk Australia, Afrika Selatan (di mana ia dikenal sebagai “Bromponie”, atau kuda poni), Iran dan Cina.

Dan itu disalin: pada 9 Juni 1957, Izvestia melaporkan dimulainya produksi di Kirov, di Uni Soviet, dari Viatka 150 cc, klon Vespa yang hampir sempurna. Piaggio telah mulai sangat awal untuk memperluas jangkauannya ke sektor transportasi ringan.

Pada tahun 1948, segera setelah kelahiran Vespa, produksi roda tiga Ape van (bahasa Italia untuk “lebah”) yang berasal dari skuter dimulai, dan kendaraan itu merupakan kesuksesan langsung untuk berbagai kemungkinan penggunaannya.

Banyak versi imajinatif dari Vespa muncul, beberapa dari Piaggio sendiri, tetapi terutama dari para penggemar – misalnya, Vespa Sidecar, atau Vespa-Alpha tahun 1967, dikembangkan dengan Alpha-Wallis untuk Dick Smart, agen rahasia layar, yang dapat berlomba di jalan, terbang, dan bahkan digunakan di atau di bawah air.

Tentara Prancis memiliki beberapa model Vespa yang dibangun khusus untuk membawa senjata dan bazoka, dan lainnya yang dapat diterjunkan bersama dengan pasukan. Bahkan tentara Italia meminta Piaggio untuk skuter parasut pada tahun 1963.

Sementara Lambretta mulai menikmati beberapa kesuksesan, Vespa disalin dan ditiru dalam ribuan cara: tetapi keunikan kendaraan memastikan Piaggio periode kesuksesan yang sangat panjang, sedemikian rupa sehingga pada bulan November 1953, unit ke-500.000 itu pergi garis, diikuti oleh yang keseratus pada Juni 1956.

Pada tahun 1960 Vespa melewati tanda dua juta; pada tahun 1970 mencapai empat juta, dan lebih dari sepuluh juta pada tahun 1988, membuat Vespa – yang telah terjual lebih dari 16 juta unit hingga saat ini – sebuah fenomena unik di sektor kendaraan bermotor roda dua.

Dari tahun 1946 hingga 1965, tahun Enrico Piaggio meninggal, 3.350.000 Vespa diproduksi di Italia saja: satu untuk setiap lima puluh penduduk. Boom Vespa, dan prospek bisnis yang berbeda dari saudara-saudara Piaggio, dengan Enrico berkonsentrasi pada mobilitas individu ringan di Tuscany dan Armando dalam bisnis penerbangan di Liguria, membuat perusahaan itu terpecah.

Pada 22 Februari 1964, Enrico Piaggio mengakuisisi saham di Piaggio & C. S.p.A. yang dipegang oleh saudaranya Armando, yang kemudian mendirikan “Rinaldo Piaggio Industrie Meccaniche Aeronautiche” (I.A.M. Rinaldo Piaggio).

Vespa 50 telah muncul tahun sebelumnya, 1963, setelah pengenalan hukum di Italia membuat pelat nomor wajib pada kendaraan roda dua lebih dari 50 cc. Skuter baru dibebaskan dari hukum ini dan langsung sukses.

Di Italia penjualan kendaraan dengan pelat nomor menurun 28 persen pada tahun 1965 dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Di sisi lain, Vespa, dengan seri “50” yang baru, merupakan kesuksesan besar. Lampu Vespa adalah tambahan yang sukses untuk jajaran Piaggio dan perpindahan ini masih dalam produksi.

Pada 2007, hampir 3.500.000 Vespa 50-an telah dibangun dalam berbagai model dan versi. Vespa ET4 50, diluncurkan pada musim gugur 2000 (dan diganti pada tahun 2005 oleh Vespa LX baru) adalah Vespa 50cc empat langkah pertama, dan menetapkan jarak rekor sejauh lebih dari 500 km dengan tangki penuh.

Vespa PX (125, 150 dan 200cc) adalah kesuksesan penjualan terbesar dalam seluruh sejarah Vespa. Ini adalah “vintage asli” – diluncurkan pada tahun 1977, telah terjual lebih dari dua juta unit, dan dengan demikian menjadi favorit di antara mereka yang memiliki rasa nostalgia tetapi juga dengan pasar yang lebih muda.


Source : ultimatemotorcycling

NO COMMENTS