Home Budaya Malaysia Kisah Inspirasi Penjual Burger Jalanan Tunawicara Asal Malaysia

Kisah Inspirasi Penjual Burger Jalanan Tunawicara Asal Malaysia

388
0

Sebuah kedai burger pinggir jalan di Bangi, sebuah kota sekitar 30 km selatan Kuala Lumpur, memiliki tanda sederhana yang menyatakan “kami usahawan OKU (kami adalah pengusaha cacat)” untuk menunjukkan bahwa komunikasi perlu dilakukan secara berbeda.

Sebuah buku terbuka di atas meja bagi pelanggan untuk menuliskan pesanan mereka. Buku ini dipenuhi sampai penuh sehingga sering diganti setiap beberapa minggu.
Warung Burger Aris dikelola oleh Farid Zainuddin, 31, dan Idzham Azahar, 20, yang tuli dan tidak dapat berbicara.

Berasal dari Klang di Selangor, mereka mencari-cari peluang untuk beristirahat ketika mereka tidak punya uang untuk membeli makanan berikutnya.

Perjalanan wirausaha mereka dimulai kembali pada November 2019 ketika mereka menemukan program wirausaha yang dijalankan oleh Arisprop Holdings agar para peserta menjual produk Arisprop.
Manajer pengembangan dan pengembangan bisnisnya, Najib Abdullah mengatakan kepada CNA bahwa kedua pemuda itu tiba-tiba mendekati timnya.

“Saya tidak begitu ingat program mana yang telah mereka dengar atau hadiri, tetapi sekitar akhir November, kami menerima pesan WhatsApp dari mereka.

“Teksnya sangat membingungkan dan saya kemudian mengetahui bahwa mereka tuli dan tidak dapat berbicara. Mereka meminta kami kesempatan kerja dan memulai perjalanan kami, ”katanya.

Najib berbicara dengan penuh kasih tentang kedua pria itu, berbagi bahwa mereka telah menjadi salah satu pria paling tulus dan pekerja keras yang dia temui sejak perusahaannya memulai program untuk wirausahawan muda.

Terlepas dari tantangan fisik mereka, Najib berbagi bahwa Farid dan Idzham adalah pemuda yang sangat gigih.

“Cara mereka mendekati kami – mereka meminta pekerjaan, bukan bantuan keuangan atau yang lainnya.

“Jadi kami pikir, mengapa tidak? Jadi kami membantu mereka mendirikan kios pada 3 Desember dan kami mengizinkan mereka untuk memulai dan keduanya tidak pernah melihat ke belakang sejak itu, ”katanya.
Tanpa pengalaman sebelumnya, Najib dan timnya tahu bahwa Farid dan Idzham akan berjuang tanpa bantuan.

“Mereka tidak punya uang untuk membiayai diri mereka sendiri. Saya tahu karena hari pertama kami bertemu, mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka belum makan dalam waktu lama dan sangat lapar, jadi saya membelikan mereka makanan.

“Kita tidak bisa membiarkan mereka berjuang sendiri. Jadi untuk sementara waktu pada awalnya, kami membayar mereka gaji untuk memastikan mereka punya uang untuk bertahan hidup, ”katanya sambil menambahkan bahwa ia biasa memantau dan membantu mereka secara pribadi di warung.

Dia menambahkan bahwa keduanya diberikan akomodasi serta sepeda motor untuk berkeliling.
“Mereka bekerja keras dan dalam hitungan bulan bisnis mulai meningkat. Juga berkat paparan media yang telah mereka lakukan dengan baik.

“Setelah mereka sepenuhnya dapat menerima pesanan sendiri, kami mengizinkan mereka untuk mengambil alih sebagai pengusaha,” katanya.

KOMUNIKASI THE HURDLE UTAMA

Meskipun tidak dapat berbicara, baik Farid dan Idzham bertekad untuk berkomunikasi ketika bertemu di warung.

Dengan bahasa isyarat sederhana, teks WhatsApp dan kata-kata tertulis, keduanya berhasil menyampaikan kepada CNA tantangan yang mereka hadapi dalam menjalankan bisnis.

“Komunikasi selalu menjadi rintangan utama kami. Terkadang orang tidak mengerti bahwa kita tidak bisa mengerti apa yang mereka katakan.

“Mereka mencoba untuk mulut perintah mereka, tetapi kita masih tidak bisa keluar. Kami akan meminta mereka untuk menuliskannya dan berusaha berkomunikasi karena itu satu-satunya cara kami tahu bagaimana berbicara tanpa bahasa isyarat, ”kata Farid

Idzham juga berbagi bahwa pada awalnya ketika banyak orang belum pernah mendengar tentang mereka, beberapa orang hanya akan datang dan berdiri di sana lalu pergi.

“Kami kemudian menyadari bahwa kami lupa memasang tanda yang mengatakan bahwa kami dinonaktifkan. Pelanggan pasti sangat bingung, ”kenangnya.

BURGER AYAM RANGE GRATIS

Warung burger pinggir jalan di Malaysia sering dikenal karena burger cakep dengan roti yang sangat berpengalaman dan hampir tidak ada sayuran.

Namun dengan duo ini, burger mereka adalah pilihan yang sedikit lebih sehat dengan porsi sayuran yang berlimpah dan saus dan bumbu dalam jumlah terbatas. Roti dan bahan disediakan oleh Arisprop Holdings.

Farid berbagi bahwa barang-barang populer mereka termasuk burger ayam kampung, burger kambing, serta burger ayam dan sapi biasa.

“Kami adalah yang pertama memiliki ayam kampung di Malaysia,” tulisnya di selembar kertas.

Sumber: CNA / kd