Jamsetji Tata lahir dari pasangan Nusserwanji dan Jeevanbai Tata pada 3 Maret 1839 di Navsari, sebuah kota di selatan Gujarat. Jamsetji Tata dan keluarganya adalah bagian dari kelompok minoritas Majusi atau disebut Zoroastrian yang datang ke India untuk melarikan diri dari penganiayaan terhadap agama minoritas di Iran. Ia terlahir dari keluarga pendeta agama Zoroaster yang terhormat dan hidup sederhana.

Di India, Jamsetji merupakan sosok orang yang sangat terkenal meskipun ia bukan seorang penganut Hindu atau bukan juga soorang penganut Islam. Di India ia sangat terkenal sebagai bapak industri India berkat peranannya sebagai pelopor industri terkemuka pendiri kota Jamshedpur yang dahulunya adalah desa tua bernama desa Sakchi di Jharkhand.

Ayahnya, Nusserwanji, adalah pengusaha pertama dalam keluarga pendeta Parsi Zoroastrian. Ibunya adalah seorang Gujarati. Dia melanggar tradisi menjadi anggota keluarga pertama yang memulai bisnis. Dia memulai perusahaan perdagangan ekspor di Mumbai.

Tidak seperti orang Zoroaster lainnya, Jamsetji Tata mengenyam pendidikan formal Barat karena orang tuanya melihat bahwa ia dianugerahi aritmatika mental khusus sejak usia muda. Namun, agar dia mendapatkan pendidikan yang lebih modern, dia kemudian dikirim ke Bombay yang sekarang bernama Mumbai.

Jamsetji Tata, yang pada awal kehidupannya adalah seorang pedagang, kemudian mengubah dunia bisnis India melalui banyak usahanya di industri kapas dan pig iron, dan dikenal sebagai salah satu pembangun terpenting perekonomian India modern. Dari sekian banyak prestasinya, Tata terkenal karena perusahaan Tata Iron and Steel Works di Jamshedpur. Selain Tata Besi dan Baja Pekerjaan, dia kemudian mendirikan bisnis di banyak bidang lain yang berdiri sebagai landasan bisnis India modern.

Jamsetji Tata bergabung dengan ayahnya di Mumbai pada usia 14 tahun dan mendaftar di Elphinstone College menyelesaikan pendidikannya sebagai ‘Cendekia Hijau’ (setara dengan lulusan). Ia menikah dengan Hirabai Daboo saat masih berstatus pelajar.

Setelah lulus dari Elphinstone College di Bombay pada tahun 1858, ia bergabung dengan firma perdagangan ekspor ayahnya, dan terutama membantu membangun cabang yang kuat di Jepang, Cina, Eropa, dan Amerika Serikat. Itu adalah waktu yang penuh gejolak untuk memulai bisnis karena Pemberontakan India tahun 1857 baru saja ditekan oleh pemerintah Inggris.

Tata secara teratur melakukan perjalanan ke Cina untuk mendidik bisnis perdagangan opium, yang saat itu sedang ramai di dalam koloni kecil Parsees dan sangat tertutup bagi orang luar. Ayah Jamsetji Tata ingin menjadi bagian dari bisnis ini, jadi dia mengirim Jamsetji Tata ke China untuk mempelajari bisnis di sana dan detail tentang perdagangan opium.

Namun, ketika Tata berkeliling China, dia mulai menyadari bahwa perdagangan di industri kapas sedang berkembang pesat, dan ada peluang untuk menghasilkan keuntungan yang besar. Ini mempengaruhi karier bisnisnya, di mana dia berinvestasi paling banyak di pabrik kapas sepanjang hidupnya.

Tata bekerja di perusahaan ayahnya hingga berusia 29 tahun. Ia mendirikan perusahaan perdagangan pada tahun 1868 dengan modal ₹ 21.000 (senilai US $ 52 juta dengan harga 2015). Dia membeli pabrik minyak yang bangkrut di Chinchpokli pada tahun 1869 dan mengubahnya menjadi pabrik kapas, yang dia ubah namanya menjadi Alexandra Mill.

Dia menjual penggilingan itu 2 tahun kemudian untuk mendapatkan keuntungan. Kemudian, pada tahun 1874, Jamsetji Tata mendirikan Perusahaan Pemintalan, Tenun, dan Manufaktur India Tengah di Nagpur karena sepertinya tempat yang cocok baginya untuk mendirikan usaha bisnis lain. Karena lokasi yang tidak biasa ini, masyarakat Bombay mencemooh Tata karena tidak mengambil langkah cerdas dengan mengambil alih bisnis kapas di Bombay yang dikenal sebagai “Cottonopolis” India.

Mereka tidak mengerti mengapa dia pergi ke kota Nagpur yang belum berkembang untuk memulai bisnis baru. Namun, keputusan Tata memilih Nagpur membuahkan hasil. Tidak seperti Bombay, tanah di Nagpur murah dan tersedia untuk sumber daya. Hasil pertanian melimpah, distribusinya mudah, dan tanah yang murah kemudian menyebabkan berkumpulnya rel kereta api di Nagpur, yang selanjutnya mengembangkan kota. Tak lama kemudian, pada tahun 1877, Tata mendirikan pabrik kapas baru, “Empress Mill” ketika Ratu Victoria diproklamasikan sebagai Permaisuri India pada tanggal 1 Januari 1877.

Dia memiliki empat tujuan dalam hidup: mendirikan perusahaan besi dan baja, lembaga pembelajaran kelas dunia, hotel unik, dan pembangkit listrik tenaga air. Hanya hotel yang menjadi kenyataan selama masa hidupnya, dengan peresmian Hotel Taj Mahal di tepi laut Colaba di Mumbai pada 3 Desember 1903 dengan biaya ₹ 11 juta (senilai ₹ 11 miliar pada harga 2015). Pada saat itu, ini adalah satu-satunya hotel di India yang memiliki listrik.

Selain itu, pada tahun 1885, Tata meluncurkan perusahaan lain di Pondicherry dengan tujuan tunggal mendistribusikan tekstil India ke Koloni Prancis terdekat dan tidak harus membayar bea; Namun, ini adalah upaya yang gagal karena permintaan yang tidak mencukupi di kain.

Hal ini menyebabkan dia membeli Pabrik Dharamsi di Kurla di Bombay dan kemudian menjualnya kembali untuk membeli Pabrik Muka di Ahmedabad. Tata menamakannya Advance Mills karena fakta bahwa itu adalah salah satu pabrik paling berteknologi tinggi pada saat itu. Di atas teknologinya, perusahaan meninggalkan pengaruh besar di kota Ahmedabad karena Jamsetji Tata berupaya mengintegrasikan pabrik di dalam kota untuk memberikan pertumbuhan ekonomi bagi komunitasnya. Melalui banyak kontribusi ini, Jamsetji Tata memajukan industri tekstil dan kapas di India.

Jamsetji Tata terus menjadi sosok penting di dunia industri bahkan di tahap akhir kehidupannya. Belakangan, Tata menjadi pendukung kuat Swadeshisme karena gerakan Swadeshi sesuai dengan prinsipnya. Gerakan Swadeshi baru dimulai tahun 1905 dab bertujuan untuk mendorong India sebagai negara produsen dan pengguna produksi barang dalam negeri dan boikot barang impor. Karena terinspirasi terhadap gerakan Swadeshisme tersebut, Jamsetji Tata menamai pabrik kapas barunya yang dibangun di Bombay dengan nama “Pabrik Swadeshi”.

Ide awal dari pabrik baru ini adalah untuk memproduksi kain yang lebih halus, seperti jenis yang berasal dari Manchester. Manchester terkenal memproduksi kain yang lebih lembut, dan bahan kasar yang diproduksi di India tidak lagi disukai oleh publik. Tata ingin memproduksi kain dengan kualitas yang sebanding dengan kain Manchester sebagai upaya mengurangi jumlah impor yang datang dari luar negeri. Selain itu, Tata memiliki visi agar India menjadi produsen utama semua jenis kain dan pada akhirnya menjadi eksportir besar.

Jamsetji Tata meninggal di Bad Nauheim pada 19 Mei 1904. ia meninggal dikarenakan menderita sakit keras pada tahun 1900 dan dimakamkan di kuburan Parsi di Pemakaman Brookwood, Woking, Inggris.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here