Pandemi virus korona telah meningkatkan tekanan yang dirasakan oleh pasangan Jepang yang belum menikah dalam hubungan jangka panjang karena mereka menghadapi kemungkinan bahwa, jika seseorang jatuh sakit, mereka tidak akan diberikan hak yang sama seperti pasangan yang sudah menikah.

Tidak nyaman melepaskan nama keluarga masing-masing, mereka merasa satu-satunya pilihan mereka adalah tetap menjadi pasangan hukum umum. Untuk alasan ini, mereka menginginkan perubahan pada kode sipil yang akan memberi mereka pengakuan hukum sebagai sebuah keluarga, mengubah persyaratan bahwa pasangan menikah Jepang memiliki nama yang sama.

“Kami menyiapkan dokumen pernikahan kami segera setelah deklarasi keadaan darurat nasional melawan virus pada bulan April,” kata seorang perawat berusia 46 tahun yang telah bersama suami mertuanya selama 19 tahun, menatap dokumen itu, sebagian besar terisi tetapi dengan spasi untuk nama keluarga tetap kosong.

Suami atau istri Jepang boleh menyebutkan nama belakang pasangan mereka, tetapi menurut kementerian tenaga kerja, 96 persen dari mereka yang menyerahkan nama keluarganya adalah perempuan.

Perawat mengatakan bahwa nama belakangnya merupakan bagian integral dari identitasnya.

Dia membangun kehidupan profesionalnya dengan nama yang selalu dia kenal, termasuk tulisan penerbitan di bawahnya, dan perubahan tampak seperti “terputus dari karier saya,” terutama tanpa jaminan bahwa majikan akan mengizinkannya untuk mempertahankan nama gadisnya.

Suaminya juga tidak ingin mengubah suaminya, dan karena rasa saling menghormati, mereka merasa berkewajiban untuk menempuh jalur hukum umum.

Ketiga anak mereka memiliki nama suaminya, dan keluarga tidak pernah merasa bahwa memiliki nama yang berbeda membuat mereka kurang dari satu kesatuan, argumen yang sering dilontarkan oleh anggota parlemen konservatif yang telah berkampanye untuk mempertahankan status quo sambil memegang kekuasaan politik selama beberapa dekade.

Kurangnya ikatan yang diakui secara hukum telah membuatnya tidak dapat mengklaim pengurangan pajak pasangan, dan masalah hak orang tua dan warisan tetap ada.

Tetapi pandemi virus korona baru telah meningkatkan stres dan memutuskan untuk menangani masalah tersebut.

Jika salah satu dari mereka dirawat di rumah sakit karena virus, dia khawatir mungkin sulit untuk membujuk rumah sakit tersebut untuk membagikan pembaruan kesehatan yang penting.

Mereka dapat ditolak rawat inap sebagai sebuah keluarga, dilarang menerima informasi perawatan kritis, atau tidak dapat menandatangani persetujuan untuk perawatan medis atas nama orang lain jika diperlukan.

Ada kekhawatiran lain juga. Karena suaminya memiliki hak sebagai orang tua, kematian mendadaknya tidak akan membuatnya memiliki tuntutan hukum atas anak-anak mereka, menempatkan mereka dalam posisi yang rentan.

“Jika ada orang yang ingin memiliki nama belakang yang sama, mereka dapat memiliki nama belakang yang sama. Tapi aneh jika memaksa orang untuk mengganti nama mereka saat mereka menentangnya,” kata perawat itu.

Shuhei Ninomiya, seorang profesor hukum keluarga di Universitas Ritsumeikan di Kyoto, mengatakan bahwa pasangan dapat menyiapkan dokumen seperti pemberitahuan pasangan, akta notaris, dan sertifikat tempat tinggal untuk mencoba membuktikan pernikahan hukum adat dalam keadaan darurat. Tapi “tidak ada jaminan (pemerintah) akan menerima mereka, dan itu tidak menyelesaikan masalah secara fundamental,” katanya.

Sebuah kelompok warga yang berbasis di Tokyo mengatakan bahwa mereka telah menerima banyak panggilan selama pandemi dari mereka yang khawatir tentang apa yang harus dilakukan jika mereka menghadapi keadaan yang tidak terduga, seperti masalah perawat, di mana mereka tidak diakui secara hukum sebagai sebuah keluarga.

“Pandemi telah membuat masalah menjadi lebih pribadi. Saya ingin publik lebih waspada sehingga siapa pun dapat hidup dengan nama belakang yang mereka pilih,” kata Naho Ida, 44, direktur eksekutif kelompok itu.

Persyaratan – dianggap ketinggalan jaman oleh banyak orang – muncul selama periode Meiji, ketika masyarakat lebih menekankan pada kelompok, bukan individu, untuk berfungsi, jelas Masayuki Tanamura, seorang profesor di Universitas Waseda, yang berpendapat bahwa hukum harus mencerminkan unit keluarga modern.

Sebagian besar publik Jepang tampaknya setuju, menurut survei Kantor Kabinet 2017. Dari hampir 3.000 responden, 42,5 persen mendukung perubahan undang-undang keluarga sehingga individu dapat mempertahankan nama belakang mereka setelah menikah, melebihi 29,3 persen responden yang tidak setuju.

Namun putusan Mahkamah Agung pada tahun 2015 menyatakan bahwa tidak ada perlakuan istimewa antara pria dan wanita di bawah hukum perdata terkait nama keluarga pasangan menikah, yang menetapkan bahwa keputusan tersebut konstitusional.

Baru bulan ini, Mahkamah Agung Hiroshima menolak banding oleh seorang dokter wanita dalam gugatan terhadap pemerintah untuk mengakui nama gadisnya, menegakkan putusan pertama dan menolak banding pelapor bahwa itu tidak konstitusional.

Hakim dalam kasus tersebut berkata, “Pertimbangan yang cermat diperlukan ketika mengubah sistem. Ada arti penting yang pasti bagi pasangan menikah yang memiliki nama keluarga yang sama,” menambahkan, “Anda tidak dapat mengatakan bahwa aturan tersebut berlaku sejauh membatasi pernikahan secara tidak adil. “

Di sisi lain, berdasarkan fakta Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan telah mengeluarkan rekomendasi untuk mengubah sistem, hakim menambahkan, “Saya mengharapkan perdebatan serius tentang masalah di Diet.”

Terlepas dari upaya untuk perubahan, sulit untuk menembus blok anggota parlemen konservatif yang telah menguasai politik selama beberapa dekade dengan alasan bahwa pasangan dengan nama berbeda memimpin keluarga yang kurang bersatu.

Namun, celah kecil tampaknya telah muncul di jajaran Partai Demokrat Liberal yang konservatif. Perdana Menteri Jepang yang baru dilantik Yoshihide Suga baru-baru ini mengatakan bahwa topik tersebut membutuhkan “diskusi yang hati-hati” dan anggota parlemen seperti Tomomi Inada secara relatif vokal tentang perlunya perubahan.

Organisasi warga, yang dibentuk pada 2018, mengatakan kehadiran sesi studi mereka tentang masalah yang mereka undang para ahli dan anggota parlemen telah tumbuh, termasuk oleh mereka yang memiliki kecenderungan konservatif.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here