Dilanda pertikaian politik, perpecahan antara tiga wilayah, dan ketidakpercayaan terhadap institusi mereka, banyak warga Palestina yang skeptis bahwa pemilihan nasional pertama mereka dalam 15 tahun akan membawa perubahan – atau bahkan terjadi sama sekali.

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengatakan pada hari Jumat bahwa pemilihan parlemen dan presiden akan diadakan akhir tahun ini dalam upaya untuk menyembuhkan perpecahan yang sudah berlangsung lama.

Saingan utama PA, Hamas, menyambut baik langkah tersebut. Pengumuman tersebut secara luas dilihat sebagai isyarat yang bertujuan untuk menyenangkan Presiden terpilih AS Joe Biden, dengan siapa Palestina ingin mengatur ulang hubungan setelah mereka mencapai titik terendah di bawah Donald Trump. Tetapi jajak pendapat Desember oleh Pusat Penelitian Kebijakan dan Survei Palestina menemukan 52 persen warga Palestina berpikir pemilu yang diadakan dalam kondisi sekarang tidak akan adil dan bebas. Jika Hamas menang, 76 persen mengatakan Fatah – partai yang dipimpin oleh Abbas – tidak akan menerima hasil tersebut dan 58 persen yakin Hamas akan menolak kemenangan Fatah.

“Kami telah mengambil langkah penting tetapi jalan kami masih panjang,” kata analis politik veteran Tepi Barat Hani al-Masri. “Hambatan besar tetap ada dan tanpa mengatasi hambatan ini, seluruh operasi pasti akan gagal.”

Pengamat Palestina mengatakan rintangan itu termasuk ketidaksepakatan dalam Hamas dan Fatah – yang telah lama menjadi faksi dominan di payung Organisasi Pembebasan Palestina. Tidak jelas mekanisme apa yang akan diterapkan untuk memastikan pemilihan yang bebas, apakah pengamat internasional akan ikut serta dan apakah Abbas, yang berusia 85 tahun dan dalam kondisi kesehatan yang buruk, akan mencalonkan diri.

Amerika Serikat, Israel, dan Uni Eropa kemungkinan besar akan menolak berurusan dengan pemerintah Palestina mana pun termasuk Hamas, yang oleh Barat ditetapkan sebagai “kelompok teroris”. Uni Eropa, bagaimanapun, menyambut baik pengumuman pemilihan tersebut. “Uni Eropa siap untuk terlibat dengan aktor terkait untuk mendukung proses pemilihan.

UE juga meminta otoritas Israel untuk memfasilitasi penyelenggaraan pemilu di seluruh wilayah Palestina, ”juru bicara UE untuk urusan luar negeri dan kebijakan keamanan mengatakan dalam sebuah pernyataan. Perserikatan Bangsa-Bangsa juga siap untuk mendukung upaya bagi warga Palestina untuk dapat menggunakan hak-hak demokratis mereka, kata juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, menambahkan itu akan menjadi “langkah penting menuju persatuan Palestina”.

Perebutan kekuasaan Pejabat Israel tidak segera berkomentar dan tidak jelas apakah Israel akan mengizinkan kegiatan pemilihan berlangsung di Yerusalem Timur, seperti yang telah dilakukan sebelumnya. Pemilu direncanakan di sana, begitu pula Tepi Barat dan Jalur Gaza. “Kami memiliki alternatif lain dan yang penting adalah orang-orang dari Yerusalem dapat ikut serta dalam pemilihan,” kata Hanna Nasir, ketua Komite Pemilihan Pusat Palestina, Sabtu.

Pemungutan suara parlemen terakhir pada tahun 2006 berakhir dengan kemenangan mengejutkan oleh Hamas dalam pemilihan nasional pertama kalinya, menciptakan keretakan dengan Fatah yang merosot menjadi perang saudara ketika Hamas menguasai Gaza pada tahun berikutnya. Gaza sekarang menjadi benteng Hamas, sementara basis kekuatan Abbas berada di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Kedua kelompok tersebut telah gagal mencapai rekonsiliasi yang langgeng, dan janji sebelumnya untuk menyelenggarakan pemilu tidak terpenuhi. Kelompok hak asasi menuduh keduanya menekan oposisi politik. Abbas mengatakan pemilihan parlemen akan diadakan pada 22 Mei dan pemilihan presiden pada 31 Juli.

Dia menang pada 2005 tapi masa jabatannya hanya berlangsung empat tahun. Banyak orang Palestina biasa yang skeptis. “Mereka akan menemukan seribu alasan untuk membatalkannya; Israel, perlawanan, pembagian kekuasaan, apa saja. Saya tidak punya harapan, ”kata seorang pria Gaza, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia melanggar penguncian virus corona.

Zuheir al-Khatib, seorang dokter berusia 57 tahun dari Bethlehem, lebih optimis. “Ini adalah keputusan yang 100 persen bagus, pantas selama lebih dari 15 tahun, jika tidak lebih, kita seharusnya memulai sebuah negara dan dengan demikian harus memiliki demokrasi,” katanya.


Source : Aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here