Presiden AS Donald Trump baik-baik saja dalam pertempurannya melawan virus korona baru dan dapat keluar dari rumah sakit pada Senin pagi jika kondisinya tetap stabil, kata tim medisnya.

“Jika dia terus terlihat dan merasa sebaik yang dia lakukan hari ini, harapan kami adalah bahwa kami dapat merencanakan pemulangan paling cepat besok ke Gedung Putih di mana dia dapat melanjutkan kursus perawatannya,” kata tim itu dalam konferensi pers pada hari Minggu. . Presiden berusia 74 tahun itu didiagnosis dengan virus pada Kamis dan dirawat di rumah sakit keesokan harinya.

Minggu malam, Trump, dengan mengenakan topeng, melakukan iring-iringan mobil singkat di luar Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed dekat Washington dan melambai kepada para pendukung yang berkumpul untuk mengharapkan kesembuhannya yang cepat.

Dalam pesan video Twitter yang tampaknya direkam sebelum “kunjungan mendadak,” Trump berbicara tentang penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus sebagai “perjalanan yang menarik.”

“Saya belajar banyak tentang COVID. Saya mempelajarinya dengan benar-benar pergi ke sekolah. Ini sekolah yang sebenarnya. Ini bukan sekolah ‘ayo baca buku’. Dan saya mengerti, dan saya memahaminya,” katanya.

Trump telah banyak dikritik karena berulang kali meremehkan ancaman virus dan keengganannya untuk memakai masker untuk mengurangi penyebaran penyakit, yang telah menginfeksi lebih dari 7,4 juta orang dan menewaskan sekitar 210.000 orang di Amerika Serikat.

Sementara para pendukung bereaksi dengan gembira selama Trump berkendara di mobil kepresidenan, perilakunya segera mendapat reaksi keras dari para profesional medis, termasuk seorang dokter yang hadir di rumah sakit Walter Reed, James Phillips, yang men-tweet bahwa dia menempatkan sesama penumpang pada risiko COVID-19 infeksi di dalam kendaraan yang “antipeluru” dan “tertutup rapat terhadap serangan kimiawi.”

Presiden tampaknya berada dalam kondisi yang lebih baik daripada pesan video sebelumnya, bahkan ketika kekhawatiran meningkat atas kondisinya di tengah penilaian yang saling bertentangan yang disajikan sehari sebelumnya.

Sementara tim medis menawarkan pandangan yang agak optimis pada Sabtu pagi, kepala staf Gedung Putih Mark Meadows mengeluarkan peringatan mengerikan sekitar waktu yang sama bahwa tanda-tanda vital Trump selama 24 jam terakhir “sangat memprihatinkan,” mengatakan “48 jam ke depan akan menjadi. kritis dalam hal perawatannya. “

Komentar tersebut dikaitkan dengan seseorang yang mengetahui kesehatan presiden dalam laporan kumpulan yang dikirim ke wartawan Gedung Putih, tetapi kemudian terungkap bahwa itu adalah pernyataan dari Meadows.

Dokter presiden Sean Conley mengatakan pada Minggu bahwa pernyataan kepala staf itu “disalahartikan.”

“Yang dia maksudkan adalah 24 jam yang lalu, ketika dia dan saya memeriksa presiden, bahwa ada episode demam tinggi sesaat, dan penurunan sementara dalam saturasi (oksigen), yang mendorong kami untuk bertindak cepat untuk bergerak. dia di sini (ke rumah sakit), “kata Conley.

Tetapi dokter tersebut mengakui bahwa presiden telah menerima oksigen tambahan selama sakit, setelah tetap tidak memahami masalah tersebut sehari sebelumnya.

“Saya mencoba untuk mencerminkan sikap optimis” dari presiden dan tim medisnya, katanya.

Conley mengatakan presiden telah mengalami dua episode “penurunan sementara dalam saturasi oksigennya,” pada hari Jumat dan Sabtu, dan diberi deksametason – steroid yang telah dikenal dapat membantu orang yang menderita gejala COVID-19 parah.

Namun dia menekankan bahwa kondisi Trump “terus membaik”. Trump juga menjalani pengobatan remdesivir selama lima hari, yang dimulai Jumat. Trump telah terserang virus hanya beberapa minggu sebelum pemilihan presiden 3 November, tetapi sangat ingin kembali ke jalur kampanye.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here